Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

3 buaya “bisa dengan mudah memakan” seekor anjing liar di sungai mereka.  Mereka malah mendorongnya ke tempat yang aman.

3 buaya “bisa dengan mudah memakan” seekor anjing liar di sungai mereka. Mereka malah mendorongnya ke tempat yang aman.

Ketika seekor anjing muda di India berlindung di sungai saat dikejar sekawanan hewan liar, ia langsung dikepung oleh tiga ekor buaya. Para ahli mengatakan mereka begitu dekat sehingga bisa dengan mudah memakannya, namun ketika hidung mereka bersentuhan, mereka malah membantu menyelamatkan nyawanya.

Situasi ini dijelaskan dalam laporan baru yang diterbitkan di Jurnal Spesies Terancam Oleh para ilmuwan yang menghabiskan waktu bertahun-tahun mempelajari buaya rawa, yang dikenal sebagai perampok, di Maharashtra, India. Pencuri laki-laki dewasa bisa mencapai panjang 18 kaki dan berat hingga 1.000 pon, menurut Institut Margasatwa IndiaNamun menurut peneliti, ukurannya yang besar tidak selalu berarti mereka agresif.

Seekor anjing terlihat diberi ‘jalan aman’ oleh tiga ekor buaya, dalam perilaku sadar yang menunjukkan ‘belas kasihan antarspesies’.

Chavan, UM & MR Borkar (2023). Pengamatan perburuan kooperatif, penggunaan umpan untuk berburu, preferensi terhadap marigold dan perilaku makhluk hidup pada buaya perampok Crocodylus palustris (Lesson, 1831) di Sungai Savitri di Mahad, Maharashtra, India. Jurnal Spesies Terancam 15(8): 23750-23762.


Mereka menggambarkan sebuah kasus di mana seekor anjing kecil dikejar “oleh sekawanan anjing liar” dan akhirnya mencoba melarikan diri ke Sungai Savitri. Saat itu, tiga pencuri dewasa terlihat jelas “mengambang di dekat air dan perhatian mereka tertuju” pada hewan tersebut.

Namun alih-alih menjadikan anjing sebagai mangsa berikutnya, dua dari tiga buaya tersebut menunjukkan “perilaku yang lebih patuh” dari yang diharapkan. Alih-alih memakan hewan kecil itu, buaya justru “membimbingnya” menjauh dari tempat sekelompok anjing menunggunya di tepi sungai.

“Buaya-buaya ini akan menyentuh anjing tersebut dengan moncongnya dan mendorongnya untuk bergerak lebih banyak agar bisa memanjat tepian sungai dengan aman dan akhirnya melarikan diri,” tulis para peneliti. “…Mengingat perampok berada dalam jangkauan serangan dan bisa dengan mudah memakan anjing tersebut, namun tidak ada satupun dari mereka yang menyerangnya dan malah memilih untuk mendorongnya ke tepi sungai, itu berarti tidak ada motif kelaparan.”

Seekor anjing terlihat diberi ‘jalan aman’ oleh tiga ekor buaya, dalam perilaku sadar yang menunjukkan ‘belas kasihan antarspesies’.

Chavan, UM & MR Borkar (2023). Pengamatan perburuan kooperatif, penggunaan umpan untuk berburu, preferensi terhadap marigold dan perilaku makhluk hidup pada buaya perampok Crocodylus palustris (Lesson, 1831) di Sungai Savitri di Mahad, Maharashtra, India. Jurnal Spesies Terancam 15(8): 23750-23762.


Namun mengapa buaya tidak memanfaatkan kesempatan ini untuk memakan anjing tersebut, seperti yang mereka lakukan pada kasus lainnya? Bahkan para ilmuwan pun tidak yakin.

Namun, tebakan terbaik mereka adalah bahwa pencuri tersebut hanya menunjukkan kecerdasan emosional mereka.

“Emosional empati” – yang memungkinkan satu spesies untuk “mengalami perasaan emosional spesies lain” – belum diteliti secara komprehensif pada hewan-hewan ini, tapi mungkin ini jawabannya, kata mereka.

“Kasus aneh mengenai seekor anjing yang diselamatkan oleh sekelompok buaya yang dilaporkan di sini tampaknya lebih bersifat belas kasih dibandingkan perilaku altruistik,” kata para ilmuwan.

Dalam penelitian mereka, para ilmuwan membuat penemuan “aneh” lainnya: pencuri menyukai marigold.

Buaya-buaya tersebut sering terlihat bertengger, berjemur, dan berjemur di sekitar bunga berwarna kuning dan oranye tersebut, sering kali melakukan “kontak fisik” dengan mereka. Kelopak bunga marigold diketahui mengandung senyawa antimikroba yang dapat membantu melindungi kulit dari jamur dan bakteri, dan mengingat polusi limbah Savitri, diyakini senyawa tersebut dapat membantu meringankan masalah tersebut, kata para peneliti.

“Perilaku ini baru dan menarik,” kata para peneliti, seraya menambahkan bahwa perilaku ini memerlukan penyelidikan lebih lanjut.

Meskipun mereka tidak yakin mengapa para pencuri memilih untuk membantu seekor anjing hidup daripada membantu dirinya sendiri untuk makan, ada satu hal yang jelas: “Reptil telah diremehkan dalam hal kognisi hewan,” kata para peneliti.

READ  Covid tidak akan pernah menjadi virus endemik, ilmuwan memperingatkan