Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Anda sebaiknya memakai pakaian hangat: Santiano akan kembali ke laut

Lebih baik memakai pakaian hangat
Santano berlayar lagi

Oleh Volker Probst

Hitung mundur untuk album baru Helen Fischer “Rausch” telah dimulai. Tetapi dengan “Wenn die Kälte sein” seminggu yang lalu, band ini telah mengarahkan pandangan mereka ke singgasana chart, yang juga sangat sukses dalam mengeksplorasi kedalaman antara Schlager dan Pop: Santiano.

Namanya Nathan Evans. Dia berasal dari Inggris dan seorang tukang pos. Setidaknya begitu, sampai versinya dari lagu lama tentang perburuan paus Selandia Baru “Wellerman” menyebabkan desas-desus internasional di sekitar gubuk-gubuk itu pada awal tahun.

Mungkin para pendengar yang menempatkan lagu tersebut di tempat pertama di tanah kelahiran Evans, tetapi juga di negara-negara seperti Norwegia, Belgia dan Belanda, seharusnya mengarahkan penyadap mereka ke Jerman terlebih dahulu. Dengan Santiano, band ini telah merayakan kesuksesan besar musisi string Sailor selama hampir sepuluh tahun.

Orang-orang dari ujung utara Jerman sudah dapat melihat empat album studio dan satu album MTV Offline di #1. Karya debut mereka “Bis ans Ende der Welt” adalah salah satu dari 100 album terlaris di Jerman sejak penghitungan dimulai pada tahun 1975. Evans pasti mengernyitkan telinganya ketika Santiano memberinya penghargaan ini, dan “Wellerman” bersamanya untuk bernyanyi lagi di bulan Februari.

“Epik sejati pertama”

Duo ini juga dapat ditemukan melintasi Laut Utara sebagai trek tambahan di “When the Cold Comes”. Selain itu, Santiano telah menggabungkan 13 interpretasi yang sama sekali baru ke dalam konsep yang kohesif di album studio kelimanya, yang akan dirilis pada hari Jumat, yang berkisar pada sejarah pelayaran serta hubungan antara manusia dan laut. “When the Cold Comes” adalah “epik sejati pertama” Santiano, kata perusahaan rekaman itu.

Benang merah yang seharusnya menyatukan potongan-potongan itu masuk ke telinga terutama pada versi album yang mewah. Di sini narator menghubungkan lagu-lagu tersebut, mengingat sedikit dari Hans Paetsch yang legendaris dengan catatan anak-anak Eropa yang tidak kalah legendaris yang telah bermain untuk waktu yang lama. Selain itu, album ini sangat cocok dengan karya Santiano sebelumnya, selalu menavigasi di suatu tempat antara Schlager, Rock, Folk, dan Pop dan menjelajahi dangkal antara pathos, nafsu berkelana, dan pesona anjing laut militer.

“When the Cold Comes” tidak hanya menjadi judul album, tetapi juga lagu pertama di dalamnya dan single pertama. “Saat dingin datang dan membasahi hatimu, saat jiwaku membeku, napasku terbakar, aku akan bersamamu di mana harapan menghangatkanku,” kelompok di sekitar kepala raket Bjorn keduanya menjelaskan sekaligus bahwa seseorang berpura-pura berpakaian hangat setelahnya. mendengarkan pemicu panjang. Tapi itu tidak menjadi beku lagi.

Banyak dicoba dan diuji, himne

Di sisi lain, dengan “apa yang Anda suka”, “tidak ada apa-apa selain cakrawala” atau “Lange her” mereka mengikuti telinga dengan kemungkinan Schunkel. Instrumen ini termasuk “Selama saya memainkan biola”, lagu rendah Jerman “An’t Enn vun de Welt” atau interpretasi Jerman-Inggris dari “Vem kan segla förutan vind” tradisional Swedia (“Who Can Sail Without Wind “).

Satu-satunya hal yang benar-benar memenuhi syarat dari himne adalah “Inilah waktumu.” Dan bukan hanya dengan penggemar Santano. “Ini adalah waktu Anda, Anda dapat menulis sejarah, percayalah, inilah saatnya, Anda bisa menjadi juara” – kalimat seperti itu akan benar-benar membuat turnamen sepak bola atau bola tangan besar berikutnya. Sayangnya, mereka sekarang menunggu hingga 2022.

Tidak, Santano tidak akan menulis sejarah dengan album ini. Untuk melakukan ini, mereka banyak memancing di perairan yang dikenal. Namun, mereka kemungkinan akan mencapai puncak tangga album Jerman lagi dan tidak hanya didengar oleh “Krabbenpuler-Verein aus Büsum”, karena anggota band Axel Stosberg berbicara tentang kesuksesannya dalam sebuah wawancara dengan ntv.de pada tahun 2016.

Namun, waktu ini seharusnya hanya cukup untuk interval singkat di atas takhta grafik. Lagi pula, album baru Helen Fischer “Rausch” akan dirilis Jumat depan. Dan meskipun dia berani melintasi batas musik dengan cara yang sangat mirip dengan Santiano – jika Sankt Helen mempercepat, semua orang pasti akan menanggung risiko menenggelamkan kapal.

READ  Palu "5 melawan Jauch": Günther memberi lawan keuntungan