Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Adapun peluncuran pertama roket Vulcan ULA adalah Natal atau tahun depan – Ars Technica

Adapun peluncuran pertama roket Vulcan ULA adalah Natal atau tahun depan – Ars Technica

Perbesar / Tahap pertama roket Vulcan ULA diangkat ke landasan peluncuran di Cape Canaveral pada bulan Januari.

Tiga hari menjelang Natal akan menjadi kesempatan terakhir United Launch Alliance untuk meluncurkan roket Vulcan barunya ke Bumi tahun ini, CEO perusahaan mengumumkan pada hari Selasa.

CEO ULA Torey Bruno masih menunggu penyerahan pengujian kualifikasi tahap atas dan final setelah kecelakaan uji awal tahun ini, kata CEO ULA Torey Bruno kepada CNBC pada hari Selasa, karena uji terbang pertama roket Vulcan dijadwalkan pada 24 Desember. . Tanggal peluncuran cadangan adalah 25 dan 26 Desember, jika tidak, peluncuran harus menunggu hingga Januari.

Ada ancaman terhadap jadwal tersebut, namun pejabat ULA cukup yakin dengan jadwal tersebut untuk secara terbuka mengungkapkan tanggal peluncuran pada hari Selasa. Mereka juga mengatakan kepada Astrobotic, yang menerbangkan pendarat bulan komersial pertamanya dengan roket Vulcan perdananya, untuk mengirimkan pesawat ruang angkasanya dari kantor pusat perusahaan di Pittsburgh ke Florida untuk mengantisipasi peluncuran pada bulan Desember.

“Kami harus menyelesaikan pembangunan tahap atas dan mengirimkannya ke sana (ke Cape Canaveral),” kata Bruno kepada CNBC. “Ada beberapa tes kualifikasi secara paralel. Kedua tes tersebut akan selesai pada bulan November. Boosternya sudah siap diluncurkan, dan alasan Malam Natal adalah sains dan mekanika orbital.

“Jika karena alasan tertentu terjadi sesuatu, seperti cuaca buruk, atau keterlambatan pengiriman teater, kita bisa pindah ke Januari, di mana ada kesempatan serupa lainnya,” kata Bruno.

Jendela peluncuran yang ketat

Hanya ada beberapa hari dalam sebulan roket Vulcan bisa lepas landas. Ini bukan kesalahan ULA, melainkan batasan yang dikenakan oleh muatannya. Pendarat robot Peregrine milik Astrobotic bertujuan untuk mendarat di wilayah di sisi dekat bulan yang dikenal sebagai… Kubah Groythuisensitus letusan kuno lava tebal yang memadat menjadi perbukitan terjal dan berbatu.

Astrobotic ingin lokasi pendaratan mendapat penerangan yang baik ketika tiba, sehingga memungkinkan pendarat Peregrine bertenaga surya milik perusahaan untuk mengembalikan data sains dari serangkaian instrumen NASA.

Pada bulan Februari, United Launch Alliance, perusahaan patungan 50-50 antara Boeing dan Lockheed Martin, mengumumkan tanggal 4 Mei sebagai tanggal target peluncuran pertama roket Vulcan.

READ  Starlink - Kepala ganda Starliner? SpaceX dan Boeing Starliner menargetkan pada hari Senin

Namun ULA dengan cepat membatalkan jadwal tersebut setelah unit uji tahap atas roket Vulcan Centaur meledak selama uji tekanan di Alabama pada akhir Maret. Tim peluncuran ULA di Cape Canaveral, Florida, melanjutkan pengujian tahap pertama Vulcan, dengan peluncuran dua mesin utama buatan Blue Origin yang singkat namun tanpa cela di landasan peluncuran pada bulan Juni. Sejak itu, kampanye peluncuran Vulcan di Florida sebagian besar terhenti.

