Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Amerika Serikat, negara pertama yang mendirikan pangkalan di bulan, mengatakan Tiongkok bisa “menyalip” NASA dalam perlombaan menuju bulan

Amerika Serikat, negara pertama yang mendirikan pangkalan di bulan, mengatakan Tiongkok bisa “menyalip” NASA dalam perlombaan menuju bulan



Intelijen AS secara terbuka menyatakan kekhawatirannya bahwa Tiongkok mungkin akan menyalip AS dalam perlombaan mengembalikan manusia ke bulan dan mendirikan pos terdepan di bulan, menurut laporan.

Washington dan Beijing secara aktif bersaing untuk mendapatkan keuntungan dalam hal posisi strategis dan mendapatkan kolaborator internasional dalam perlombaan untuk mengeksplorasi dan mengembangkan pangkalan di bulan.

Namun, para pejabat Amerika semakin khawatir bahwa laju cepat Beijing dalam mengembangkan program luar angkasanya dapat memberikan keuntungan besar dibandingkan Amerika Serikat.

pejabat intelijen AS secara terbuka saya akui Mereka kagum dengan kemajuan pesat yang dicapai Tiongkok dalam program luar angkasanya, terutama pesatnya pembangunan stasiun luar angkasa yang mengorbit Bumi.

Para pejabat sekarang mengatakan dengan pasti bahwa Tiongkok berada di jalur yang tepat untuk mencapai pencapaian besar di bulan, dengan rencana untuk mendaratkan manusia di bulan dan membangun pangkalan permanen di kutub selatan bulan pada akhir dekade ini.

Pengungkapan ini terjadi ketika NASA menunda pencapaian pencapaiannya dalam upaya serupa. NASA pada Juni 2023 Pati Kekhawatiran tentang kesiapan pendarat bulan Starship SpaceX untuk misi Artemis 3, yang dijadwalkan menjadi misi pertama yang mengembalikan orang Amerika ke bulan pada akhir tahun 2025.

Pada saat itu, badan antariksa AS mengindikasikan bahwa jadwal misi mungkin diundur dari Desember 2025 ke tahun berikutnya pada tahun 2026. Akibatnya, ambisi AS untuk membangun pos terdepan manusia permanen di Bulan pada tahun 2030 mungkin akan tertunda. .

Hidup di Bulan: Konsep Artemis Base Camp NASA
Penggambaran artistik astronot NASA di kutub selatan Bulan sedang melakukan pekerjaan awal untuk mendirikan Artemis Base Camp. NASA boleh memilih lebih dari satu pangkalan bulan di kutub selatan Bulan. (Kredit gambar: NASA)

Administrator NASA Bill Nelson dikutip mengatakan: “Belum lama ini Tiongkok mengumumkan niatnya untuk mendarat pada tahun 2035. Jadi tanggal tersebut semakin dekat. Saya menganggap serius bahwa Tiongkok sedang berlomba-lomba untuk mencapai tujuan tersebut. ke bulan.

READ  PM Pakistan: "Kita harus secara tidak sengaja menerima syarat-syarat ketat dari kesepakatan IMF"

Seorang pejabat intelijen Amerika menekankan bahwa Tiongkok memandang luar angkasa sebagai arena penting untuk menghadapi pengaruh Amerika. Pejabat tersebut menekankan bahwa Tiongkok tidak hanya bertujuan untuk menjadi kekuatan luar angkasa yang dominan pada tahun 2020-an, namun juga bercita-cita untuk memaksakan hegemoni sepanjang abad kedua puluh satu, serupa dengan posisi Amerika pada abad kedua puluh.

Penentu utama keberhasilan tujuan luar angkasa AS dan Tiongkok

Perlombaan luar angkasa yang sedang berlangsung ini merupakan persaingan global besar pertama antara kekuatan dunia sejak berakhirnya Perang Dingin, menandai dimulainya era baru eksplorasi yang berpotensi mendorong manusia menjalankan misi yang melampaui pencapaian program Apollo lima dekade lalu. .

Berbicara kepada EurAsian Times, Omkar Nikam, pakar luar angkasa dan pertahanan, menegaskan, “Tiongkok memprivatisasi industri luar angkasa pada tahun 2015. Sejak itu, negara ini telah mencatat banyak peluang pertumbuhan di sektor komersial.”

Meskipun kemampuannya belum dapat ditandingi oleh negara-negara besar seperti Amerika Serikat, perlu dicatat bahwa Tiongkok sendirilah yang membangun stasiun luar angkasanya dan berhasil dalam operasinya. “Kita tidak boleh lupa bahwa Tiongkok juga mengalami kemajuan dalam pengembangan satelit komunikasi kuantum, yang akan menjadi booming bagi pasar satelit di tahun-tahun mendatang,” tambah Nikam.

Nikam mencatat bahwa Amerika Serikat siap untuk memimpin pengembangan besar-besaran di bidang luar angkasa di sektor militer dan komersial, tetapi menghadapi persaingan dari Tiongkok.

Mengingat tujuan eksplorasi bulan yang sama antara AS dan Tiongkok melalui program Artemis dan ILRS, Nikam menyoroti kesenjangan teknologi signifikan yang harus diatasi oleh kedua negara.

NASA memilih pesawat luar angkasa SpaceX sebagai pendarat untuk mengangkut astronot ke bulan  Tinjauan Teknologi MIT
Ilustrasi pendarat bulan SpaceX Starship di bulan. Kredit: SpaceX

Pasar kendaraan peluncuran muncul sebagai faktor penting yang mempengaruhi keberhasilan tujuan eksplorasi ruang angkasa, baik di Bulan, Mars, atau lebih jauh lagi. Efektivitas sektor peluncuran menjadi sangat penting dalam menentukan keberhasilan kelangsungan komersial, kemajuan teknologi, dan peningkatan kapasitas aset ruang angkasa luar bumi.

Nikam menyatakan, “Saat ini, Luar AngkasaX Perusahaan swasta yang sukses secara komersial secara global tetap berada di pasar peluncuran, diikuti oleh lembaga pemerintah seperti ISRO, yang memiliki tingkat keberhasilan lebih dari 95% di sektor peluncuran. SpaceX tetap menjadi satu-satunya pemain swasta besar di pasar peluncuran karena peluncuran pesawat ruang angkasa masih merupakan bisnis yang berisiko dan mahal secara finansial.

READ  Thailand Memperbarui Aturan Visa untuk Orang India: 5 Destinasi Unik untuk Dijelajahi Selain Bangkok
Pangkalan bulan Tiongkok
Foto file: Pangkalan bulan Tiongkok

“Jika Amerika Serikat dan Tiongkok memiliki tujuan yang kuat untuk menciptakan peta jalan jangka panjang untuk kegiatan eksplorasi ruang angkasa, mengeksplorasi teknologi yang lebih ekonomis dan mendiversifikasi jumlah perusahaan peluncuran yang berhasil adalah hal yang penting. Hal ini akan memastikan keberlanjutan finansial dan membantu ruang angkasa masing-masing. program berkembang pesat.”

Secara keseluruhan, Nikam menekankan bahwa meskipun ekosistem ruang angkasa di Amerika Serikat dan Tiongkok saling bersaing, terdapat kesenjangan khusus yang harus diatasi oleh kedua negara untuk memperkuat kekuatan inisiatif eksplorasi ruang angkasa mereka saat ini dan yang akan datang.