Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

41 tewas dalam kebakaran gereja Mesir

Kebakaran terjadi ketika 5.000 jemaah berkumpul untuk misa di gereja.

Kairo:

Pejabat gereja mengatakan bahwa kebakaran terjadi pada hari Minggu di sebuah gereja Koptik di ibukota Mesir, Kairo, menewaskan 41 orang.

Para pejabat mengatakan bahwa kebakaran dimulai karena alasan yang tidak diketahui di Gereja Abu Sefein di daerah Imbaba, yang dihuni oleh kelas pekerja, di barat laut ibu kota.

“Semua layanan negara telah dikerahkan untuk memastikan bahwa semua tindakan diambil,” Presiden Abdel Fattah al-Sisi mengumumkan di halaman Facebook-nya.

Petugas pemadam kebakaran kemudian mengatakan bahwa api telah berhasil dikendalikan.

Koptik adalah komunitas Kristen terbesar di Timur Tengah, membentuk setidaknya 10 juta dari 103 juta penduduk Mesir.

Minoritas telah diserang dan mengeluhkan diskriminasi di negara Afrika Utara yang mayoritas Muslim dan terpadat di dunia Arab.

Koptik menderita pembalasan dari Islamis, terutama setelah Sisi menggulingkan mantan presiden Islam Mohamed Morsi pada 2013, di mana gereja, sekolah dan rumah dibakar.

Sisi, presiden Mesir pertama yang menghadiri misa Natal Koptik setiap tahun, baru-baru ini menunjuk seorang hakim Koptik untuk memimpin Mahkamah Konstitusi untuk pertama kalinya dalam sejarah.

Mesir telah terkena banyak kebakaran fatal dalam beberapa tahun terakhir.

Pada Maret 2021, setidaknya 20 orang tewas dalam kebakaran di sebuah pabrik tekstil di pinggiran timur Kairo.

Pada 2020, dua kebakaran rumah sakit merenggut nyawa 14 pasien Covid-19.

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)

READ  BPK memilih delegasi Kongres Nasional