Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Anda ingin berperilaku berkelanjutan dan seringkali tidak

Zalando dan Kompi.

Selamat tinggal, hati nurani hijau!

Melalui trik psikologis, konsumen termotivasi untuk membuat keputusan yang berkelanjutan. Bahkan industri cenderung mengabaikan topik tersebut hingga saat ini. Ataukah itu hanya gambar?

Pesan jaket dengan ukuran berbeda agar amannya? Pengembalian berdampak negatif terhadap lingkungan karena transportasi.

Bild: Getty Images

Memesan penerbangan dan mengimbangi emisi karbon dioksida? Oh, mungkin lain kali. Membeli mobil listrik daripada mesin bensin? Tapi itu sangat mahal. Pesan lebih sedikit pakaian yang tidak perlu secara online untuk menghindari pengembalian? Untuk amannya, kamu tetap bisa memesan celana ini dalam dua ukuran dan warna yang berbeda. Contoh-contoh tersebut menunjukkan bahwa bertindak secara berkelanjutan terkadang lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Meskipun banyak orang akan termotivasi untuk melakukannya, seringkali mereka tidak melakukannya. Fenomena ini dikenal sebagai kesenjangan hijau – kesenjangan antara niat baik dan tindakan yang benar-benar berkelanjutan.

Konsumen yang sangat buruk, malas dan pelit? Tidak juga: Bagaimana Anda bertindak dan memutuskan pembelian tidak hanya bergantung pada karakteristik dan preferensi pribadi, tetapi juga pada situasi spesifik. Untuk dapat mempengaruhi orang pada saat yang menentukan, metode psikologis dan perilaku semakin banyak digunakan dalam bisnis. Tahu ini sebagai Erik Eiler, psikolog dari Munich dan konsultan di Elaboratum, sebuah perusahaan konsultan digital di Swiss dan Jerman yang juga mendukung kliennya dengan tujuan berkelanjutan.

Catatan tentang porsi individu dari belanja online

“Kotak alat untuk perubahan perilaku terlalu besar,” kata Ellier. “Syaratnya, tentu saja, konsumen ingin dan mampu melakukan ini. Banyak yang telah terjadi dalam beberapa tahun terakhir di bidang keberlanjutan: masyarakat percaya itu lebih hijau dan juga memiliki lebih banyak pilihan. Coba pikirkan semakin banyak pilihan sayuran, mobilitas elektronik, dan listrik ramah lingkungan. ” Namun demikian, Eller mengutip perdagangan internet sebagai area tipikal penerapan metode psikologis. Elaboratum sering aktif di sana.

Psikolog Eric Eller.

Psikolog Eric Eller.

Foto: PD

Jadi trik apa yang digunakan dalam belanja online untuk memengaruhi pelanggan? Menurut Eiler, preset standar di situs web memiliki efek yang kuat. Seringkali, orang menyimpan barang-barang ini. Contoh: Semakin banyak pengecer menawarkan opsi untuk mengimbangi CO2 yang dihasilkan oleh permintaan untuk beberapa franc lagi. “Untuk mencapai tujuan keberlanjutan kami, akan lebih efektif untuk memasukkan kompensasi sebagai preset standar dan memberi klien kesempatan untuk membatalkan pilihan,” kata Eiler.

Kemungkinan lainnya adalah menyapa pelanggan secepat mungkin saat membeli. “Jika kita merasa terlihat secara sosial, kita cenderung bertindak lebih sesuai dengan norma sosial dan kita sering memilih alternatif yang berkelanjutan. Contoh: Peritel mode dapat menunjukkan kepada pelanggan tingkat pengembalian individu dalam kaitannya dengan rata-rata. Mereka yang kembali sering lebih banyak. cenderung menjadi lebih sadar.Dengan konsekuensi negatif cara ini, antara lain, pengembalian menggunakan energi yang tidak perlu untuk transportasi.

