Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

14 orang tewas dan 46 luka-luka dalam serangan Rusia terhadap lokasi sipil di Odessa, Ukraina  Berita perang antara Rusia dan Ukraina

14 orang tewas dan 46 luka-luka dalam serangan Rusia terhadap lokasi sipil di Odessa, Ukraina Berita perang antara Rusia dan Ukraina

Rusia telah meningkatkan serangannya terhadap kota pelabuhan selatan dalam beberapa pekan terakhir dengan serangkaian serangan pesawat tak berawak dan rudal yang mematikan.

Serangan rudal Rusia menghantam infrastruktur sipil di kota pelabuhan Odessa di Laut Hitam Ukraina, menewaskan sedikitnya 14 orang dan melukai 46 lainnya, kata para pejabat Ukraina.

Rusia telah meningkatkan serangannya terhadap Odessa dalam beberapa pekan terakhir, meluncurkan drone atau rudal hampir setiap hari.

“Akibat serangan rudal Rusia, 14 orang tewas, termasuk warga setempat, seorang petugas medis dan penyelamat,” kata Oleh Kiper, gubernur daerah tersebut, melalui Telegram.

Kiper menambahkan bahwa paramedis dan penyelamat tewas oleh rudal kedua setelah dia bergegas ke tempat kejadian untuk merawat mereka yang terluka dalam serangan pertama pada hari Jumat.

Layanan darurat mengatakan sepuluh rumah, pipa gas bertekanan rendah, dan kendaraan penyelamat rusak.

Tim penyelamat berjuang untuk memadamkan api di pipa dan di sebuah rumah dengan luas total sekitar 120 meter persegi (144 yard persegi).

Dua belas orang, termasuk lima anak-anak, tewas dalam serangan pesawat tak berawak di sebuah gedung apartemen di Odessa pada 2 Maret.

Pada tanggal 6 Maret, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menunjukkan kepada Perdana Menteri Yunani Kyriakos Mitsotakis kehancuran yang disebabkan oleh serangan ini ketika Rusia kembali menyerang kota itu, menewaskan sedikitnya lima orang.

Tim penyelamat bekerja di kawasan pemukiman Odessa yang terkena rudal Rusia [Stringer/Reuters]

Odessa, salah satu pelabuhan terbesar di Ukraina, telah lama menjadi sasaran serangan Rusia, terutama setelah Moskow menarik diri dari perjanjian yang ditengahi PBB yang mengizinkan pengiriman biji-bijian Ukraina melalui Laut Hitam dengan aman.

“Terorisme Rusia di Odessa adalah tanda kelemahan musuh, yang berperang melawan warga sipil Ukraina di saat mereka tidak dapat menjamin keselamatan orang-orang di wilayahnya,” tulis Kepala Staf Kepresidenan Ukraina Andriy Yermak di Telegram.

READ  Mahkamah Agung Malaysia memutuskan bahwa beberapa hukum Islam di Kelantan tidak konstitusional | Berita Pengadilan

Ukraina telah mengembangkan dan menggunakan drone jarak jauh untuk mencoba menyerang balik Rusia, dan meningkatkan serangannya terhadap serangkaian kilang minyak minggu ini menjelang pemilihan presiden tiga hari di Rusia yang dimulai pada hari Jumat.

Moskow berulang kali membantah menargetkan warga sipil dalam invasi besar-besaran ke Ukraina, yang dimulai pada Februari 2022.