Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Aktivitas di otak yang sekarat mengisyaratkan saat-saat kesadaran

Aktivitas di otak yang sekarat mengisyaratkan saat-saat kesadaran

Aktivitas otak yang sekarat dapat memberikan wawasan tentang kemungkinan pengalaman sadar singkat di saat-saat terakhir kehidupan, menurut penelitian yang diterbitkan oleh ilmu hidup. Studi tersebut diterbitkan dalam jurnal PNASmengamati aktivitas listrik di otak pasien sekarat dan menemukan bahwa beberapa individu menunjukkan lonjakan listrik yang tampak teratur mirip dengan pola yang terlihat selama terjaga dan bermimpi. Semburan ini bisa sesuai dengan penglihatan yang tampaknya “dunia lain” yang kadang-kadang dilaporkan oleh orang-orang yang pernah mengalami pengalaman mendekati kematian – mengamati tubuh mereka dari perspektif luar, melakukan perjalanan melalui terowongan dengan cahaya putih, atau menghidupkan kembali momen besar kehidupan, menurut Live Science. .

Dipimpin oleh Dr. Jimo Borjigin dari University of Michigan Medical School, tim peneliti memantau otak pasien yang sekarat di unit perawatan intensif. Studi ini melibatkan empat pasien koma yang mengalami serangan jantung. Tak lama setelah ventilator pasien dilepas, dua otak yang dipantau menunjukkan lonjakan gelombang gamma yang tiba-tiba terkait dengan pola aktivitas terorganisir di berbagai bagian otak. Di persimpangan temporo-parietal, wilayah yang sudah diketahui aktif dalam pengalaman dan mimpi di luar tubuh, aktivitas gelombang gamma sangat intens. Sayangnya, karena semua pasien dalam penelitian ini akhirnya meninggal, masih belum jelas apakah mutasi tersebut benar-benar mewakili pengalaman sadar.

Studi ini menyoroti potensi aktivitas listrik yang diatur di otak sekarat, menimbulkan pertanyaan menarik tentang sifat kesadaran dan pengalaman subyektif yang mungkin terjadi selama transisi dari hidup ke mati. Ini melengkapi penelitian sebelumnya seperti ini Satu dari tahun 2013, dikutip Berita medis hari ini. Para peneliti menemukan bahwa gelombang gamma serupa terjadi pada tikus dalam 30 detik terakhir setelah serangan jantung, menunjukkan adanya hubungan dengan pengambilan memori. Namun, pengalaman mendekati kematian dan aktivitas otak adalah fenomena yang kompleks dan individual, dan lebih banyak penelitian diperlukan untuk memahami hubungan antara pikiran dan kesadaran yang sekarat. (Baca lebih banyak kisah penemuan.)

READ  China merencanakan lebih banyak misi bulan setelah menemukan mineral bulan baru