Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Alternatif Delta Covid: “Alternatif baru dapat menembus perisai vaksinasi” | Berita Delhi

New Delhi: variabel delta Covid-19 telah ditemukan sebagai agen utama superinfeksi – infeksi Covid pada orang yang telah menerima satu atau kedua dosis vaksin – di antara petugas kesehatan di Institute of Liver and Biliary Sciences di Delhi Selatan.
Vaksinasi terhadap 1.800 staf rumah sakit dimulai pada 16 Januari, hari pertama kampanye vaksinasi di India, dan pada akhir April jumlah vaksinasi telah mencapai hampir 1.600. Meski disuntik Covishield, pejabat rumah sakit mengungkapkan, hampir 10% staf dinyatakan positif Covid. Insiden secara signifikan lebih tinggi pada dokter dan perawat daripada pekerja rumah sakit lainnya, mungkin karena peningkatan paparan.
Ketika analisis genetik sampel swab dari petugas kesehatan yang baru terinfeksi diselesaikan oleh Dr Rajesh Pandey dan Dr Anurag Agarwal di Institute of Genomics and Integrative Biology (IGIB), mereka menemukan bahwa 70% infeksi disebabkan oleh varian delta. (B.1.617.2), jenis kekhawatiran yang menjadi penyebab utama kasus Covid di Delhi mulai Maret dan seterusnya. Sebelumnya, galur virus alfa dan kappa adalah galur dominan.
Ikuti blog langsung Covid TOI untuk pembaruan terbaru
Dr SK Sarin, Direktur ILBS, mengatakan tingginya tingkat infeksi mendadak yang disebabkan oleh varian delta adalah tren yang mengkhawatirkan. Sarin memperingatkan: “Ini menunjukkan bahwa varian dapat menembus antibodi yang dihasilkan vaksin dan vaksin yang saat ini diberikan mungkin tidak memberikan perlindungan yang memadai terhadap strain mutan baru.” “Masker ganda yang ketat mungkin diperlukan oleh petugas kesehatan meskipun sudah divaksinasi.”

Sarin juga menyebutkan bahwa presentasi klinis pasien tipe Delta lebih parah dan virus tetap berada pada orang yang terinfeksi untuk waktu yang lebih lama.
Penerima yang tidak diimunisasi dan dosis tunggal lebih mungkin mengembangkan infeksi dibandingkan dengan mereka yang menerima dua dosis, kata Dr. Dia menambahkan bahwa karyawan yang divaksinasi lengkap lebih terlindungi dengan respons imun humoral yang lebih tinggi.
Dr Kelly mengatakan tingkat infeksi secara signifikan lebih tinggi di antara dokter dan perawat daripada di antara pekerja rumah sakit lainnya, mungkin karena peningkatan paparan virus corona.
Menurut Dr. Ekta Gupta, Profesor Virologi di ILBS Institute, varian kekhawatiran memberikan sifat yang berpotensi mematikan pada virus dengan konsekuensi serius seperti tingkat keparahan dan penularan penyakit yang tinggi, berkurangnya paparan terhadap pengobatan dan kemampuan untuk menghindari alami atau yang diinduksi vaksin. kekebalan.
Delhi melaporkan puncak pertama infeksi COVID pada Juni 2020. Puncak kedua dan ketiga dilaporkan pada September dan November tahun lalu. Sebuah laporan survei serologis yang dirilis pada Februari 2021 menunjukkan bahwa lebih dari 50% populasi telah mengembangkan antibodi untuk melindungi terhadap Covid selama tiga puncak. Meskipun demikian, Delhi mengalami puncak keempat dari April dan seterusnya, pada kenyataannya, itu adalah yang paling mematikan hingga saat ini.

READ  India mengalahkan China dalam pemilihan ReCAAP dengan Kuartet di sisinya | berita terbaru india