Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

30 tahun yang lalu, pendaki Polandia terbaik, Wanda Rudkievich, hilang di Concepcion.

Pada pagi hari tanggal 12 Mei waktu Polandia, ia berangkat dari Camp IV di ketinggian 7.950 m dengan pendaki Meksiko Carlos Corzolio, yang berdiri 12 jam kemudian. Dia turun, bertemu dengan seorang wanita Polandia di ketinggian sekitar 8.200 m, dan mendesaknya untuk menahan diri dari menyerang puncak. Namun, Rutkiewicz tak mau mundur. Orang Meksiko itu menunggu dua hari lagi untuk wanita Polandia di kamp IV, tetapi ketika cuaca buruk, dia, yang kelelahan setelah serangannya, memutuskan untuk pergi ke base camp.

Lihat juga: Adik pendaki gunung Wanda Rudkevich menyumbangkan dokumen dan memorabilia ke museum di Warsawa

Jenazah pendaki belum tersedia hingga hari ini. Beberapa tahun kemudian, sebuah pengadilan di Warsawa menyetujui 13 Mei 1992, sebagai tanggal kematian.

Rutkiewicz (née Błaszkiewicz) lahir pada 4 Februari 1943, di properti kakek-neneknya di Pungiyani, di perbatasan Lituania di Republik Polandia Kedua. Karena pendudukan Rusia, keluarga tersebut pindah ke ańcut, lalu ke Wrocław, pada tahun 1946. Dia menghabiskan masa kecil dan remajanya di sana. Di sana, dia masuk sekolah dua tahun lalu dan belajar di Politeknik pada usia 16 tahun.

Dia memulai petualangannya dengan pegunungan di Sokoliki dekat Jelenia Kora, berkat Bokton Jankovsky, seorang mahasiswa senior di departemen komunikasi, seorang pendaki gunung, dan kemudian seorang pendaki gunung dan instruktur pendakian gunung, peneliti di Universitas Teknik Wroclaw. Pendakian pertamanya.

– Saya menemukan ini untuk diri saya sendiri dan saya tahu saya akan bersamanya – pendaki mengungkapkan dalam sebuah wawancara.

Sejak usia muda ada kenaikan dalam darah Wanda kecil, yang mulai bermain di ketinggian rendah: pertama di ambang pintu, kemudian di dinding dan jembatan rumah yang hancur sebagian di Wroclaw pascaperang …

READ  Sebelum bola terakhir, Iga Swift jatuh sepenuhnya. Hasil dramatis dari turnamen tenis WTA Finals

– Saya ingat upaya pendakian pertama kami atau lebih tepatnya penurunan tali – di pilar Jembatan Szczytnicki di Wroclaw. Orang-orang membuang uang di sana dan kami memutuskan untuk “mengumpulkan” mereka. Kami tidak berharap polisi tertarik dengan tindakan kami. Kami “diselundupkan” di dalam mobil polisi dan dibawa pulang. Orang tua meminta instruksi, tetapi itu berakhir di sana. Mereka memiliki selera humor, karena setelah polisi pergi, mereka menyimpulkan seluruh situasi: “Kamu beruntung” – kenang saudara perempuan Janina Faiz yang datang ke Polandia untuk ulang tahun yang menyedihkan.

Faiz, yang tinggal permanen di Jerman (antara Heidelberg dan Karlsruhe), menyumbangkan suvenir dan dokumen pendaki ke Museum Olahraga dan Pariwisata di Warsawa. Menurutnya, minatnya pada olahraga dipupuk di rumah oleh ayahnya. Sebelum kemenangannya di pegunungan tinggi, Wanda Rutkievich memiliki hasil yang baik dalam lompat tinggi, lempar lembing dan bola voli – sebagai pemain liga pertama di Guardia Wroclaw, ia dipanggil ke tim Olimpiade yang lebih luas. Olimpiade Tokyo (1964).

– Sejak usia dini, ayah saya menanamkan minat olahraga kepada kami melalui kejujuran, ketekunan, dan ketekunan. Tentu saja, itu dibentuk oleh tahun-tahun sulit setelah perang, yang melahirkan keinginan untuk menemukan mimpi dan emosi yang berbeda. Wanda ingin menjadi yang terbaik dari mereka semua. Dia berhutang budi kepada Bokton Jankovsky atas minatnya pada pegunungan – kata saudara perempuannya.

