Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

9 anak di antara 19 orang tewas dalam kebakaran apartemen di New York

Kebakaran terjadi hanya empat hari setelah kebakaran di Philadelphia yang menewaskan 12 orang (ditandai)

New York:

Sedikitnya 19 orang tewas, termasuk sembilan anak-anak, dan puluhan lainnya cedera ketika sebuah gedung apartemen bertingkat tinggi di New York City terbakar pada hari Minggu, kata walikota New York, dalam salah satu kebakaran perumahan terburuk di Amerika dalam ingatan baru-baru ini.

“Kami tahu kami memiliki 19 orang yang telah dipastikan meninggal, serta beberapa lainnya dalam kondisi kritis,” kata Walikota Eric Adams kepada CNN, menambahkan bahwa 63 orang telah terinfeksi.

“Ini akan menjadi salah satu kebakaran terburuk dalam sejarah kita,” katanya.

“Bergabunglah dengan saya dalam berdoa untuk mereka yang telah hilang, terutama sembilan nyawa tak berdosa yang terbunuh,” tambahnya dalam tweet berikutnya.

Sedikitnya 200 petugas pemadam kebakaran merespons kebakaran, yang terjadi tepat sebelum pukul 11:00 (1600 GMT) di lantai dua dan tiga sebuah gedung 19 lantai di East 181 Street, beberapa blok di sebelah barat Kebun Binatang Bronx.

Tetangga berbicara tentang melihat penduduk melambai dengan putus asa dari lantai, tampak terjebak dan tidak dapat melarikan diri.

“Itu adalah kekacauan,” kata George King, yang tinggal tepat di sebelah gedung itu, kepada AFP.

“Saya sudah di sini selama 15 tahun dan ini pertama kalinya saya melihat sesuatu seperti ini.

“Saya melihat asap, banyak orang panik. Terlihat tidak ada yang mau lompat dari gedung. Orang-orang melambai dari jendela,” tambahnya.

Para korban luka dibawa ke lima rumah sakit. Para pejabat mengatakan banyak yang menderita serangan jantung dan pernapasan serta menghirup asap tebal.

Ada kekhawatiran bahwa jumlah korban tewas akan meningkat.

READ  Tiongkok menghilangkan sinyal 'reunifikasi damai' ke Taiwan, meningkatkan belanja pertahanan sebesar 7,2%

Komisaris Pemadam Kebakaran Kota New York Daniel Negro mengatakan api dengan cepat menelan sebagian besar bangunan dan asapnya begitu tebal sehingga “belum pernah terlihat sebelumnya.”

Api dan asap “sangat kuat” meluas ke seluruh ketinggian gedung, katanya.

“Anggota menemukan korban di setiap lantai dan tangga,” kata Negro kepada wartawan.

“Terakhir kali kami mengalami korban jiwa yang begitu mengerikan adalah kebakaran lebih dari 30 tahun yang lalu, juga di sini di Bronx,” tambahnya.

Gambar dan video yang diposting di media sosial menunjukkan api dan asap hitam tebal membubung dari jendela lantai tiga bangunan bata saat petugas pemadam kebakaran bekerja di tangga terdekat.

Negro mengatakan penyebab kebakaran itu tidak segera jelas tetapi petugas pemadam kebakaran sedang menyelidiki.

Dia menjelaskan, api berasal dari apartemen duplex di lantai dua dan tiga gedung.

“mengejutkan”

Negro mengatakan pintu apartemen dibiarkan terbuka, memungkinkan api dan asap menyebar.

“Jika Anda menutup pintu, asapnya akan tertahan dan api akan menyebar di dalam apartemen itu daripada di tangga,” katanya kepada wartawan.

Dia menambahkan bahwa bangunan seperti ini tidak memiliki kebakaran.

Adams mengatakan kebakaran itu adalah “tragedi nyata,” menambahkan bahwa banyak penduduk kehilangan tempat tinggal.

“Ini benar-benar hari yang mengerikan bagi kami,” katanya.

Negro mengatakan kebakaran itu adalah yang terburuk sejak kebakaran tahun 1990 di klub malam Happy Land di Bronx yang menewaskan 87 orang.

Pada Desember 2017, 13 orang tewas dalam kebakaran gedung apartemen Bronx dalam kebakaran paling mematikan di Kota New York dalam 25 tahun.

Inferno pada hari Minggu datang hanya empat hari setelah kebakaran di Philadelphia menewaskan 12 orang, termasuk delapan anak-anak, di sebuah gedung apartemen tiga lantai.

READ  Korea Utara meluncurkan rudal berturut-turut Berita senjata

(Kisah ini belum diedit oleh kru NDTV dan dibuat secara otomatis dari umpan bersama.)