Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Analisis terhadap 220.000 gletser menunjukkan pencairan cepat yang membuat khawatir para ilmuwan

Pencairan gletser yang cepat: aliran air lelehan yang bergemuruh menghubungkan Sungai Morteratsch dan Pers Glacier (kanan), Engadine, Swiss. Beberapa tahun yang lalu, gletser dihubungkan. Kredit: ETH Zurich

Sebuah tim peneliti internasional yang terdiri dari para ilmuwan dari ETH Zurich telah menunjukkan bahwa hampir semua gletser dunia semakin menipis dan kehilangan massa dan bahwa perubahan ini semakin cepat. Analisis Tim adalah yang paling komprehensif dan akurat dari jenisnya hingga saat ini.

Gletser adalah indikator sensitif perubahan iklim – dan mudah terlihat. Terlepas dari ketinggian atau ketinggian, gletser telah mencair dengan kecepatan tinggi sejak pertengahan abad ke-20. Namun, hingga saat ini, hilangnya es sepenuhnya hanya sebagian diukur dan dipahami. Tim peneliti internasional yang dipimpin oleh ETH Zurich dan Universitas Toulouse sekarang telah menulis studi komprehensif tentang retret es global, yang telah dipublikasikan secara online di alam Pada 28 April 2021. Ini adalah studi pertama yang memasukkan semua gletser di dunia – total sekitar 220.000 – tidak termasuk lapisan es Greenland dan Antartika. Resolusi spasial dan temporal dari studi ini belum pernah terjadi sebelumnya – dan menunjukkan seberapa cepat gletser kehilangan ketebalan dan massanya selama dua dekade terakhir.

Kenaikan permukaan laut dan kelangkaan air

Ukuran es permanen telah berkurang hampir di semua tempat di dunia. Antara tahun 2000 dan 2019, gletser dunia rata-rata kehilangan 267 gigaton (miliar ton) es setiap tahun – jumlah yang akan menenggelamkan seluruh wilayah Swiss di bawah enam meter air setiap tahun. Hilangnya massa es juga meningkat tajam selama periode ini. Antara 2000 dan 2004, gletser kehilangan 227 gigaton es setiap tahun, tetapi antara 2015 dan 2019, massa yang hilang adalah 298 gigaton per tahun. Pencairan es menyebabkan hingga 21 persen dari kenaikan permukaan laut yang diamati selama periode ini – sekitar 0,74 mm per tahun. Hampir setengah dari kenaikan permukaan laut disebabkan oleh ekspansi termal air saat memanas, dengan lelehan air dari lapisan es Greenland dan Antartika dan perubahan dalam penyimpanan air terestrial terhitung untuk sepertiga sisanya.

Gletser Skaftafelljökull

Gletser Islandia – di sini Skaftafelljökull – juga kehilangan massanya dengan cepat selama 20 tahun terakhir. Kredit: P. Rüegg / ETH Zurich

Di antara gletser yang paling cepat mencair adalah di Alaska, Islandia, dan Pegunungan Alpen. Situasi ini juga berdampak besar pada gletser gunung di Pegunungan Pamir, Hindu Kush, dan Himalaya.

READ  Mars tidak kehilangan semua airnya sekaligus, berdasarkan penemuan penjelajah Curiosity

“Situasi di Himalaya sangat mengkhawatirkan,” jelas Roman Hugonet, penulis utama studi dan peneliti di ETH Zurich dan Universitas Toulouse. “Selama musim kemarau, lelehan glasial merupakan sumber makanan penting bagi saluran air utama seperti Gangga, Brahmaputra, dan Sundus. Saat ini, pencairan yang meningkat ini bertindak sebagai penyangga bagi orang-orang yang tinggal di daerah tersebut, tetapi jika resesi glasial Himalaya terus meningkat , negara mungkin menghadapi padat penduduk seperti India dan Bangladesh, kekurangan air atau makanan dalam beberapa dekade.

Hasil studi ini dapat meningkatkan model hidrologi dan menggunakannya untuk membuat prediksi yang lebih akurat di tingkat global dan lokal – misalnya, untuk memperkirakan jumlah lelehan air di Himalaya yang diperkirakan terjadi selama beberapa dekade mendatang.

Yang mengejutkan, para peneliti juga mengidentifikasi wilayah di mana laju pencairan melambat antara tahun 2000 dan 2019, seperti pantai timur Greenland dan di Islandia dan Skandinavia. Mereka menghubungkan pola yang berbeda ini dengan anomali cuaca di Atlantik Utara yang menyebabkan curah hujan lebih tinggi dan suhu yang lebih rendah antara tahun 2010 dan 2019, memperlambat hilangnya es. Para peneliti juga menemukan bahwa fenomena yang dikenal sebagai anomali Karakoram mulai menghilang. Sebelum 2010, gletser pegunungan Karakoram stabil – dan dalam beberapa kasus terus meningkat. Namun, analisis para peneliti mengungkapkan bahwa gletser Karakoram sekarang juga kehilangan massanya.

Sebuah studi berdasarkan citra satelit holografik

Sebagai dasar penelitian, tim peneliti menggunakan gambar yang diambil di atas pesawat NASASatelit Terra, yang mengorbit bumi setiap 100 menit sekali sejak 1999, berada di ketinggian hampir 700 km. Terra adalah rumah bagi ASTER, pencitraan multi-spektral dengan dua kamera yang merekam pasang hologram, memungkinkan para peneliti membuat model elevasi digital resolusi tinggi dari semua gletser dunia. Tim menggunakan arsip lengkap gambar ASTER untuk merekonstruksi rangkaian waktu ketinggian gletser, yang memungkinkan mereka menghitung perubahan ketebalan dan massa es dari waktu ke waktu.

READ  SpaceX dapat merakit Starship pada Super Heavy menggunakan "senjata mekanis"

Penulis utama Roman Hugonet adalah mahasiswa PhD di ETH Zurich dan Universitas Toulouse. Dia mengerjakan proyek ini selama hampir tiga tahun dan menghabiskan 18 bulan menganalisis data satelit. Untuk mengolah data tersebut, para peneliti menggunakan superkomputer di University of Northern British Columbia. Temuan mereka akan dimasukkan dalam laporan penilaian Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) PBB yang akan datang, yang akan dipublikasikan akhir tahun ini. “Temuan kami signifikan secara politis.” “Dunia benar-benar perlu bertindak sekarang untuk mencegah skenario terburuk dari perubahan iklim,” kata rekan penulis Daniel Farinotti, kepala kelompok glasiologi di ETH Zurich dan Institut Federal Swiss untuk Hutan , Penelitian Salju dan Lansekap (WSL).

Referensi: “Mempercepat Kehilangan Gletser Global di Awal Abad Dua Puluh Satu” oleh Roman Hugonet, Robert McNabe, Etienne Berthier, Brian Menounos, Christopher Noth, Luke Giraud, Daniel Farinotti, Matthias Haas, Ince DeSilant, Fanny Braun, Andreas Cap, 28 April 2021, alam.
DOI: 10.1038 / s41586-021-03436-z

Selain University of Toulouse, ETH Zurich dan WSL, institusi lain yang telah berpartisipasi dalam studi ini antara lain University of Ulster di Inggris, Universitas Oslo Di Norwegia dan Universitas Northern British Columbia di Kanada (lihat Studi untuk daftar lengkap).