Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Anggota kuartet meningkatkan dukungan untuk Covid-19 untuk negara tetangga

Mitra India dalam dialog keamanan empat kali lipat telah meningkatkan upaya mereka untuk mendukung tanggapan Covid-19 ke negara-negara tetangga, dan menjelajahi bagian lain dunia untuk mencari kelebihan stok vaksin AstraZeneca dan menyediakan dana untuk bantuan darurat.

Langkah anggota Kuartet lainnya – Australia, Jepang, dan Amerika Serikat – dilakukan ketika China berusaha memainkan peran yang lebih besar di kawasan itu dengan menyediakan vaksin Covid-19 dan pasokan lainnya.

Amerika Serikat sudah mencari stok surplus vaksin AstraZeneca di Eropa dan wilayah lain yang dapat digunakan untuk membantu Bhutan, Nepal, dan negara-negara lain di sekitarnya yang telah memengaruhi pasokan vaksin setelah India mengurangi ekspornya pada bulan Maret untuk fokus pada yang kedua. gelombang vaksin. Infeksi covid19.

Australia baru-baru ini mengumumkan dana $ 17,5 juta untuk bantuan darurat guna mendukung Bangladesh, Nepal, dan Sri Lanka dalam menanggapi lonjakan kasus Covid-19. Jepang menyediakan 25 sistem gambar diagnostik ultrasound portabel ke rumah sakit di Nepal dan berencana mengirim 160 konsentrator oksigen dan enam ambulans.

Keputusan pemerintah India untuk mengurangi ekspor vaksin berdampak besar pada kampanye vaksinasi di negara-negara seperti Nepal dan Bhutan, yang telah menggunakan dosis yang diberikan oleh India untuk memberikan vaksin pertama kepada ratusan ribu orang. Orang-orang yang mengetahui perkembangan tersebut mengatakan, tanpa menyebut nama, bahwa hampir tiga bulan telah berlalu sejak banyak orang menerima tembakan pertama di Nepal.

Selama percakapan telepon pada hari Senin, menteri luar negeri Nepal meminta Wakil Menteri Luar Negeri AS Wendy Sherman untuk “memberikan prioritas yang tepat” kepada negaranya dalam mendistribusikan kelebihan vaksin di antara negara-negara berkembang. Kolaborasi dalam konteks pandemi Covid-19 adalah bagian penting dari percakapan tersebut, menurut bacaan dari Kementerian Luar Negeri Nepal.

READ  Penjelasan: Apa yang menyebabkan "hujan tikus" di Australia timur?

Karena tidak mungkin untuk melanjutkan ekspor vaksin dari India dalam waktu dekat, Amerika Serikat sedang mempelajari kemungkinan memperoleh dosis AstraZeneca dari belahan dunia lain sehingga orang di Bhutan dan Nepal dapat diberikan dosis kedua.

Kuasa Usaha AS, Daniel Smith, mengatakan: “Beberapa negara mungkin akan memulai kembali dengan vaksin Pfizer atau Moderna, tetapi jelas bahwa jika kita dapat menyelesaikannya dengan memberikan dosis kedua AstraZeneca, itu akan menjadi yang paling sederhana dan solusi terbaik.” Ringkasan berita awal bulan ini.

Mengakui risiko putaran kedua vaksinasi di negara-negara seperti Nepal, Smith mengatakan Amerika Serikat sedang mencari untuk bermitra dengan negara lain dan meningkatkan produksi vaksin di India untuk menutupi kekurangan tersebut.

Australia memberikan pendanaan darurat kepada negara-negara tetangga untuk dukungan dari para mitra di lapangan. Ini akan mencakup oksigen, ventilator, dan pelacakan kontak yang lebih baik.

Di Bangladesh, Australia akan memberikan $ 5 juta kepada mitra seperti Masyarakat Bulan Sabit Merah Bangladesh untuk membeli persediaan penting, termasuk oksigen dan peralatan terkait. Ini merupakan tambahan dari $ 5,7 juta yang sebelumnya disediakan untuk peralatan dan pelatihan.

Di Nepal, Australia akan menyediakan $ 7 juta untuk pembelian peralatan penting melalui Perserikatan Bangsa-Bangsa dan mitra LSM. Australia telah menyediakan peralatan rumah sakit di daerah yang paling parah terkena dampak di Nepal dan berbatasan dengan India, serta peralatan pengujian dan pelatihan bagi petugas kesehatan.

Australia akan memberikan $ 5,5 juta kepada Dana Pembangunan Berkelanjutan Perserikatan Bangsa-Bangsa di Sri Lanka untuk pasokan penting dan sistem kesehatan. Ini telah memberikan lebih dari $ 6,2 juta dalam dukungan Covid-19 untuk Sri Lanka selama 2020-2021. Australia juga telah menyediakan oksigen dan suplai terkait melalui UNICEF, termasuk 291 tabung oksigen dan 342 regulator oksigen.

READ  Tujuh perusahaan AS mencabut gugatan H-1B terhadap Layanan Kewarganegaraan dan Imigrasi Federal AS

India dan mitra Kuartetnya mengamati dengan cermat tindakan China di lingkungan tersebut, termasuk penyediaan vaksin sebagai hibah. Bangladesh menerima 500.000 dosis vaksin Sinopharm China sebagai hadiah pada 12 Mei, dan kedutaan besar China di Dhaka mengumumkan bahwa dosis batch kedua akan segera disumbangkan.

Pada hari Senin, duta besar China untuk Afghanistan Wang Yu mengumumkan di Twitter bahwa Beijing akan menyumbangkan 700.000 dosis vaksin ke Kabul.