Para insinyur menelusuri penyebab ledakan Centaur karena kombinasi tekanan yang lebih tinggi dari perkiraan di dekat bagian atas tangki bahan bakar hidrogen cair dan lapisan las yang sedikit lebih lemah. Tahap atas yang dirancang untuk roket Vulcan disebut Centaur V. Ini adalah versi tahap atas Centaur bermesin ganda yang lebih lebar dan telah terbang dengan andal dengan beberapa jenis roket sejak tahun 1960-an.

ULA mengirimkan tahap atas Centaur V yang sudah berada di Cape Canaveral untuk peluncuran roket Vulcan pertama ke pabrik perusahaan di Decatur, Alabama, untuk dimodifikasi guna memastikan tidak menyerah pada tekanan tinggi. Roket tersebut akan terbang dalam misi Vulcan di masa depan, sementara tim pabrik membawa Centaur V lainnya, dengan penguat baja tahan karat tambahan di kubah depannya, ke jalur produksi untuk menerbangkan roket Vulcan pertama.

Tahap atas Centaur V telah selesai untuk uji terbang pertama Vulcan, dengan modifikasi untuk mengatasi kekhawatiran tentang kekuatan kubah depan tangki bahan bakar hidrogen.
Perbesar / Tahap atas Centaur V telah selesai untuk uji terbang pertama Vulcan, dengan modifikasi untuk mengatasi kekhawatiran tentang kekuatan kubah depan tangki bahan bakar hidrogen.

Awal bulan ini, Bruno memposting di platform media sosial X ULA telah menyelesaikan perakitan akhir tahap atas Centaur V untuk peluncuran perdana Vulcan. Selanjutnya, dilakukan serangkaian pemeriksaan di sel uji tekanan tinggi, pemasangan insulasi, dan pengangkutan dengan kapal dari Alabama ke Florida sebagai persiapan peluncuran pada bulan November. Di lokasi peluncuran, ULA akan menaikkan tahap atas Centaur di atas tahap pertama yang sudah ada, menambahkan dua penguat roket padat, dan terakhir menaikkan kerucut hidung dan muatan di atas landasan peluncuran.

Tapi ini bukanlah keseluruhan cerita. Secara paralel, ULA memberi daya pada tahap atas Centaur V lainnya dengan mengulangi uji tekanan yang menyebabkan ledakan pada bulan Maret. Pada bulan Juli, Bruno mengatakan para insinyur ULA ingin menyelesaikan setidaknya sebagian tes ini, yang disebut pengujian kualifikasi, untuk memastikan bahwa tahap atas Centaur V dapat menahan beban spesifik yang akan dialami pada misi Vulcan pertama. Nantinya, ULA akan menyelesaikan pengujian kualifikasi dengan serangkaian profil misi yang berbeda, masing-masing dengan tingkat tekanan struktural yang berbeda, untuk memastikan tahap atas dapat menangani semua misi Vulcan di backlog ULA.

READ  Game over dengan rover Mars Insight NASA?

ULA dan dua pelanggan utamanya – Angkatan Darat AS dan Amazon – menantikan debut roket Vulcan, yang semula seharusnya terbang pada tahun 2019. Roket ini akan menggantikan roket Atlas dan Delta milik ULA, dan Pentagon memilihnya pada tahun 2020 untuk meluncurkan roketnya. Mayoritas adalah misi luar angkasa keamanan nasional militer hingga tahun 2027, dengan Falcon 9 dan Falcon Heavy milik SpaceX menempati posisi kedua.

Roket SpaceX terbang dengan keteraturan yang belum pernah terjadi sebelumnya, sementara Vulcan belum lepas landas. ULA telah mengubah salah satu kontrak peluncuran militer yang awalnya ditugaskan ke Vulcan untuk terbang dengan roket Atlas V, tetapi roket Atlas dan Delta dalam jumlah terbatas yang tersisa di inventaris ULA. Mereka membutuhkan Vulkan.

Pergi untuk pengiriman

Akhir pekan ini, pendarat bulan Astrobotic akan meninggalkan Pittsburgh dalam perjalanan lintas negara menuju fasilitas pemrosesan satelit dekat Cape Canaveral. Di sana, teknisi akan melakukan pemeriksaan fungsional akhir, mengisi pesawat ruang angkasa dengan propelan untuk mesin keturunan, dan melepas penutup dari kamera dan pendorong.

