Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

“Anda tidak menginginkan perang”: apa yang Massoud katakan tentang perlawanan Panjshir.. Dia berurusan dengan Taliban | berita Dunia

Ahmad Masoud, wajah perlawanan di Afghanistan, dan putra Ahmad Shah Masoud, memberikan wawancara kepada Reuters dan saluran TV Al Arabiya yang berbasis di Dubai, Minggu, di tengah berita tentang Taliban mendekati provinsi Panjshir. Dalam penjelasannya, Masoud menjelaskan visi kekuatan anti-Taliban Perlawanan panjshir Ia tidak ingin pertumpahan darah dan perang dan percaya bahwa negosiasi dengan Taliban akan menjadi satu-satunya jalan keluar.

Panjshir tidak akan menyerah

Seperti yang diulang oleh para pemimpin perlawanan lainnya, Masoud mengatakan lagi pada hari Minggu bahwa Panjshir, yang tidak pernah menyerah kepada siapa pun, juga tidak akan menyerah kepada Taliban. Tetapi jika Taliban tidak setuju untuk berdialog, perang tidak akan terhindarkan.

Bukan pertarungan untuk Panjshir

Masoud mengatakan kepada Reuters bahwa pasukan perlawanan tidak hanya berjuang untuk provinsi Panjshir. Pasukan dari berbagai provinsi datang ke Panjshir dan mereka membela seluruh negara dalam satu provinsi. Masoud mengatakan kepada Reuters bahwa dia memiliki campuran pasukan dari unit tentara reguler dan pasukan khusus serta milisi lokal.

Tidak ada masalah dengan Taliban di pemerintahan

Saluran TV Al Arabiya di Dubai mengutip Masoud yang mengatakan bahwa dia tidak punya masalah dengan pemerintahan di mana Taliban berpartisipasi. Namun pemerintahan Taliban akan menjadi rezim totaliter yang tidak boleh diakui oleh masyarakat internasional. Pemerintah yang inklusif dan berbasis luas di Kabul yang mewakili berbagai kelompok etnis Afghanistan adalah apa yang dia anjurkan.

Ini adalah pertama kalinya setelah jatuhnya Kabul Massoud memberikan wawancara mengenai rencana masa depan Front Perlawanan Nasional. Pada 18 Agustus dia menulis opini untuk Washington Post yang menyerukan bantuan internasional. Dalam seruannya kepada semua negara, termasuk Amerika Serikat yang menarik pasukannya dari Afghanistan dan Inggris, Massoud menulis bahwa Taliban bukanlah masalah orang Afghanistan saja karena Afghanistan di bawah kekuasaan Taliban akan menjadi “tanah nol bagi terorisme Islam radikal.”

READ  Vaksin Lambat, Pembelian Jab Mengkhawatirkan, Center Minta 15 Negara Tarik Kaus Kaki

Massoud yang berusia 32 tahun menghabiskan bertahun-tahun di pengasingan di Iran dan Inggris. Dia bersekolah di Iran dan kemudian belajar di Inggris. Setelah menghabiskan satu tahun di kursus militer di Royal Military Academy Sandhurst, ia memperoleh gelar BA dalam Studi Perang di King’s College London dan kemudian belajar politik internasional di University of London. Pada 2016, ia kembali ke Afghanistan.

(dengan masukan agensi)