Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Adesanya terlalu kuat untuk Vittori, Figueiredo tercekik

Israel Adesanya secara logis mempertahankan gelar kelas menengah mereka dengan menang dengan keputusan bulat melawan Marvin Vettori pada Sabtu malam hingga Minggu di UFC 263. Malam yang juga ditandai dengan kemenangan Brandon Moreno atas juara kelas terbang Deiveson Figueiredo atau legenda comeback yang kalah Nate Diaz setelah absen selama 19 bulan .

Hampir tiga tahun setelah pertarungan pertama mereka pada April 2018, Israel Adesanya dan Marvin Vettori kembali bertanding akhir pekan ini di UFC 263 di Glendale, Arizona.

Berbeda dengan pertarungan sebelumnya, kedua pesaing itu bertarung memperebutkan gelar kelas menengah kali ini. Tapi seperti pertama kali “The Last Stylebender” menang (dengan suara bulat) dengan keputusan juri dan mempertahankan sabuknya.

Lebih tabah dalam duel permanen, petinju Nigeria itu benar-benar mendominasi laga melawan lawannya dari Italia itu. Jika Marvin Vittori berusaha dengan baik untuk membawa sang pahlawan ke Bumi, Israel Adesanya menunjukkan ketenangan yang lembut selama sebagian besar pertarungan ini.

Dikalahkan oleh Jan Blachovich dalam usahanya untuk memenangkan gelar kelas berat ringan Maret lalu, Israel Adesanya ingat dia masih raja sarana. Selain sedikit waspada ketika Marvin Vittore mencoba untuk memotong gas, pebalap Nigeria itu jarang cemas dan telah memilih lawan berikutnya: Robert Whitaker.

>> Tonton UFC secara eksklusif di RMC Sport

Moreno menjebak Figueiredo

Jika “The Last Stylebender” berhasil menghindari menyerah, Deiveson Figueiredo gagal melakukan hal yang sama dalam pertarungan utama lainnya di UFC 263. Dia mengejutkan juara kelas terbang Brandon Moreno selama ronde ketiga dan memenangkan lawan dengan choke yang bagus.

Terperangkap dalam pelukan lawannya, Deiveson Figueiredo dipaksa untuk klik dan menyerah. Enam bulan setelah pertarungan pertama mereka berakhir imbang, Brandon Moreno berbicara tentang tekniknya untuk menandatangani 19 kemenangan di MMA (5 kekalahan dan 2 pukulan) dan pada usia 27 tahun menjadi pegulat kelahiran Meksiko pertama untuk juara UFC.

READ  Mercato | Mercato - Barcelona: Laporta mencoba pukulan telak dengan Antoine Griezmann!

Diaz berdarah setelah bertengkar hebat dengan Edwards ارد

Legenda UFC Nate Diaz belum bertarung sejak kekalahan sabuk BMF pada November 2019. Hampir 19 bulan setelah kembali ke Octagon, veteran berusia 36 tahun itu masih bisa memimpikan peluang gelar untuk Kamaru Usman. Itu masih perlu untuk melewati rintangan Leon Edwards.

Dalam kondisi prima dengan sembilan game beruntun tak terkalahkan (8 kemenangan dan satu tanpa kontes), “Rocky” terbukti terlalu kuat untuk Nate Diaz. Setelah pertarungan fantastis antara dua petarung, Leon Edwards menang dengan keputusan bulat juri di akhir lima ronde dan berhak mendapatkan kesempatan melawan Usman dalam beberapa bulan mendatang.

Maju cepat dalam duel ini, peringkat ketiga dalam klasifikasi kategori berhasil mempertahankan supremasinya meskipun awal yang baik Diaz di final. Ia memutuskan untuk all out demi meraih kemenangan ke-21 dari 33 pro fight, bahkan mengakhiri Nate Diaz dengan wajah berdarah namun gagal menang.

Frances Ngannou menanggapi di jejaring sosial dengan mengatakan “perang apa” sementara Daniel Cormier juga memuji kebanggaan Diaz. Mantan juara kelas berat itu berkata, “Sekali lagi Nate Diaz muncul dan bahkan setelah dia kalah dalam pertandingan, peluangnya meningkat. Hanya kenangan itu yang akan kita bicarakan! Ini adalah kenangan dan Diaz meninggalkannya. Kenangan untuk orang-orang. “

Dalam peristiwa penting lainnya malam itu, pemain muda Prancis Faris Ziam memenangkan pertarungan (kalah) kedua berturut-turut di UFC.

Pada usia 24, petarung Prancis-Aljazair menang dengan keputusan mayoritas atas Brasil Luigi Vendramini (29-28, 29-28, 28-28). Apa yang berkontribusi untuk meningkatkan peringkatnya dengan kepala organisasi paling bergengsi di Amerika Utara.

>> Berlangganan RMC Sport agar Anda tidak ketinggalan apa pun dari UFC