Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Akhir dari trilogi Haussmann: The Comedy Stasi: antara nostalgia dan slapstick

23 tahun yang lalu, Leander Haußmannm merayakan film pertamanya dengan Sonnenallee. Sekarang, setelah “NVA,” “Stasikodie” adalah angsuran terakhir dalam trilogi GDR-nya, dan dengan demikian merupakan pernyataan cinta yang agak goyah untuk waktu yang tampaknya kurang mengerikan dan menyenangkan.

Sudah hampir seperempat abad sejak sutradara Leander Haußmann merayakan kesuksesan film besar pertamanya dengan “Sonnenallee” tetapi juga meluncurkan trilogi GDR. Enam tahun kemudian – tepatnya tahun 2005 – Bagian Kedua diikuti oleh “NVA”, sebelum sekarang – dengan beberapa penundaan dengan Corona – datanglah penutup dari trilogi di bioskop dengan judul “Komedi Stasi Leander Haußmann”.

Kali ini cerita berfokus pada Ludger Fuchs (Jörg Schüttauf), di hadapan seorang penulis sukses dan suami lama Corinna (Margarita Broich). Atas desakan keluarganya, mantan anggota oposisi rezim itu meminta akses ke arsip ekstensif Stasi. Bahkan sejarawan Dietrich (Tom Schilling) tertarik dengan dokumen yang ingin dia amankan untuk lembaganya, mendokumentasikan perlawanan di GDR. Tapi segera setelah membuka file, Ludger, di hadapan Mr Dietrich dan seluruh keluarganya, menemukan surat cinta yang menimbulkan pertanyaan tidak nyaman, dan membangunkan setidaknya kenangan yang menyenangkan baginya.

Tulisan intim membawa kita kembali ke masa ketika Ludger muda (David Kross) memata-matai Stasi di Prenzlauer Berg di bawah Oberleutnant Siemens (Henry Hübchen). Bahkan, pada awal 1980-an, ia dikatakan telah melihat perusuh di daerah yang disebut LSD – dinamai Lychenerstrasse, Schliemannstrasse dan Dunckerstrasse – di antara orang-orang Bohemia yang tinggal di sana. Bersama dengan tiga rekan anarkis, ia menyelidiki NEG-DEK – “lanskap negatif yang merosot”. Tapi Ludger semakin terpesona dengan seniman dan penentang, termasuk Natalie (Deleila Piasko) yang cantik. Dia segera lupa mengapa dia ada di sini.

Detlev Buck dalam peran utamanya.

(Foto: UFA Fiction/Distribusi Film Constantin, Foto: Nik Konietzny)

Tentu saja, film ini tidak hanya berjudul Stasikomödie dengan benar, tetapi juga sengaja, meskipun narasi kontemporer mengancam untuk tergelincir ke dalam slapstick pada awalnya. Di atas segalanya, Tom Schilling sebagai sejarawan tampaknya memakai kacamata berbingkai tanduk dan sikap iklim yang berlebihan. Dalam konteks peristiwa sebelumnya yang diceritakan selanjutnya, keputusan untuk memulai cerita ini masuk akal.

READ  La Fève: Pita campurannya 'ERRR' tersedia di semua platform

“itu sudut pandang saya”

Tidak mengherankan, tentu saja, bahwa sutradara, yang lahir pada tahun 1959 di tempat yang saat itu adalah Jerman Timur, tidak akan menyia-nyiakan topik ini. Terutama karena akhir dari trilogi adalah filmnya yang paling pribadi. “Penting bagi saya bahwa semua yang saya katakan tidak memiliki klaim validitas universal,” kata Hausmann. “Ini adalah pandangan saya tentang berbagai hal. Pandangan orang yang tinggal di sana pada waktu itu, pandangan Leander Haussmann. Tentu saja, saya juga seorang saksi kontemporer yang tidak dapat diandalkan. Saya diizinkan untuk menjadi seperti itu.”

Keamanan negara di atas segalanya diwujudkan oleh Henry Hobchen sebagai seorang perwira bergigi buruk yang, seperti karakter Tom Schilling, mengancam untuk melakukan slapstick berulang kali. Bola topeng untuk menghormati Eric Milk (Bernd Stegmann) terlihat konyol dan terkadang sangat panjang. Akhir yang indah dari film ini tentu bisa didiskusikan.

komedi vulgar dengan kedalaman

Memang, nuansa yang lebih tenang dan lelucon yang lebih haluslah yang membuat film vulgar ini menjadi sangat komedi. Selain beberapa outlier, Haussmann melakukan banyak hal dengan benar. Cross digambarkan dengan kenaifan yang menawan, dan Ludger dengan cepat tumbuh di hati penonton. Representasi teatrikal sangat mengingatkan pada pertunjukan teatrikal, yang memberikan segala sesuatu keintiman dan kedekatan khusus dengan karakter dan peristiwa.

15704.jpg

Leander Hausmann, Antonia Bell, Henry Hopschen dan David Cross (dari kiri) di pemutaran perdana Berlin.

(Foto: Fiksi UFA / Distribusi Film Constantin)

Tidak hanya mereka yang dibesarkan di Republik Demokratik Jerman yang senang dengan satu atau beberapa referensi tentang asal-usul budaya saat itu. Untuk “Sonnenallee” dan “NVA” – atau untuk penggemar Haussmann pada umumnya akan ada pertemuan dengan wajah-wajah terkenal seperti Alexander Scherr, Robert Stadlooper, Karsten Speck dan tentu saja Detlev Back sebagai polisi kultus.

READ  Oscargewinner dreht Dokumentasi uber russische Invasion

Lothar Haller juga pantas mendapatkan pujian khusus untuk desain set, Janina Winkelmann untuk desain kostum, yang ini adalah pekerjaan besar pertamanya untuk jenis ini, dan Dennis Behnke untuk efek visual. Ketiganya dinominasikan untuk Penghargaan Film Jerman atas karya mereka. Henry Hübchen juga dapat dianugerahi “Aktor Pendukung Terbaik” dan bersaing dengan sesama “Stasikomödie” Jörg Schüttauf (“Dear Thomas”) dan Alexander Scheer (“Rabiye Kurnaz vs. George W. Bush”).

“Stazy Comedy” Leanderhausman akan diputar di bioskop mulai 19 Mei.