Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Amerika menenggelamkan kapal Houthi di Laut Merah: Bagaimana perkembangan pertempuran?  |  Berita perang Israel di Gaza

Amerika menenggelamkan kapal Houthi di Laut Merah: Bagaimana perkembangan pertempuran? | Berita perang Israel di Gaza

Perusahaan pelayaran Maersk menghentikan operasinya setelah eskalasi maritim antara pasukan Houthi dan Amerika.

Militer AS mengatakan pihaknya menenggelamkan tiga kapal Houthi di Laut Merah dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu, menewaskan 10 pejuang dari kelompok bersenjata Yaman setelah bentrokan di tengah salah satu jalur perairan komersial terpenting di dunia.

Peningkatan ini terjadi beberapa minggu setelah serangan Houthi terhadap kapal-kapal yang melintasi laut tersebut, yang diduga sebagai upaya untuk menekan Israel agar menghentikan perang dahsyatnya di Gaza, yang telah merenggut nyawa lebih dari 21.000 warga Palestina di Jalur Gaza yang terkepung.

Kapal perusak AS telah bekerja sama dengan beberapa negara lain untuk mencoba menghentikan serangan Houthi di Laut Merah melalui Operasi Sentinel Kemakmuran – meskipun banyak mitra mereka yang menjauhkan diri dari inisiatif tersebut.

Bentrokan di Laut Merah pada hari Senin adalah bentrokan militer langsung besar pertama antara militer AS dan pejuang Houthi. Inilah yang kami ketahui tentang tampilannya:

Apa yang terjadi pada hari Minggu?

Pada hari Minggu, pukul 06:30 waktu Yaman (03:30 GMT), kapal kontainer berbendera Singapura milik Denmark, Maersk Hangzhou, mengeluarkan panggilan darurat kedua dalam satu hari, melaporkan bahwa kapal tersebut telah diserang oleh empat “kapal kecil Houthi.” , ”lapor kantor berita Sentralitas Amerika. Perintah (CENTCOM) yang diposting di X. CENTCOM menambahkan bahwa Houthi berusaha menaiki kapal Maersk, yang sedang berlayar melalui Laut Merah bagian selatan.

Menanggapi panggilan darurat ini, helikopter dari dua kapal perang, USS Eisenhower dan USS Gravely, terbang menuju Maersk. Komando Pusat AS mengatakan awak kapal perusak USS Gravely pertama kali menembak jatuh dua rudal balistik anti-kapal yang ditembakkan ke Maersk.

READ  CBDT menandatangani kesepakatan rekor dengan perusahaan untuk menghindari sengketa pajak

Mengapa Amerika menenggelamkan kapal Houthi?

Angkatan Laut AS mengatakan empat kapal kecil kemudian menyerang kapal kargo yang sama dengan tembakan senjata ringan dan pejuang Houthi berusaha menaiki kapal tersebut. Angkatan Laut AS mengatakan pihaknya kemudian memperingatkan para pejuang untuk menjauh dari kapal tersebut, dan helikopter kemudian diserang.

Helikopter membalas tembakan, menenggelamkan tiga perahu. Anggota awak Houthi tewas di kapal tersebut. Komando Pusat AS menambahkan bahwa kapal keempat berhasil lolos dari daerah tersebut, dan personel serta peralatan Amerika tidak terluka.

Seorang pejabat Gedung Putih mengatakan: “Kami akan bertindak untuk membela diri di masa depan.”

Seorang juru bicara Houthi mengkonfirmasi bahwa sepuluh pejuang mereka “mati dan hilang” setelah kapal mereka diserang.

Bagaimana reaksi Maersk dan perusahaan pelayaran lainnya?

Maersk mengumumkan pada hari Minggu bahwa mereka akan menghentikan sementara semua pelayaran melalui Laut Merah selama 48 jam. Pada 27 Desember, puluhan kapal kontainer dijadwalkan melakukan perjalanan melalui Terusan Suez dan Laut Merah dalam beberapa hari dan minggu mendatang.

Maersk, bekerja sama dengan perusahaan pelayaran Jerman Hapag-Lloyd, mengoperasikan hampir seperempat armada pelayaran global.

Perusahaan pelayaran lain juga telah menanggapi meningkatnya konflik maritim. Perusahaan-perusahaan termasuk CH Robinson, Evergreen, HMM, Ocean Network Express, Wallenius Wilhelmsen dan Yang Ming Marine Transport berencana menghindari Laut Merah dan meningkatkan jumlah kapal yang melakukan rute ulang di sekitar Tanjung Harapan Afrika, bukan di Terusan Suez. Rute baru ini lebih panjang dan mahal. Evergreen juga untuk sementara waktu berhenti menerima barang-barang Israel.

READ  Apakah pemimpin Taliban Mullah Baradar memegang paspor Pakistan? Gambar ini viral | berita Dunia

Meskipun serangan-serangan ini memiliki dampak yang “cukup terbatas” terhadap pasar minyak sejauh ini, para ahli memperkirakan harga minyak bisa naik jika situasi ini terus berlanjut.

Mengapa Houthi menyerang kapal-kapal di Laut Merah?

Kelompok Houthi yang didukung Iran mulai meluncurkan drone dan rudal ke wilayah selatan Israel pada bulan Oktober, tak lama setelah pecahnya perang pada tanggal 7 Oktober.

Namun, drone tersebut dicegat atau gagal dilakukan. Sebagai perubahan taktik, kelompok tersebut mulai menyerang kapal-kapal di Laut Merah yang diklaim terkait dengan Israel. Serangan mereka melumpuhkan beberapa kapal saat mereka menuju Israel.

Pada 19 Desember, Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin mengumumkan pembentukan pasukan perlindungan maritim multinasional untuk menghadapi Houthi. Meskipun demikian, kelompok Houthi mengatakan mereka tidak akan mundur kecuali Israel menghentikan perangnya di Gaza.

Interactive_Israel-Palestina_Pasukan Patroli Laut Merah_19 Desember 2023

Meskipun koalisi multinasional telah setuju untuk mendukung tujuan AS, hanya Inggris yang secara langsung menyumbangkan kapal perang, sehingga Washington secara efektif “berjalan sendiri” melawan Houthi, Resul Sardar dari Al Jazeera melaporkan dari Djibouti di tepi Laut Merah. .

Sardar menambahkan bahwa Amerika Serikat sejauh ini “belum mampu menghalangi Houthi” karena kelompok tersebut sering melancarkan serangan. Dia menambahkan bahwa bentrokan terbaru ini merupakan eskalasi yang berbahaya karena Amerika Serikat tidak hanya menenggelamkan kapal-kapal Houthi, tetapi juga membunuh para pejuang Houthi. Konfrontasi semacam ini menimbulkan kekhawatiran akan peningkatan perang regional yang dapat menyeret Yaman ke dalam konflik.