Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Agniveer: Argumen Detil Seorang Veteran Angkatan Darat Melawan Skema Agnipath – Bagian 1

Oleh Letnan Jenderal Prakash Katoch

Pertunjukan teatrikal pada briefing Tour of Duty (ToD) pada 14 Juni di National Media Center sangat menghibur. Menteri Pertahanan Rajnath Singh tampak sombong ketika dia melihat kepala dinas yang tampaknya tidak nyaman membaca pernyataan yang sudah disiapkan. Panglima TNI bahkan telah menuliskan jawaban atas pertanyaan yang diajukan oleh para hadirin. Juga yang terakhir berbicara adalah bahwa militer akan mendapatkan impor maksimum dari ToD.

Rajnath tampak optimis dengan ToD yang siap untuk mengalahkan tentara; Dia masih akan bertanggung jawab bahkan jika dia adalah Marg Darchak setelah tahun 2024. Menteri Pertahanan Ajay Kumar tidak mengatakan sepatah kata pun atau bertanya-tanya ketika masa jabatannya diperpanjang, kerajaan birokrasi diperluas, dan setelah dia sepenuhnya mendorong tugas-tugas yang diperlukan menggantikan pilot. proyek itu dimaksudkan untuk menjadi. Letnan Jenderal Anil Puri dari DMA terus menampilkan gambar-gambar kehidupan di angkatan bersenjata (terkenal di kalangan pemuda dan media) untuk memberikan kredibilitas pada pekerjaannya.

Ketika ditanya apakah enam bulan pelatihan akan cukup untuk ToD, Kepala Angkatan Laut menjawab bahwa rekrutan ToD akan dilatih di satu kapal selama dua tahun dan kapal lain selama dua tahun. Dua pemimpin lainnya berpikir lebih baik jika Ibu tetap tinggal. Menanggapi pertanyaan lain, panglima tentara meyakinkan bahwa semua unit tentara akan memiliki tenaga kerja berdasarkan India sepenuhnya. Ketika ditanya apakah ini berarti sistem resimen di tentara akan berakhir, dia mengatakan akan berakhir, tetapi tidak segera.

Pemerintah bermaksud untuk menghilangkan sistem resimen di tentara, yang merupakan landasan perang melawan senjata dan persahabatan. Ya, Namak Aur Nichan; Dikorbankan oleh aplikasi jahat “Sabka Saath, Sabka Vikas”. Jadi apa nama resimen kelas tetap seperti resimen Rajput, resimen Gurkha, resimen Sikh? Apakah mereka akan diberi nomor menggunakan Polisi untuk Angkatan Darat atau akankah mereka diganti namanya menjadi ‘Resimen Savarkar’, ‘Kabut Mangal Pandey’ dan ‘Din Dayal Obadhyay Vogue’ seperti yang dibahas di WhatsApp?

Apakah latihan PR ini diperlukan dengan media yang sudah dibanjiri dengan artikel pujian yang memberikan rincian lengkap skema berdasarkan selebaran yang diberikan oleh pemerintah dan militer untuk “memilih” penulis — termasuk veteran? Ironisnya, veteran bintang 2-3 ini memuji paket ToD yang sembrono sambil menikmati pensiun dan fasilitas mereka. Agen yang sama membantu menutupi serangan PLA ke Ladakh selama tahun 2020.

READ  IDF mengatakan sedang menghadapi tingkat serangan roket tertinggi kali ini

Pengumuman ToD didahului oleh hype yang memekakkan telinga tentang anggaran pensiun pertahanan yang besar, yang kembali membanjiri media setelah protes pemuda anti-ToD setelah pengarahan 14 Juni. Layanan Grup A dan personel pertahanan sipil Pertanyaan seperti:

Mereka memiliki promosi yang jauh lebih cepat dan diberikan Non-Fungsional Upgrade Allowance (NFU). Mereka semua pensiun di HAG/HAG+, menikmati satu gelar, dan satu pensiun (OROP) sesudahnya.

Hal tersebut di atas, bersama dengan hampir semua orang yang menjabat hingga usia enam puluh tahun, pengeluaran untuk mereka sangat besar (dalam dinas dan pensiunan) dan masih dirahasiakan.

