Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Aktivitas flu memuncak tanpa lonjakan kasus pasca-liburan, tetapi musim virus pernapasan masih berjalan lancar



CNN

Flu masih berkecamuk di Amerika Serikat, tetapi gelombang pertama musim ini — yang melanda seluruh negeri beberapa minggu lebih awal dari biasanya — tampaknya telah mencapai puncaknya.

Minggu-minggu setelah liburan akhir tahun membawa tingkat penularan dan rawat inap yang tinggi, tetapi aktivitas flu tampaknya tidak meningkat seperti yang diperingatkan oleh banyak pakar kesehatan masyarakat.

Namun, bahkan setelah berminggu-minggu perbaikan, data Sebuah publikasi hari Jumat oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS menunjukkan bahwa lebih dari 12.400 orang dirawat di rumah sakit karena flu pada minggu pertama tahun baru, dan hampir 9% tes laboratorium dinyatakan positif flu.

Sekitar 4% dari setiap orang yang mengunjungi penyedia layanan kesehatan dalam seminggu terakhir memiliki gejala virus pernapasan, termasuk demam selain batuk atau sakit tenggorokan, yang hampir dua kali lipat dari garis dasar nasional.

Flu terkenal tidak dapat diprediksi, dan musim dapat membawa banyak aktivitas.

“Jelas ada puncak aktivitas, tetapi itu tidak berarti kita tidak akan mengalami puncak lainnya,” kata Lynette Brummer, pemimpin tim pengawasan flu domestik CDC, pekan lalu. “Hal-hal dapat berbalik dan mulai lagi.”

Tingkat vaksinasi flu tetap jauh di bawah tingkat ideal, dan rumah sakit tetap sangat penuh, membuat Amerika Serikat rentan saat musim virus pernapasan berlanjut.

“Ini pasti sesuatu yang akan kami awasi dengan hati-hati. Kami hanya harus memantau semua data, melihat virus apa yang menyebar dan siapa yang sakit, dan dampak apa yang terjadi,” kata Brummer.

“Dan saya ingin mengingatkan orang-orang bahwa jika mereka belum divaksinasi, silakan lakukan. Belum terlambat.”

Hingga 31 Desember, sekitar 171 juta dosis vaksin influenza telah didistribusikan di Amerika Serikat—cukup untuk menutupi hanya sekitar separuh populasi. Hanya 40% orang dewasa yang mendapatkan vaksin pada akhir November, dan hanya 48% anak-anak yang mendapatkan vaksin pada akhir Desember, menurut CDC. data.

Pada 7 Januari, CDC memperkirakan ada 24 juta penyakit, 260.000 rawat inap, dan 16.000 kematian akibat influenza musim ini.

Meski musim ini datang lebih awal dari biasanya, hasilnya berada dalam kisaran yang diharapkan – setidaknya sejauh ini.

Ini bukan musim flu yang luar biasa tinggi. Agak jatuh ke kisaran menengah ke atas, tetapi sayangnya, itu berada dalam batas yang biasanya kita harapkan selama musim flu normal, ”kata Brammer. Itu sedikit lebih awal dari biasanya.”

Secara keseluruhan, influenza dan aktivitas virus pernapasan lainnya tetap “tinggi” atau “sangat tinggi” di sekitar setengah negara bagian, menurut data CDC baru, dan Amerika Serikat terus mengalami banyak virus pernapasan yang beredar pada tingkat tinggi.

Aktivitas RSV juga mencapai puncaknya di Amerika Serikat, mencapai musim puncaknya pada pertengahan November. Tetapi bahkan setelah penurunan tajam dalam tren selama satu setengah bulan terakhir, mingguan tarif rawat inap Untuk RSV tetap di atas puncak dalam beberapa musim terakhir.

RSV sangat berbahaya bagi anak-anak, dan setidaknya 13 dari setiap 100.000 anak di bawah usia 5 tahun dirawat di rumah sakit dengan RSV pada minggu terakhir tahun ini, menjadikan tingkat rawat inap kumulatif musim ini menjadi 5 dari setiap 1.000 anak di usia ini. kelompok.

Sementara itu, aktivitas Covid-19 meningkat selama beberapa bulan terakhir.

Rawat inap telah meningkat sejak November dan melewati puncak terbaru dari musim panas ini, sebelum suntikan penguat yang diperbarui tersedia, federal data Penawaran.

Pelaporan kasus menjadi lebih tidak biasa selama pandemi, begitu pula pemantauan air limbah data Dari Biobot Analytics melaporkan bahwa aktivitas Covid-19 lebih tinggi daripada selama gelombang delta juga.

Varian XBB.1.5 Omicron yang tumbuh cepat sekarang menyumbang sekitar 43% dari kasus Covid-19 baru di Amerika Serikat, menurut CDC, menjadikannya jenis yang menyebabkan infeksi paling baru di Amerika Serikat.

Khususnya, ini adalah satu-satunya alternatif yang mendapatkan tempat di Amerika Serikat

XBB.1.5 pertama kali ditemukan di New York pada bulan Oktober. Itu berkembang pesat di Timur Laut, dan CDC memperkirakan bahwa itu menyumbang lebih dari 80% kasus baru di wilayah itu.

Dari sana, XBB.1.5 tampaknya mulai berkembang di sepanjang Pantai Timur. Sekarang menyumbang sekitar setengah dari kasus Covid-19 di negara bagian Atlantik tengah dan hampir sepertiga dari kasus di Tenggara. Ini kurang lazim di wilayah lain di Amerika Serikat.

Kemunculan XBB.1.5 bertepatan dengan peningkatan rawat inap Covid-19, terutama di kalangan lansia.

XBB.1.5 berisi mutasi kunci yang membantunya mengikat lebih erat ke sel. Para ahli berpikir ini dapat membantu mereka menjadi lebih menular.

Namun, hanya 16% dari populasi AS yang telah menerima suntikan penguat Covid-19 yang diperbarui. Data dari bulan Oktober menunjukkan bahwa orang berusia 5 tahun ke atas yang menerima suntikan penguat yang diperbarui memiliki risiko kematian akibat Covid-19 19 kali lebih rendah daripada mereka yang tidak divaksinasi. Peluang tes positif tiga kali lebih rendah bagi mereka yang menggunakan booster yang diperbarui.

READ  Simulasi pemijahan bintang yang menakjubkan adalah yang paling realistis yang pernah ada