“Kami akan melakukan pengisian daya pada hari Jumat ini,” kata Sharad Bhaskaran, manajer misi Astrobitic untuk pendarat Peregrine pertama, yang tingginya sekitar 6 kaki (1,9 meter) dengan empat kaki pendaratannya.

Didirikan pada tahun 2007, Astrobotic menyelesaikan pengujian akhir pada pendarat Peregrine pada bulan Januari, ketika ULA mengira mereka memiliki kesempatan untuk meluncurkan roket Vulcan pada musim semi. Namun hingga minggu ini, Astrobotic belum pernah menerima panggilan dari ULA yang memberikan lampu hijau untuk mengirimkan pesawat luar angkasa tersebut ke lokasi peluncuran.

“Ini sudah sangat lama terjadi,” CEO Astrobotic John Thornton mengatakan kepada Ars pada hari Selasa. “Kami sangat gembira karena akhirnya hadir, setelah 16 tahun pembuatan, dan kini kami akhirnya siap untuk dikirim ke lokasi peluncuran.

READ  Stephen Weinberg, fisikawan pemenang Hadiah Nobel, telah meninggal
https://arstechnica.com/space/2023/10/for-the-first-launch-of-ulas-vulcan-rocket-its-christmas-or-next-year/amp/Astrobotic
Perbesar / Pendarat Peregrine milik Astrobotic di kantor pusat perusahaan di Pittsburgh.

Misi tersebut adalah salah satu dari dua pendarat bulan komersial pertama yang terbang di bawah bendera program Commercial Lunar Payload Services (CLPS) NASA, yang dimulai pada tahun 2018 dengan tujuan menyediakan transportasi komersial ke Bulan untuk instrumen ilmiah badan tersebut. Program CLPS, dalam banyak hal, merupakan pendahulu dari program Artemis untuk mengembalikan manusia ke permukaan bulan.

NASA memberi Astrobotic kontrak senilai $79,5 juta pada tahun 2019 untuk mengatur pengiriman instrumen sainsnya ke Bulan dengan menggunakan pendarat Peregrine. Astrobotic juga memiliki kontrak CLPS lain dengan NASA untuk pendaratan di bulan dengan pesawat ruang angkasa yang lebih besar yang dijadwalkan pada akhir tahun 2024.

Intuitive Machines, sebuah perusahaan yang berbasis di Houston, baru-baru ini menyelesaikan pendarat Nova-C untuk diluncurkan akhir tahun ini dengan roket SpaceX Falcon 9. Seperti Astrobotic, Intuitive Machines bertujuan untuk membawa muatan NASA ke permukaan bulan berdasarkan kontrak yang dimenangkan oleh program CLPS.

Instrumen astronomi dan intuitif bersaing untuk mencapai keberhasilan pendaratan pertama pesawat ruang angkasa Amerika di Bulan sejak misi Apollo terakhir pada tahun 1972. Kedua perusahaan tersebut memenangkan kontrak NASA pada tahun 2019, dan awalnya berharap untuk meluncurkannya pada tahun 2021. Kini, ternyata, keduanya harus siap pada waktu yang hampir bersamaan.

“Pada akhirnya, waktu peluncuran kami cukup selaras,” kata Bhaskaran. “Akan menyenangkan untuk menonton Intuitive Machines, dan juga akan menyenangkan melihat misi kami dimulai dan, tentu saja, semoga pendaratannya berhasil.”

Dengan asumsi roket Vulcan terbang sekitar Natal, maka akan menempatkan pendarat Astrobotic ke orbit ketinggian, di mana ia akan mengorbit satu orbit mengelilingi Bumi sebelum mencegat bulan yang berjarak seperempat juta mil dari Bumi sekitar 15 hari setelah lepas landas, kata Bhaskaran.

“Kemudian kita akan pergi ke orbit bulan, dan kemudian melanjutkan ke operasi orbital sebelum kita memulai rangkaian pendaratan,” katanya.