Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Anda memiliki kekhawatiran tentang kebijakan imigrasi terbuka dengan India: Menteri Dalam Negeri Inggris | berita terbaru india

Menteri Dalam Negeri Inggris Suila Braverman Dia telah menyatakan “pemesanan” tentang kesepakatan perdagangan yang dinegosiasikan oleh Inggris dan India dengan alasan bahwa hal itu dapat meningkatkan imigrasi ke Inggris dan bertentangan dengan tujuan Brexit.

Dalam sebuah wawancara dengan The Spectator, Braverman, yang berasal dari India, membuat komentar ketika Perdana Menteri Inggris Liz Truss meminta para pejabat dan negosiator Inggris untuk mematuhi tenggat waktu Diwali untuk perjanjian perdagangan bebas.

Baca juga: Menteri kelahiran Inggris Suella Braverman menyalahkan bentrokan Leicester pada imigran baru

Menurut The Spectator, Braverman tidak senang bahwa Truss menginginkan kesepakatan perdagangan yang ambisius dengan India dan siap untuk memasukkan imigrasi ke dalamnya.

“Saya khawatir tentang memiliki kebijakan imigrasi terbuka dengan India karena saya tidak berpikir itu yang dipilih orang dengan Brexit,” katanya.

Dia mengatakan mungkin ada fleksibilitas untuk mahasiswa dan bisnis. “Tapi saya memiliki beberapa keberatan. Lihatlah imigrasi di negara ini – kelompok terbesar dari overstayer adalah imigran India.

Braverman juga mengatakan kesepakatan yang dicapai dengan pemerintah India tahun lalu oleh pendahulunya Priti Patel untuk “mendorong dan memfasilitasi kerja sama yang lebih baik” pada orang-orang yang memperpanjang visa mereka “tidak selalu berhasil dengan baik”.

Dia mengatakan dia berkampanye untuk meninggalkan Uni Eropa karena dia “sebagian ingin imigrasi dikurangi.” Dia menambahkan: “Itu ada dalam pernyataan 2019 kami. Jika Anda melihat jumlah migrasi bersih, itu belum turun – kami hampir berada di level yang sama sebelum Brexit.”

Braverman mengatakan dia bermaksud untuk menggunakan “pengungkit” yang diberlakukan oleh Patel dan mantan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson, seperti sistem berbasis poin dan metode visa baru, untuk “mengendalikan siapa yang ingin kita datangi ke negara itu”.

READ  "Portal To Hell" Lebar 72-Feet Dibuka Di Danau California

Menurut statistik Kantor Dalam Negeri Inggris, 20.706 orang India memperpanjang visa mereka pada tahun 2020, yang merupakan jumlah yang lebih tinggi daripada orang-orang dari negara lain mana pun.

Johnson dan Perdana Menteri Narendra Modi telah menetapkan tenggat waktu Diwali untuk menyelesaikan kesepakatan perdagangan. Negosiasi dimulai ketika Truss menjadi Menteri Luar Negeri untuk Perdagangan Internasional.

Orang-orang yang akrab dengan masalah ini mengatakan mobilitas profesional dan mahasiswa adalah salah satu masalah utama di bawah kesepakatan perdagangan yang belum diselesaikan oleh kedua belah pihak.