Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Amnesty International mengomentari Qatar tentang hak asasi manusia satu tahun sebelum Piala Dunia 2022

Diposting di:

Setahun sebelum Piala Dunia sepak bola, Amnesty International pada hari Selasa meminta Qatar untuk menghormati hak asasi manusia dan mengakhiri pelanggaran terhadap pekerja migran, banyak dari mereka telah membantu membangun stadion untuk Piala Dunia 2022.

“Satu tahun sebelum Piala Dunia FIFA 2022, waktu hampir habis,” jelas Amnesty International. LSM hak asasi manusia mendesak Qatar untuk menghentikan pelanggaran terhadap pekerja migran, banyak dari mereka membangun situs utama untuk Piala Dunia 2022, di Siaran pers diterbitkan Selasa 16 November.

“Kenyataan sehari-hari bagi banyak pekerja migran di negara ini tetap menantang, meskipun ada perubahan undang-undang sejak 2017,” kata LSM hak asasi manusia yang berbasis di London.

‘Risiko eksploitasi terus-menerus’

Qatar menyerukan penghapusan sponsorship, sistem “sponsor” yang memungkinkan perusahaan, antara lain, untuk mencegah karyawan mereka berganti majikan atau meninggalkan negara itu.

Mark Dummett, direktur Program Isu Global di Amnesty International, menuduh pihak berwenang berpuas diri yang “menempatkan ribuan orang pada risiko eksploitasi terus-menerus” sementara “banyak dari mereka tidak dapat berganti pekerjaan dan menjadi korban praktik yang sama dengan pencurian upah” .


Dia menambahkan, “Mereka hampir tidak memiliki harapan keadilan, reparasi atau reparasi. Setelah Piala Dunia, masa depan pekerja yang akan tetap di Qatar akan lebih tidak pasti.”

“Pihak berwenang tidak berbuat banyak untuk menyelidiki skala kematian yang tidak dapat dijelaskan,” kata Amnesty International, mencatat hubungan antara kematian dan kondisi kerja.

Terlepas dari reformasi undang-undang perburuhan yang diperkenalkan dalam beberapa tahun terakhir di Qatar, akses ke keadilan “tetap sangat terbatas” bagi pekerja asing, yang dilarang “untuk mengorganisir perjuangan kolektif untuk hak-hak mereka,” kecam LSM tersebut.

Menurut Kantor Komunikasi Pemerintah, “Qatar menolak tuduhan bahwa reformasi belum diterjemahkan ke dalam kenyataan bagi ratusan ribu pekerja migran.”

Dia mengatakan bahwa lebih dari 240.000 pekerja telah berhasil berganti pekerjaan sejak September 2020 dan lebih dari 400.000 telah mendapat manfaat langsung dari upah minimum baru, merujuk pada reformasi yang “secara signifikan mengurangi praktik operasi.”

Untuk AI, mengakui reformasi yang diperkenalkan, “kegagalan untuk mengimplementasikannya berarti eksploitasi yang berkelanjutan”.

dengan AFP

READ  Superstar NFL: Julian Edelman pensiun sebagai pemain sepak bola profesional