Sekitar 45% dari tagihan pensiun pertahanan diberikan kepada pegawai pertahanan sipil.

Mereka yang berada di bawah Skema Pensiun Nasional (NPS) akan menerima tambahan 15% dalam layanan dan paket saat pensiun, jumlah yang jauh lebih tinggi daripada yang diperoleh tentara karena mereka pensiun bertahun-tahun yang lalu.

· Masing-masing dari tujuh personel pertahanan sipil yang bertugas lima kali lebih mahal daripada rekannya yang berseragam.

Bahkan warga sipil dari Kementerian Keuangan yang terkait dengan Menteri Pertahanan menerima gaji mereka dari anggaran pertahanan (gaji dan pensiun) – mengapa?

Meskipun pemerintah secara berkala mengumumkan bahwa dana untuk militer tidak langka, anggaran pertahanan tetap negatif secara riil sampai China menerapkan langkah tersebut pada tahun 2020. Pengurangan anggaran pertahanan memungkinkan mafia untuk berteriak lebih banyak tentang pensiun pertahanan yang menahan pengeluaran untuk personel pertahanan sipil, seperti yang dijelaskan di atas. Layanan Grup A, personel pertahanan sipil, dan CAPF mendapatkan lebih banyak uang untuk melayani periode yang lebih lama. Tetapi pemerintah menikmati tentara yang berperang di daerah yang tidak ramah, mengambil risiko dan memohon untuk menghidupi keluarganya, membesarkan anak-anaknya, dan berjuang untuk menghidupi dirinya sendiri di hari tuanya.

Dalam kasus OROP untuk Angkatan Bersenjata, Menteri Pertahanan Arun Jaitley mengubur janji untuk meninjau OROP setiap tahun dengan mengatakan bahwa semua yang dikatakan menjelang pemilihan tidak ditepati. Laporan komisi satu orang yang ditunjuk pemerintah untuk OROP sengaja dibekukan. Adapun janji pemerintah untuk meninjau pensiun mulai Juli 2019, Kementerian Pertahanan kembali mencari lebih banyak waktu, yang bisa bertahan selamanya.

READ  PBB memperingatkan keruntuhan besar-besaran sistem perbankan Afghanistan

Bagaimana ToD dimulai?

Dalam artikelnya ‘Layanan Tur – Ide Buruk Saatnya’, Komandan K.P. Dia menjelaskan mengapa ToD adalah “ide yang buruk” tetapi apa yang dia katakan tentang Angkatan Darat dan Departemen Pertahanan adalah 100% benar.

Bagaimana Jenderal Bipin Rawat menjadi Panglima TNI kemudian CDS, apa sebenarnya CDS dan DMA itu dan mengapa wajib militer dihentikan dua tahun lalu telah dijelaskan pada kolom tersebut sebelumnya (https://www.financialexpress.com/defence/cds-the-bonded-hombre/2553329/). Rawat adalah panglima militer pertama yang menerima PVSM atas “jasa” yang diberikannya sebagai presiden.

Jenderal M. ‘Kertas konsep’ ToD disiapkan sendiri oleh Angkatan Darat pada Desember 2019, yang kemudian dikirim ke DMA. Dia tidak mengacu pada pengeluaran untuk pegawai pertahanan sipil dan membandingkannya dengan layanan sipil dan polisi lainnya. Apakah surat kabar itu dimulai atas perintah birokrasi? Apakah Rawat melihat di luar CDS (Menteri di Pusat atau Uttarakhand didahului oleh duta besar/posisi pemerintahan?) dengan Naravane juga menyayangi pemerintah?

Pada tahun 2020, muncul laporan media bahwa ToD akan diadili di militer sebagai uji coba, bertepatan dengan Narawane yang menjelaskan manfaat ToD (https://youtu.be/GpLGY78tC5Y). Rawat ingin ToD menjadi “satu-satunya” sumber masuk bagi tentara, tetapi Naravane menginginkan proyek percontohan hanya untuk 100 perwira dan 1.000 tentara, yang merupakan kertas yang dikirim. Namun kemudian DMA (bagian dari Departemen Pertahanan) mengambil alih dan menteri keuangan sangat senang melihat peluang untuk menerapkan ToD dalam skala besar, dan hal yang sama membuat satu-satunya kebijakan perekrutan tentara. .