Lalu ada efek kehadiran: Penawaran yang ditampilkan secara mencolok dan terlihat jelas di situs web sangat diklik. Oleh karena itu, produk berkelanjutan dapat disorot agar lebih diperhatikan dibandingkan produk tradisional.

Konsep keberlanjutan atau budidaya citra?

Secara umum, ada minat besar dalam bisnis untuk menerapkan pengetahuan psikologis, kata Eric Eiler. Terutama di industri fashion, di mana topik keberlanjutan sudah lama tidak diangkat. Misalnya, dia memuji filter keberlanjutan yang diperkenalkan beberapa waktu lalu di Zalando, di mana koleksi busana dapat disaring berdasarkan kriteria seperti pengurangan emisi, kesejahteraan hewan, perlindungan air, penggunaan kembali material, dan kesejahteraan pekerja. “Dengan cara ini, pelanggan dapat menyertakan kriteria dalam proses pembelian – itu adalah langkah penting,” kata Eller.

Namun, metode tersebut juga menimbulkan pertanyaan: Apakah manipulasi menjadi masalah – terutama jika secara otomatis mengarah pada tagihan yang mahal? Apakah perusahaan benar-benar tertarik untuk memimpin gerakan keberlanjutan global? Ataukah lebih tentang mendapatkan pelanggan yang memiliki ketertarikan pada keberlanjutan dan tidak kehilangan orang lain? Ini tidak dapat dikatakan secara umum, tetapi dalam kasus Zalando secara khusus, kritik tidak diabaikan: “Tawaran yang telah dinyatakan berkelanjutan hanyalah sebagian kecil dari keseluruhan penawaran,” kata David Hachfeld, pakar tekstil di Public Mata. “Fungsi filter dimaksudkan untuk memastikan ketenangan pikiran saat berbelanja dan untuk mengalihkan dari tanggung jawab Zalando atas rangkaian barang dagangan di platformnya.”

Eva Shamasman sangat kritis terhadap platform Agenda 2030

“Model bisnis Zalando tidak pantas mendapatkan bintang keberlanjutan,” kata Eva Schmasman dari platform Agenda 2030.

Foto: Keystone

Eva Shamasman melangkah lebih jauh. Dia adalah kepala Kantor Koordinasi untuk Platform 2030, jaringan sekitar 50 asosiasi, asosiasi, LSM, dan serikat pekerja Swiss yang berkomitmen untuk pembangunan berkelanjutan. dia berkata:

“Ini bukan hanya tentang produk, ini tentang model bisnis secara keseluruhan. Dan yang dari Zalando secara khusus tidak pantas mendapatkan bintang keberlanjutan.”

Selain produksi pakaian, ini menangani keluhan di dalam perusahaan itu sendiri, seperti upah dan jam kerja – misalnya di bidang logistik. Penanganan pajak oleh perusahaan pemesanan surat Internet yang terdaftar menimbulkan tanda tanya besar. “Semua ini memperkuat ketidaksetaraan sosial – dan dengan demikian berdampak negatif pada keberlanjutan,” katanya.

Jadi jalan masih panjang – dan keberlanjutan bukanlah akhir, tetapi tantangan yang berkelanjutan, Hashfield menekankan. Bagaimanapun, dapat dikatakan bahwa perusahaan berurusan dengan keberlanjutan dan dengan demikian kesadaran konsumen. Diharapkan bahwa mereka menyadari potensi penipuan di situs web. Jika metode seperti filter Zalando menyebabkan perubahan perilaku dan akhirnya memodulasi rentang, hal ini diinginkan. Menurut Zalando, “Permintaan tinggi”: Persentase pelanggan yang membeli mode yang lebih ramah lingkungan meningkat lebih dari dua kali lipat pada tahun 2020. Menurut Schmasman dan Hashfield, satu hal yang diperlukan di atas segalanya agar lebih banyak orang dapat mengatasi kesenjangan hijau: informasi yang tersedia Lebih besar dan lebih jelas.

READ  Penghasilan Manajer Senior: Kepala Dax Ini Mendapat Paling Banyak Di 2020