Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

17 September. Juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia: Tidak ada pawai pembebasan

Tidak ada “pawai pembebasan”, tetapi kesepakatan dicapai dengan Nazi Jerman, juru bicara Kementerian Luar Negeri ukasz Jasina menulis di media sosial, “sebagai tanggapan terhadap Kementerian Luar Negeri Rusia” pada 17 September 1939 Tentara Merah meluncurkan pawai pembebasan di Polandia wilayah.

Kementerian Diplomasi Rusia menulis pada hari Jumat bahwa “pada 17 September 1939, Tentara Merah meluncurkan pawai pembebasan di wilayah Polandia.

Lihat: Parlemen Eropa: Uni Eropa harus menentang kebijakan agresif Rusia

Menanggapi entri ini, seorang juru bicara Kementerian Luar Negeri Polandia menulis bahwa “tidak ada pawai pembebasan,” tetapi pendudukan itu dilakukan dengan kesepakatan dengan Nazi Jerman. “Republik Polandia tidak ada pada 17 September 1939

“Kebohongan yang keterlaluan”

Rafaz Leskievich, juru bicara National Memorial, menekankan bahwa pengumuman Kementerian Luar Negeri Rusia tentang “operasi pembebasan” di Polandia timur sejak 17 September 1939, adalah bukti lebih lanjut dari kebohongan yang salah dan terang-terangan. – Ini adalah elemen dari kebijakan sejarah palsu yang dilakukan oleh pejabat Federasi Rusia – tambahnya.

Seorang juru bicara IPN juga mengingat dampak pendudukan Soviet terhadap Polin, pembantaian Gaddy, yang merenggut nyawa sekitar 22.000 anggota NKVT. Warga Polandia – Perwakilan dari elit Polandia sebelum perang dan dideportasi secara mendalam ke Uni Soviet. – Ini memusnahkan warga Polandia yang tinggal di daerah yang diduduki oleh Uni Soviet, yang kemudian disebut sebagai Belarus barat dan Ukraina barat – katanya.

READ  Lebih dari seribu di ATI

82 tahun telah berlalu

82 tahun yang lalu, pada 17 September 1939, Tentara Merah memasuki wilayah Republik Polandia yang melanggar Perjanjian Non-Pendudukan Polandia-Soviet, yang memberlakukan ketentuan Perjanjian Ribbentrop-Molotov. Hasil dari aliansi dua rezim diktator adalah pemisahan Polandia yang terisolasi.

Dalam sebuah posting di Facebook pada hari Jumat, Perdana Menteri Matos Morawicki menekankan bahwa “tragedi peristiwa 17 September 1939 tidak hanya berlaku untuk Polandia.” “Hingga hari ini, Eropa mulai memasuki permainan membagi pengaruh negara lain berdasarkan sistem diktator di kawasan kita,” tulisnya.

Dia menunjukkan bahwa kebijakan agresif kedua negara, Jerman dan Uni Soviet di Polandia, telah menyebabkan konflik yang sampai sekarang tidak diketahui dalam sejarah. “Teater Operasi Militer mencakup negara-negara baru, aliansi dan aliansi. Pendapat kepala pemerintahan.

“Bangsa Polandia khususnya telah mengalami kelambanan ini. Deportasi di Siberia, Kadin, Auschwitz telah merenggut lebih dari 6 juta jiwa. Melihat situasi di perbatasan timur Polandia hari ini, saya teringat aksen Cicero pada sejarah pengajaran kehidupan. . Saya bertanya pada diri sendiri pertanyaan: orang lain Apakah Anda ingat itu? “- tulis Perdana Menteri.

AC / BAP

Baca selengkapnya