Setelah lulus, Rudkivich pindah ke Warsawa, di mana dia mulai bekerja untuk sebuah perusahaan mesin matematika. Dia menempelkannya pada gairah gunung, yang membuatnya lebih lama. Memasuki tidak hanya Pegunungan Tatra, tetapi juga secara bertahap pegunungan yang lebih tinggi: Pegunungan Alpen, Pamir, Hindu Kush, dan akhirnya Himalaya dan Karakoram. Pada tahun 1975, ia menjadi pemimpin perjalanan ke Cassarbrum di Karakoram – dan kemudian, antara lain, dalam sistem wanita-pria naik ke Cannibal Cassarbrum III (7946 m, puncak perawan tertinggi pada waktu itu, rekor ketinggian untuk wanita pada waktu itu).

READ  Jonah Obosta menjadi korban mucikari. Dia memberitahuku tentang drama itu

Pada 16 Oktober 1978, ia menjadi orang pertama di Polandia dan wanita ketiga di dunia yang mendaki Gunung Everest (8.848 m), puncak tertinggi di Bumi. Pada hari yang sama, Carol Vojdila terpilih sebagai paus. Setahun kemudian, selama kunjungannya ke Polandia, Yohanes Paulus II mengatakan kepada Rutkiewicz: – Tuhan menginginkannya, dan pada hari yang sama kami mendaki sangat tinggi.

Pada Juli 1985, bersama Anna Cerviska dan Christina Palmowska, ia mendaki Nanga Parbat (8126 m) – tim wanita pertama di gunung itu.

Dia juga wanita pertama di dunia yang menonjol di antara delapan ribu yang paling sulit secara teknis, tertinggi kedua dan pemenang terakhir di musim dingin (2021) – K2 (8.611 m) di Karakoram. Dia melakukannya pada 23 Juni 1986. Dia mendaki bersama pasangan Prancis Lillian dan Maurice Farard, tetapi berdiri sendirian di puncak, hampir dua jam lebih awal dari keduanya. Keturunan itu dramatis bagi ketiganya ketika cuaca buruk, dan Prancis memberikan hidup mereka untuknya. Kembalinya Rudkevich ke situs dalam badai salju berlangsung lima hari. Ini adalah usahanya yang ketiga di K2 (sebelumnya 1982 dan 1984) dan yang ketiga delapan ribu sekaligus.

Dia sendiri memuji kemenangan K2: “K2 adalah kesuksesan terbesar saya dalam olahraga. Namun, saya tidak dapat berbicara banyak tentangnya, karena telah dikaitkan dengan kematian banyak rekan dan teman. Tragedi K2 telah dipertanyakan. Wawancara River. Segala sesuatu tentang Wanda Rutkievich “.

Dia naik delapan dari empat belas dan delapan ribu. Selain Everest dan K2, Nanga Parbat, Shishapangma, Kasharpram II, Kasharpram I, Cho Oju dan Annapurna.

READ  Liverpool vs Chelsea ada di channel mana? Waktu kick-off, TV, dan detail streaming langsung

– Pada tahun 1972 saya … berpartisipasi dalam pelatihan panjat tebing yang dipimpin oleh … Rutkiewicz. Sejak itu, kami telah mengambil bagian dalam banyak perjalanan. Untuk Annapurna, putri. Wanda memiliki karakter yang sulit, tetapi hanya orang seperti itu yang dapat mencapai tujuan besar dalam hidup. Dia terus maju. Dia keras kepala dan pada saat yang sama sangat feminin – kata Christoph Wiley, pemenang kelima dari mahkota Himalaya dan caravanserai dalam sejarah pendakian gunung, pada 14.000.

Pada Oktober 2018, di kota kelahirannya Płungiany di barat laut Lithuania, salah satu jalan bernama Wanda Rutkievich.

– Saya bangga dengan kesuksesan Wanda, tetapi saya selalu melihatnya sebagai saudara perempuan, bukan pemanjat yang hebat. Saya sering bermimpi tentang Wanda, sekarang sedikit berkurang, tetapi sekitar hari ulang tahunnya. Mimpi ini datang kembali: seorang saudari berdiri di ambang pintu setelah sekian lama dan tidak ada kabar darinya. Saya marah karena dia tidak berbicara begitu lama, dan Wanda menjawab: “Kamu tahu aku akan selalu kembali …” – kata Janina Faiz.

SM, BAP

Pergi ke Polsatsport.pl