Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

3-0 melawan Friedrichshafen: BR Volleys juga memenangkan final kedua – Olahraga

Tidak ada yang mengharapkan itu. Bahkan pesawat BR itu sendiri, mereka membutuhkan waktu kurang dari satu setengah jam untuk mengalahkan rival jangka panjang mereka, Friedrichshafen. Dengan 3: 0 (25:22; 25:17; 25:23) Berlin menang pada Minggu sore dan hampir saja meraih gelar.

Itu adalah pertandingan terakhir kedua untuk kedua tim dalam seri “Lima Terbaik”. Bola udara telah memenangkan pertandingan pertama mereka setelah comeback brilian di tiebreak. Pada awalnya, kekhawatiran akan cedera yang melanda Berlin di awal musim tampak seperti menyebar lagi. Baik pemukul Pierre Pujol dan gelandang Renan Michelucci terpaksa meninggalkan lapangan. Setelah beberapa hari, semuanya menjadi jelas: keduanya ternyata kurang berbahaya daripada yang mereka duga.

[Mehr guten Sport aus lokaler Sicht finden Sie – wie auch Politik und Kultur – in unseren Leute-Newslettern aus den zwölf Berliner Bezirken. Hier kostenlos zu bestellen: leute.tagesspiegel.de]

Di kalimat pertama, Berliners membuktikan bahwa mereka telah belajar dari kesalahan mereka di game terakhir. Kali ini mereka menunjukkan fokus penuh sejak awal dan bermain sejajar dengan lawan mereka dari Lake Constance. Striker Qatar Benjamin Patch sangat menonjol. Berkali-kali dia berhasil membuktikan dirinya melawan rintangan. Ace memberi bola udara keunggulan awal 8: 6. Selain itu, striker Cody Kessel khususnya membangkitkan emosi yang dilewatkan Berliners terakhir kali. Pada akhirnya, itu adalah titik larangan yang membuat Berlin berkuasa. “Kami pasti lebih fokus dan percaya diri hari ini,” kata Patch. Ia sendiri berusaha menaikkan bola setinggi mungkin agar tidak diblok. Dia tertawa setelah pertandingan: “Ini tidak terlihat bagus, tapi itu memberi Anda lebih banyak poin.”

Pada gerakan kedua, orang Berlin tampil lebih banyak. Karena rantai transmisi yang kuat oleh Patch, mereka mampu menarik 8: 4 lebih awal. Mereka tidak membiarkan diri mereka sendiri mengambil inisiatif bahkan dalam konteks penghakiman; Kessel mencetak gol 14:11 setelah perjalanan panjang. Apalagi di area penalti, bola udara lebih unggul dari lawannya. Sementara serangan Berliners menghantam lapangan lawan lagi dan lagi, Friedrichshafen hampir tidak menginginkan kesuksesan. Ekspresi wajah mereka, pada gilirannya, frustrasi dan kemenangan Berlin 25:17 di grup ini sangat jelas.

READ  Semuanya dimulai dengan banjir: awal dari mimpi elang di aula baru - Nuremberg

“Kami mengalami banyak masalah dan cedera musim ini, tetapi ketika itu terjadi, kami melakukannya dan kami selesai,” kata Bach kemudian. Dia dan timnya sekarang terbiasa bermain tanpa penonton dan telah menemukan cara untuk menciptakan suasana hati itu sendiri. “Ini energi yang berbeda, tetapi pada titik tertentu mungkin aneh bermain di depan penonton lagi.”

Di set ketiga, Friedrichshafen kembali menunjukkan semangat juang. Kali ini Berlin tidak bisa melepaskan diri lebih awal. Hanya ketika bola melompat dari lawan barulah mereka memimpin 10: 9 untuk pertama kalinya. Kemudian mereka mengembangkannya lebih jauh. Ace Samuel Tuia dan blok yang kuat meningkat dari progres ke 13: 9. Setelah itu, mood di sisi Friedrichshafen tampaknya telah berubah. Sementara itu, mereka kembali berjuang dan berhasil menyelamatkan tiga poin dari pertandingan tersebut. Pada akhirnya, kegagalan melayani yang menutup kesuksesan Berlin.

Pelatih bola voli Kawe Niromand sangat puas setelah pertandingan: “Kami melakukannya dengan baik hari ini dan Friedrichshafen mencegah kami bermain terlalu cepat.” Biasanya, dia tidak ingin menampilkan hanya satu pemain, tetapi pada hari ini dia mengecualikan: “Siapa pun yang tidak tahu bahwa Sergey Grankin adalah pemain kelas dunia melihatnya hari ini. Itu adalah pertandingan bola voli yang lezat.”

Anton Brehme tidak percaya bahwa bola udara telah memenangkan gelar kejuaraan. “Friedrichshafen pasti akan memiliki sesuatu melawan dia dan mereka harus bermain dengan agresi penuh sekarang,” kata gelandang. Tapi lima kemenangan terakhir seharusnya sangat meningkatkan kepercayaan diri Berlin. Dia juga tahu bagaimana itu bisa berhasil lain kali: “Ketika Ben memukulnya dari jarak empat meter atau Sergey melakukan gerakan yang baik seperti hari ini, inilah saat-saat di mana kita harus membangun kepercayaan diri kita.”

READ  Striker Noebbels mengancam akan membatalkan perempat final Piala Dunia | Kebebasan media