Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

‘Afghanistan tahu siapa yang berteman baik’: Jaishankar mengkritik Pak karena membantu terorisme | berita Dunia

Menteri Urusan Luar Negeri Serikat S Jaishankar mengatakan warga Afghanistan tahu bagaimana membandingkan India dan Pakistan berdasarkan jumlah bantuan yang telah diberikan India kepada negara yang dilanda perang selama dekade terakhir.

“Rakyat Afghanistan tahu apa yang India lakukan untuk mereka, dan teman seperti apa kami, dan saya yakin mereka bertentangan dengan apa yang dilakukan Pakistan pada mereka pada periode yang sama,” kata Jaishankar di Final Konklaf Berita DD pada hari Kamis.

India dan Afghanistan memiliki hubungan komersial, budaya dan komersial yang mendalam sebelum Taliban berkuasa. Total perdagangan bilateral India-Afghanistan selama periode 2019-2020 sebesar satu miliar dolar.

India juga membantu mengoperasikan Pelabuhan Chabahar pada tahun 2017 dan juga mendirikan Yayasan India dan Afghanistan (IAF) pada tahun yang sama yang mempromosikan kerja sama ekonomi, ilmiah, pendidikan, seni, dan budaya antara kedua negara.

Jaishankar mengatakan bahwa berdasarkan apa yang dilakukan India kepada rakyat Afghanistan, mereka berada dalam posisi yang lebih baik untuk memahami siapa sahabat terbaik. “Perbedaannya jelas,” kata Jaishankar.

Jaishankar juga mengkritik Pakistan dan mengatakan bahwa setiap negara ingin memiliki hubungan yang baik dengan tetangganya tetapi dengan cara yang menghormati tatanan internasional berbasis aturan. “Semua orang ingin berteman dengan tetangga mereka. Tapi Anda ingin kami berteman dengan syarat yang diterima oleh dunia beradab. Terorisme tidak termasuk dalam istilah itu,” kata Jaishankar.

Dia mengatakan bahwa Pakistan menggunakan terorisme sebagai alat negara yang tidak dapat diterima. Dia juga mengatakan bahwa tetangga ada untuk mempromosikan saling ketergantungan, perdagangan, kerjasama bilateral dan pertumbuhan. “Tidak ada yang seperti ini terjadi dengan tetangga ini,” tambahnya.

“Asia Multipolar”

Para menteri luar negeri mengatakan dunia multipolar tidak dapat ada tanpa Asia multipolar, referensi nyata untuk perlombaan antara India dan China untuk menjadi negara adidaya terbesar di dunia. Dalam 75 tahun ke depan, India dan China akan menjadi salah satu kekuatan besar di dunia.

READ  Wanita Afghanistan melemparkan anak-anak mereka melewati pagar kawat di kompleks bandara Kabul dalam upaya putus asa untuk melarikan diri dari Afghanistan: Laporan | berita Dunia

Jaishankar mengatakan kedua negara harus saling memberi ruang dan rasa saling menghormati harus tetap ada di antara kedua negara. “Penting bagi kedua negara untuk saling menghormati dan memberi ruang satu sama lain. Saya berbicara sebelumnya tentang dunia multipolar. Saya pikir sangat penting untuk memiliki Asia multipolar. Anda tidak akan memiliki dunia multipolar jika Anda tidak ‘tidak memiliki Asia. multipolar”.