Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Amerika Serikat membantu India dalam proyek kekuatan untuk melawan aktivitas angkatan laut China: pejabat AS |  berita terbaru india

Amerika Serikat membantu India dalam proyek kekuatan untuk melawan aktivitas angkatan laut China: pejabat AS | berita terbaru india

New Delhi: Seorang pejabat senior pemerintah AS mengatakan pada hari Rabu bahwa Amerika Serikat akan bekerja sama dengan India di kawasan Samudra Hindia untuk memastikan kebebasan dan keterbukaan Indo-Pasifik dan untuk meningkatkan kemampuan penggelaran India dalam menghadapi peningkatan aktivitas angkatan laut China.

Kegiatan PLA di daerah mulai dari Garis Kontrol Aktual (LAC) ke Laut Cina Selatan dan Samudra Hindia sesuai dengan pola perilaku yang bertujuan merusak tatanan berbasis aturan dan mencoba perubahan, pejabat itu, berbicara dengan syarat anonim, dikatakan.

Pada saat yang sama, AS berfokus untuk membantu India memodernisasi militernya dan mendukung agenda domestikasi pertahanan negara itu karena sesuai dengan rencana AS untuk membantu angkatan bersenjata India menjauh dari ketergantungan pada peralatan dan platform asal Rusia, kata pejabat itu. Upaya ini juga akan mengarah pada lebih banyak integrasi industri pertahanan kedua belah pihak.

Meskipun tanggapan India terhadap invasi Rusia ke Ukraina bertentangan dengan tanggapan anggota lain dari Dialog Keamanan Quad atau Quad — Australia, Jepang, dan Amerika Serikat — pejabat itu menjelaskan bahwa ini tidak akan menjadi “penghalang besar” untuk kerjasama dalam kelompok.

“Lingkungan operasional di kawasan Samudra Hindia berubah, sebagian karena peningkatan aktivitas PLA. Ini adalah area di mana kami tertarik untuk memperkuat kemampuan India dan kemampuan pengerahan pasukan serta memperdalam kerja sama bilateral kami, baik secara operasional maupun dalam berbagi informasi.” ,” kata pejabat itu.

“Ketika saya melihat apa yang dilakukan Tentara Pembebasan Rakyat di Samudra Hindia, apa yang mereka lakukan di Amerika Latin dan Karibia, saya melihat bahwa itu adalah bagian dari pola perilaku yang terkait dengan apa yang terjadi di Laut Cina Selatan, Selat Taiwan, Laut China Timur — sebuah negara yang Anda memiliki niat dan kapasitas untuk melemahkan rezim berbasis aturan dan mencoba mengubah status quo melalui paksaan.”

READ  Nancy Pelosi mundur sebagai Demokrat teratas setelah Partai Republik mengambil alih

Amerika Serikat juga memiliki kekhawatiran tentang fasilitas PLA di negara ketiga dan “kemampuannya untuk menggunakan alat ekonomi dan militer untuk tujuan koersif terhadap negara-negara di kawasan itu.” Pejabat itu mengatakan perjanjian keamanan rahasia yang baru-baru ini ditandatangani China dan Kepulauan Solomon adalah “bagian dari pola perilaku” dan sangat jelas bahwa PLA “mencari fasilitas luar negeri di mana pun mereka bisa mendapatkannya, dan itu termasuk Asia Selatan.”

Menggambarkan hubungan dengan India sebagai “salah satu hubungan bilateral terpenting di dunia” dan salah satu hubungan “paling penting” pemerintahan Biden, pejabat itu mengatakan pihak AS sangat fokus membantu India memodernisasi militernya dan mendukung India. Lokalisasi pihak dalam manufaktur pertahanan.

Pejabat itu mencatat bahwa agenda pemukiman kembali India sesuai dengan perpindahan dari peralatan Rusia, sebuah “tren yang sudah berlangsung”, dan AS akan “mencari peluang untuk mendukung agenda itu.”

India telah menghadapi tekanan yang meningkat dari Amerika Serikat atas hubungannya dengan Rusia setelah krisis Ukraina. Wakil Menteri Luar Negeri AS untuk Urusan Politik Victoria Nuland, selama kunjungan ke New Delhi pada bulan Maret, mengisyaratkan untuk menyediakan peralatan dan suku cadang era Soviet untuk menjauhkan India dari perangkat keras militer Rusia.

Ketika ditanya secara khusus apakah perbedaan atas krisis Ukraina akan mempengaruhi kerja Kuartet, pejabat AS itu menjawab: “Saya tidak berpikir bahwa ini akan menjadi hambatan besar bagi kerja sama di Kuartet. Kami menyadari bahwa India memiliki hubungan yang panjang. dan hubungan yang kompleks dengan Rusia.”

“Kami juga memiliki hubungan yang sangat luas dengan India di mana kami sedang mengerjakan sejumlah masalah di seluruh bidang. Tentu saja, kami tidak akan menyetujui setiap masalah, tetapi kami berkomunikasi dengan erat tentang masalah ini.”

READ  Minggu Paskah 2024: Pesan, harapan, dan gambar Paskah yang bijaksana untuk dikirimkan kepada orang yang Anda cintai

Pejabat itu juga mengatakan bahwa Amerika Serikat belum membuat keputusan apa pun tentang masalah sanksi sekunder di bawah Undang-Undang Melawan Musuh Amerika Melalui Sanksi (CAATSA) atas kesepakatan India senilai $ 5,4 miliar untuk mengakuisisi sistem pertahanan udara S-400 dari Rusia.

Pertemuan 2+2 Menteri Pertahanan dan Luar Negeri India dan Amerika Serikat baru-baru ini telah memberikan dorongan pada upaya untuk memperluas hubungan pertahanan dan bekerja pada pengembangan bersama dan produksi bersama teknologi dan platform militer. Kerja sama juga akan diperluas untuk mencakup bidang-bidang baru seperti kecerdasan buatan, Internet, kedirgantaraan, dan kesadaran maritim.

Proyek akan dipercepat di bawah Inisiatif Teknologi dan Perdagangan Pertahanan (DTTI), dan telah ada “sinyal yang sangat kuat” dari kepemimpinan di kedua belah pihak untuk memastikan kemajuan, termasuk kendala birokrasi yang menghambat transfer teknologi. Pejabat itu mengatakan Kantor Penelitian Angkatan Laut AS sedang mencari peluang untuk merekrut para ahli dan insinyur di India untuk bekerja dengan rekan-rekan mereka dalam pengembangan bersama dan produksi bersama.