Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Amerika Serikat mengusir diplomat Rusia, memberlakukan babak baru sanksi

Gedung Putih mengumumkan pengusiran 10 diplomat Rusia dan babak baru sanksi terhadap Rusia.

Tindakan ini dilakukan sebagai tanggapan atas campur tangan dalam pemilihan presiden tahun lalu, serta pembajakan yang terjadi tahun lalu oleh lembaga pemerintah federal. Dan Amerika Serikat, untuk pertama kalinya, secara eksplisit mengaitkan intervensi ini dengan dinas intelijen Rusia. “Pemerintahan Biden sedang bersiap untuk mengumumkan sanksi dan mengusir diplomat dari Amerika Serikat sebagai tanggapan atas kampanye penetrasi Rusia skala besar yang melanggar badan-badan federal yang vital serta campur tangan dalam pemilihan,” kata seorang pejabat senior pemerintahan.

Sanksi yang diprediksi pemerintah selama berminggu-minggu akan menandai tindakan pembalasan yang diumumkan secara publik pertama kali terhadap Kremlin di tahun-tahun lalu, yang dikenal sebagai peretasan SolarWinds. Dalam gangguan ini, peretas Rusia diyakini telah menginfeksi perangkat lunak yang digunakan secara luas dengan kode berbahaya yang memungkinkan mereka untuk mendapatkan akses ke jaringan setidaknya sembilan lembaga, yang diyakini pejabat AS sebagai operasi pengumpulan intelijen yang bertujuan untuk menggali rahasia pemerintah.

Bersamaan dengan terobosan tersebut, para pejabat AS menuduh bulan lalu bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin mengizinkan operasi pengaruh untuk membantu Donald Trump dalam upayanya yang gagal untuk terpilih kembali sebagai presiden meskipun tidak ada bukti bahwa Rusia atau siapa pun selain memberikan suara atau memanipulasi hasilnya. Tindakan tersebut akan diumumkan pada hari Kamis, menurut pejabat tersebut, yang tidak berwenang untuk membahas masalah tersebut dengan nama dan berbicara tanpa menyebut nama.

Sekitar 10 diplomat Rusia diperkirakan akan diusir, menurut pejabat senior pemerintahan lainnya. Tidak segera jelas apakah tindakan lebih lanjut dapat direncanakan, dan para pejabat sebelumnya mengatakan mereka mengharapkan tindakan yang terlihat dan tidak terlihat akan diambil. Sanksi tersebut seharusnya mengirimkan pesan pembalasan yang jelas ke Rusia dan mencegah tindakan serupa di masa depan di tengah hubungan yang sudah tegang antara Amerika Serikat dan Rusia.

READ  China berjanji untuk mendukung India di tengah meningkatnya virus korona

Presiden Joe Biden minggu ini mengatakan kepada Putin dalam seruan keduanya untuk “de-eskalasi” setelah pembangunan militer Rusia di perbatasan Ukraina, dan mengatakan Amerika Serikat akan bertindak tegas dalam membela kepentingan nasionalnya sehubungan dengan campur tangan Rusia dan campur tangan pemilu.

Dalam sebuah wawancara TV bulan lalu, Biden menjawab “Saya bersedia” ketika ditanya apakah menurutnya Putin adalah “pembunuh”. Dia mengatakan bahwa hari-hari “kudeta” AS terhadap Putin telah berakhir. Putin kemudian memanggil duta besarnya untuk Amerika Serikat dan mengutip sejarah perbudakan Amerika Serikat, pembantaian penduduk asli Amerika, dan pemboman atom Jepang dalam Perang Dunia II.

Masih belum jelas apakah tindakan AS benar-benar akan mengubah perilaku tersebut, terutama karena tindakan sebelumnya yang diambil oleh AS telah gagal untuk mengakhiri pembajakan Rusia. Pemerintahan Obama mengusir diplomat dari Amerika Serikat pada 2016 sebagai tanggapan atas campur tangan pemilihan presiden pada tahun-tahun itu. Meski Trump sering enggan mengkritik Putin, pada 2018 pemerintahannya mengusir diplomat ke Rusia karena diduga meracuni mantan perwira intelijen di Inggris.

Pejabat AS masih bergulat dengan efek setelah gangguan SolarWinds yang mempengaruhi lembaga termasuk Departemen Kehakiman dan Energi dan Departemen Keamanan Dalam Negeri dan masih mengevaluasi informasi yang mungkin telah dicuri. Pelanggaran tersebut mengungkap kelemahan dalam rantai pasokan serta kerentanan dalam pertahanan elektronik pemerintah federal.

Tindakan ini akan menandai putaran besar sanksi kedua yang diberlakukan oleh pemerintahan Biden terhadap Rusia. Bulan lalu, Amerika Serikat menjatuhkan sanksi pada tujuh pejabat menengah dan senior Rusia bersama dengan lebih dari selusin entitas pemerintah atas serangan gas saraf yang hampir mematikan terhadap pemimpin oposisi Alexei Navalny dan pemenjaraannya selanjutnya.

READ  Cold India mengundang China untuk ambil bagian dalam perang bersama melawan COVID | India News