Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

32 Lakh Pakhtun Di Sini Dia Menerima Telepon yang Mendebarkan, Pemerintah Harus Campur Tangan: Cucu Perbatasan Gandhi

Sebuah potret Khan Abdul Ghaffar Khan, lebih dikenal sebagai Frontier Gandhi, tergantung tinggi di dinding di sebuah ruangan kecil di Jalan Karim Hussain dekat Park Circus. Di bawah, cucunya Yasmin Negar Khan (50) prihatin dengan “rakyat biasa Afghanistan” dan “32 lakh Pakhtun yang hidup selama beberapa generasi di India”.

Yasmin, sebagai ketua All India Pakhtun Jirga Hind (Pakhtun atau Organisasi Pathan di India), mengatakan bahwa Pakhtun di negara itu menerima “telepon panik” dari keluarga dan kerabat mereka di Afghanistan di tengah pemberontakan Taliban yang hampir tuntas. mengambil alih. “Semua orang sangat ketakutan… tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi selanjutnya.”

Saya mengimbau pemerintah India, Perdana Menteri Narendra Modi dan negara-negara kuat lainnya untuk segera turun tangan. Kembalinya pemerintahan Taliban akan membawa malapetaka bagi rakyat Afghanistan, khususnya kaum perempuan. Hak dan kebebasan mereka akan hilang sama sekali. Dia mengatakan bahwa rakyat biasa Afghanistan akan menderita dan harus berkorban Ekspres India.

Pakhtun Jirga Hind didirikan pada tahun 1949 oleh Lala Jan Khan, putra angkat Khan Abdul Ghaffar Khan yang dikirim ke India oleh Frontier Gandhi pada tahun yang sama. Setelah tinggal sebentar di Delhi, Lala Jaan Khan menetap di Kolkata. Pada tahun 1996, Jasmine menjadi kepala organisasi.

Kami telah mendengar bahwa mereka telah mengatakan kepada wanita untuk tidak pergi bekerja. Sebelumnya, ketika Taliban berkuasa, kita melihat janda-janda berusia 15 hingga 45 tahun diambil oleh Taliban dengan dalih ingin belajar Islam. Tapi mereka semua secara paksa dinikahkan dengan Taliban. Islam tidak mengizinkan hal ini. Taliban menentang pendidikan modern untuk anak perempuan. Kami mengamalkan Islam di sini. Tetapi apakah ada batasan pada pendidikan, pergerakan, dan pekerjaan? …Taliban tidak bisa dipercaya.

READ  13 Juni 2021: RUU untuk menjadikan Juneteenth sebagai hari libur federal Senat membuktikan | berita Dunia

Selama bertahun-tahun, Yasmin menghubungi pemerintah pusat dan negara bagian untuk mendirikan universitas atas nama Khan Abdul Ghaffar Khan. Tapi entah kenapa itu tidak terjadi. “Saya masih optimis,” katanya.

Yasmin mengatakan Khan Abdul Ghaffar Khan “membuka sekolah perempuan di Provinsi Perbatasan Barat Laut pada tahun 1921”.

Bukannya rakyat Afghanistan tidak menginginkan kemajuan, tetapi kekuatan seperti Taliban menghancurkannya. “Setiap kali ada perkembangan dan kemajuan, Taliban akan kembali untuk menghancurkannya,” katanya.