Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

3 Kelelawar, manusia, dan anjing yang terinfeksi rabies jatuh sakit di Utah

Pejabat kesehatan Utah Kamis mengkonfirmasi tiga kasus rabies pada kelelawar yang mengekspos manusia dan/atau anjing ke penyakit tersebut. (Bernd Walter, Shutterstock)

Perkiraan waktu membaca: 2-3 menit

SALT LAKE CITY — Pejabat kesehatan Utah pada hari Kamis mengkonfirmasi tiga kasus rabies pada kelelawar yang telah membuat manusia dan anjing terpapar penyakit tersebut.

“Manusia menerima vaksinasi pencegahan, anjing menerima booster dan karantina rumah selama 45 hari karena mereka terbiasa dengan vaksinasi rabies,” kata Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan dalam sebuah pernyataan.

Kelelawar telah ditemukan di Washington, Salt Lake County dan kabupaten Webber, menurut Hannah Rittler, seorang ahli epidemiologi dengan Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan Utah.

“Lokasi tidak terlalu penting,” kata juru bicara Sharla Haley. “Ada bahaya ketika berada di sekitar hewan liar, di mana pun lokasinya.”

Pejabat kesehatan mencatat bahwa gigitan atau cakaran dari mamalia yang terinfeksi dapat menularkan rabies. Paparan melalui kelelawar adalah penyebab utama kematian manusia akibat rabies di Utah. Menurut pernyataan itu, rata-rata negara bagian sekitar 15 hewan rabies setahun.

Pada tahun 2021, lima orang meninggal di Amerika Serikat karena rabies, kata departemen itu.

Jika hewan peliharaan yang tidak divaksinasi terkena rabies, pejabat mengatakan mereka harus tetap dalam isolasi profesional selama empat bulan atau di-eutanasia.

“Menjaga agar hewan peliharaan Anda tetap up to date dengan vaksinasi rabies adalah cara yang paling penting dan terjangkau untuk melindungi Anda dan hewan peliharaan Anda dari rabies,” kata departemen tersebut.

Pernyataan itu mengatakan gigi dan cakar kelelawar sangat kecil sehingga gigitan atau goresannya “mungkin tidak terlihat atau bahkan dirasakan oleh orang yang terkena”. Gejala rabies mungkin tidak muncul selama berminggu-minggu hingga berbulan-bulan setelah terpapar. Para pejabat mengatakan semua paparan harus dilaporkan.

Gejala rabies mulai mirip dengan flu dan kemudian termasuk kecemasan, kebingungan, perilaku abnormal, dan delirium. Para pejabat mencatat bahwa begitu gejala-gejala ini mulai, penyakit ini biasanya berakibat fatal pada manusia.

“Jika Anda menemukan diri Anda di dekat kelelawar, mati atau hidup, jangan menyentuhnya, memukulnya, atau menghancurkannya, dan jangan mencoba melepaskannya sendiri,” kata Rittler.

Mereka yang menemukan kelelawar harus menghubungi kantor kontrol hewan setempat atau Departemen Sumber Daya Satwa Liar Utah untuk mengumpulkan hewan tersebut untuk pengujian rabies.

Gejala rabies pada hewan peliharaan meliputi perubahan perilaku normal, agresi, menyerang tanpa sebab, mulut berbusa, tidak tertarik pada makanan atau air, dan intimidasi atau kelumpuhan.

“Hewan liar yang terinfeksi mungkin juga berperilaku tidak seperti biasanya atau tidak takut pada manusia. Kelelawar yang terinfeksi mungkin terlihat terbang di siang hari, beristirahat di tanah, atau mungkin tidak menunjukkan tanda-tanda sama sekali,” kata para pejabat.

Informasi lebih lanjut tentang cara melindungi diri Anda dan hewan peliharaan Anda dari rabies dapat ditemukan di epi.health.utah.gov/rabies.

Cerita Utah Terbaru

Ashley Imlay meliput politik negara bagian dan berita terbaru untuk KSL.com. Ashley, yang menjalani seluruh hidupnya di Utah, bekerja sebagai reporter untuk Deseret News dan lulus dari Dixie State University.

Lebih banyak cerita yang mungkin Anda minati

READ  Warga Pennsylvania didesak untuk melindungi diri mereka dari penyakit yang ditularkan melalui kutu karena tingkat infeksi terus meningkat di negara bagian itu