Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Amal Clooney berperan penting dalam mengeluarkan surat perintah penangkapan dari Pengadilan Kriminal Internasional untuk Perdana Menteri Israel Netanyahu dan pemimpin Hamas Sinwar.

Amal Clooney berperan penting dalam mengeluarkan surat perintah penangkapan dari Pengadilan Kriminal Internasional untuk Perdana Menteri Israel Netanyahu dan pemimpin Hamas Sinwar.

Amal Clooney termasuk di antara beberapa ahli yang berperan penting dalam memberi nasihat kepada ICC dalam meminta surat perintah penangkapan terhadap Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dan pemimpin Hamas Yahya Sinwar di Gaza. Menurut CNN, tokoh-tokoh terkemuka yang saat ini terlibat dalam konflik sedang dicari atas tuduhan kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan.

Sebelumnya, pengacara hak asasi manusia terkemuka Amal Clooney mewakili Presiden Maladewa Mohamed Nasheed dan memperoleh keputusan PBB bahwa hukuman penjara 13 tahun pada tahun 2015 adalah melanggar hukum.

Meskipun Sinwar dicari untuk ditangkap sehubungan dengan serangan 7 Oktober terhadap Israel, Netanyahu dikejar karena perang dan serangan berikutnya di Gaza.

Buka akses eksklusif ke berita terkini pemilu India, hanya di Aplikasi HT. Unduh sekarang! Unduh sekarang!

Jaksa ICC Karim Khan mengkonfirmasi rincian masalah ini kepada CNN pada hari Senin. Terlebih lagi, European Journal of International Law (EJIL) menerbitkan berita mengejutkan ini laporan “Mendukung permintaan surat perintah penangkapan ICC atas kejahatan di Israel dan Palestina” beberapa jam yang lalu.

Baca juga | Joe Biden mengklaim dia adalah Wakil Presiden selama pandemi dengan kesalahan yang aneh, netizen mengatakan ‘dia tidak pernah tahu di mana dia berdiri’

Amal Clooney dan Marko Milanovic menulis laporan tanggal 20 Mei, yang mengonfirmasi bahwa panel ahli bertemu dengan Khan untuk mendukung penyelidikan terhadap “situasi di Negara Palestina.” Badan ini akan secara kolektif menyelidiki kejahatan internasional yang dilakukan di wilayah Palestina dan oleh warga Palestina, itulah sebabnya Netanyahu dan Sinwar tidak dimasukkan dalam laporan tersebut.

Tim ahli, termasuk Amal Clooney, menyarankan Jaksa ICC untuk mengeluarkan surat perintah penangkapan

Komite tersebut berusaha memberi nasihat kepada Khan “apakah permintaan surat perintah penangkapannya memenuhi kriteria yang ditetapkan dalam Pasal 58 Statuta Roma tentang Pengadilan Kriminal Internasional.” Keputusan berbahaya ini didukung dengan suara bulat oleh para anggota, yang berarti bahwa para pemimpin senior Hamas dan Perdana Menteri Israel melakukan kejahatan perang yang disebutkan di atas “dalam yurisdiksi pengadilan.”

READ  Dijelaskan: Siapa Roja Ignatova, "Cryptocoin", sekarang di antara sepuluh yang paling dicari FBI?

Anggota komite terkait adalah –

  • Lord Justice Fulford: mantan Wakil Presiden Pengadilan Banding di Inggris dan Wales dan mantan hakim Pengadilan Kriminal Internasional
  • Hakim Theodor Meron CMG: Profesor Tamu di Universitas Oxford, Anggota Kehormatan Trinity College dan mantan hakim dan mantan Presiden Pengadilan Kriminal Internasional untuk Bekas Yugoslavia.
  • Amal Clooney: Pengacara, asisten profesor di Columbia Law School, dan salah satu pendiri Clooney Foundation for Justice.
  • Danny Friedman K.S.: Pengacara, ahli hukum pidana, hukum internasional dan hak asasi manusia
  • Baroness Helena Kennedy LT KC: Pengacara, Anggota House of Lords dan Direktur Institut Hak Asasi Manusia Asosiasi Pengacara Internasional
  • Elizabeth Wilmshurst CMG KC: mantan Wakil Penasihat Hukum di Kantor Luar Negeri dan Persemakmuran Inggris dan Rekan Terhormat Hukum Internasional di Chatham House

Baca juga | Buletin Visa AS Juni 2024: Pergerakan Minimal dalam Kategori EB Green Card Meskipun Mengajukan Visa Keluarga

Selain itu, penasihat akademis Profesor Marko Milanović (Profesor Hukum Internasional Publik di Fakultas Hukum Universitas Reading) dan Profesor Sandesh Sivakumaran (Profesor Hukum Internasional di Universitas Cambridge) membantu.

Clooney, seorang pengacara hak asasi manusia terkenal di dunia, juga terkenal dalam budaya populer sejak ia menikah dengan aktor Hollywood George Clooney pada tahun 2014. Setelah bekerja di beberapa konflik global sebelumnya, ia mengeluarkan pernyataan resminya mengenai isu kontemporer yang sangat penting melalui orang bodoh. Situs web Yayasan Keadilan.

Sebagai seorang pengacara dan salah satu pendiri Clooney Foundation for Justice, dia menulis: “Lebih dari empat bulan yang lalu, Jaksa Pengadilan Kriminal Internasional meminta saya untuk membantunya mengevaluasi bukti dugaan kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan di Israel dan Israel.” Gaza. Saya setuju dan bergabung dengan komite ahli hukum internasional untuk melaksanakan tugas ini. Bersama-sama kita telah terlibat dalam proses peninjauan bukti dan analisis hukum yang ekstensif termasuk di Pengadilan Kriminal Internasional di Den Haag.

READ  Dukungan Erdogan telah turun di bawah 50 persen, dan pemungutan suara kemungkinan akan dilakukan dalam putaran kedua

Clooney menekankan bahwa meskipun anggota komite memiliki latar belakang pribadi yang beragam, “temuan hukum mereka sepakat.” Dia dan rekan-rekannya juga menulis opini di situs Financial Times, menjelaskan mengapa mereka mendukung “Pengadilan Kriminal Internasional untuk kejahatan di Israel dan Gaza.

Menurut laporan Al Jazeera tanggal 20 Mei, lebih dari 35.000 warga Palestina telah terbunuh sejak Israel melancarkan serangan komprehensifnya ke Gaza. Sebaliknya, setidaknya 1.139 warga Israel telah kehilangan nyawa sejak serangan 7 Oktober.

Surat perintah penangkapan yang dikeluarkan oleh Pengadilan Kriminal Internasional terhadap politisi Israel merupakan pertama kalinya pengadilan tersebut menargetkan sekutu dekat Amerika Serikat.