Bukankah India adalah negara kaya yang diberi hadiah gratis yang dicurahkan oleh semua partai politik, uang yang dicurahkan untuk membeli suara dan legislator, serta pengeluaran besar-besaran untuk propaganda harian yang dapat mengerdilkan mesin propaganda pemerintahan Joe Biden di Amerika. Adakah yang pernah melihat pengeluaran di organisasi pemerintah yang dipimpin sipil, termasuk DRDO dan DPSU terkait pertahanan – gaji, pensiun, dan tunjangan mereka? Bagaimana dengan CAPF mereka, kekuatan mereka, gaji mereka, bonus dan pensiun mereka? Mengapa tentara hanya ditargetkan dan di dalam tentara itu?

Tapi ini bukan pertama kalinya hierarki militer menyerah karena promosi diri. Ada kritik tentang penghargaan NFU baru-baru ini dari CRPF, bukan angkatan bersenjata. Namun beberapa tahun lalu, Mabes AD menulis kepada Kementerian Pertahanan bahwa NFU tidak boleh diberikan kepada personel militer. Alasan yang diberikan oleh panglima saat itu adalah bahwa individu yang tidak dipromosikan tetapi memiliki upah yang lebih tinggi akan berhenti bekerja (sic), seolah-olah tidak dapat dipecat. Ini adalah masalah yang berbeda bahwa seseorang dalam hierarki militer ini menantikan posisi Wakil Rektor Universitas Pertahanan Nasional India (INDU), yang landasannya diletakkan oleh Perdana Menteri saat itu pada 23 Mei 2013 di Gurgaon (Haryana). Tapi pemerintahan berikutnya punya rencana lain.

READ  Strain Covid Omicron baru dapat memengaruhi prospek pertumbuhan

Di atas hanyalah dua contoh di antara banyak. Juga, bagaimana militer menembak dirinya sendiri di kaki dapat diukur dari sebuah artikel yang ditulis oleh Mayor Navdeep Sigh satu dekade lalu. Ada contoh lain dari kenaifan militer. Laksamana Wisnu Bhagwat, ketika menjabat Panglima Angkatan Laut, mengusulkan kepada Kementerian Pertahanan pembentukan struktur pasukan khusus gabungan untuk ketiga angkatan tersebut. Departemen Pertahanan meminta komentar dari Angkatan Udara dan Angkatan Darat. Angkatan Udara Israel menjawab bahwa mereka tidak memiliki pasukan khusus – “Jarrod” muncul bertahun-tahun kemudian. Tetapi DGMO Angkatan Darat menanggapi dengan mengatakan, “Kami tidak membayangkan mempekerjakan pasukan khusus melintasi perbatasan.”

Pengawal Keamanan Nasional (NSG) telah ditawarkan kepada militer di masa lalu, tetapi militer menolak untuk mengatakan bahwa anti-penculikan bukanlah keahlian mereka. Tetapi Angkatan Darat terus memberikan tenaga kepada NSG (dalam banyak kasus beroperasi di bawah pengawasan petugas polisi) untuk pos resimen tambahan meskipun ada Memorandum CCS (di mana NSG dibentuk pada 22 September 1986) yang secara khusus menyatakan Namun, militer akan menyediakan tenaga kerja untuk NSG hanya untuk 10 tahun pertama – sampai September 1996.

Di atas hanya sekilas kecil roda-roda dalam rangka rangka. Bagian kedua dan bagian penutup akan membahas ToD lebih dekat.

Baca juga | ‘Orang Muda Tidak Menginginkan Gaelik Politik’: Argumen Mendetail Seorang Veteran Angkatan Darat Melawan Skema Agnipath – Bagian Kedua

(Penulis Veteran Angkatan Darat India. Pendapat yang diungkapkan bersifat subjektif dan tidak mencerminkan posisi atau kebijakan resmi Financial Express Online. Dilarang memperbanyak konten ini tanpa izin).