Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Abhilash Tommy dari India disambut di Prancis setelah perlombaan layar dunia yang epik

Abhilash Tommy dari India disambut di Prancis setelah perlombaan layar dunia yang epik

Mantan kapten Angkatan Laut India Abhilash Thomey telah menyelesaikan lari Golden Globe yang bergengsi.

New Delhi:

Dengan keberanian dan ketekunan yang luar biasa, Abhilash Tumi dari India telah menjadi salah satu dari hanya dua orang yang menyelesaikan perlombaan layar tunggal terberat di dunia, Golden Globes 2022. Pensiunan kapten Angkatan Laut telah menyelesaikan pelayaran tanpa henti keliling dunia dalam jarak pendek. Sebuah kapal tanpa bantuan elektronik, mengikuti pelaut Afrika Selatan Kirsten Neuschaffer pada pukul 13:30 EST di Les Sables d’Olonne, Prancis pada hari Sabtu.

Komandan Tommy berlayar selama 236 hari dengan perahu layar sepanjang 36 kaki, Data. Aturan lomba mengharuskan peserta menggunakan peralatan dan teknologi yang baru tersedia pada tahun 1968, seperti sekstan, bagan kertas, dan kronometer pneumatik.

Video menunjukkan bahwa armada kecil penggemar dan pendukung berlayar di samping sekunar Kapten Tommy saat mendekati pelabuhan, memberikan sambutan yang kuat. Terbungkus bendera India, Kirsten Neuschaffer terlihat menerima Abhilash Tumi.

Perlombaan dimulai pada 4 September 2022, dari Les Sables-d’Olonne di Prancis, dengan 16 pelaut dari 11 negara. Hanya dua dari mereka yang berhasil menyelesaikan tantangan sulit sambil berlayar tanpa henti. Ini menguji stamina fisik dan mental mereka hingga batasnya. Satu-satunya pemain lain sejauh ini adalah pelaut Simon Corwin yang terpaksa berhenti untuk mengatasi masalah dengan kapalnya, tidak seperti Abhilash Tomei dan Kirsten Neushaffer yang menyelesaikan balapan tanpa henti. Karena harus pit, Simon tidak mendapat podium.

Perjalanan Komandan Tommy bukannya tanpa kesulitan dan bahaya. Hadapi badai, isolasi dan kelelahan. Dia juga harus mengatasi cedera serius yang hampir mengakhiri karir berlayarnya lima tahun sebelumnya. Pada tahun 2018, saat mengikuti perlombaan yang sama, ia terjebak dalam badai dahsyat di Samudera Hindia yang menghantam kapalnya dan membuatnya patah tulang punggung.

READ  Menteri Kesehatan Inggris Matt Hancock mengundurkan diri setelah pelanggaran Covid

Komandan Tommy jatuh lebih dari 30 kaki dari tiang kapal layar ke deknya, cedera yang mengancam jiwa di kapal yang bisa terbalik kapan saja. Selama lebih dari 70 jam, ilmuwan itu menunggu saat penyelamat di kapal yang jaraknya ratusan mil laut menyerangnya – upaya gabungan besar-besaran oleh otoritas Prancis, Australia, dan India yang bertekad untuk menyelamatkan kepala Angkatan Laut.

Dengan waktu yang hampir habis, komunikasi melalui pemancar satelit darurat memudar, dan tanpa kejelasan apakah dia masih hidup, Angkatan Laut India akan memberi lampu hijau untuk misi penyelamatan yang berani – 4 komando Angkatan Laut menawarkan salah satu transportasi mereka. Angkatan Udara India. Coba akses Abhilesh untuk menginstalnya.

Pada akhirnya, kapal penangkap ikan Prancis Osiris berhasil mencapai Tommy terlebih dahulu, dan membawa pelaut India yang terluka itu ke dalamnya. Ketika Abhilesh kembali ke India, dia tahu bahwa tantangan yang dihadapinya mungkin lebih besar dari apa yang telah dia lalui. Setelah operasi kompleks yang mengubah hidup di punggungnya, termasuk memasukkan batang titanium ke tulang punggungnya dan menggabungkan lima tulang belakang menjadi satu, kapten Abhilash Tumi harus belajar berjalan lagi. Dia akhirnya kembali ke pekerjaannya – menerbangkan kapal pesiar pengintaian untuk Angkatan Laut, tetapi ingin mencoba Golden Globes lagi adalah mimpi yang tidak pernah bisa dia lupakan.

Pada Januari 2019, Komandan Abhilash Tumi meninggalkan Angkatan Laut India untuk mengejar mimpinya memberikan Golden Globes kesempatan kedua. Itu adalah misi hidupnya.

Komandan Tommy menerima tepuk tangan meriah dari keluarga, teman, dan pendukungnya saat dia melewati garis finis di Les Sables-d’Olonne pada hari Sabtu. Ia juga mendapat ucapan selamat dari Kepala Angkatan Laut India Laksamana R Hari Kumar yang memujinya karena telah mengharumkan nama India. Pemimpin Tommy mengatakan dia senang dan lega telah menyelesaikan balapan, dan berterima kasih kepada semua orang yang membantunya selama ini.

READ  Menuduh Mahkamah Agung AS mengacaukan Amerika, Biden menyerukan kemunduran melalui jajak pendapat