Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Anggota senior Kongres AS memperkenalkan rancangan undang-undang untuk mengurangi simpanan kartu hijau

Anggota senior Kongres AS memperkenalkan rancangan undang-undang untuk mengurangi simpanan kartu hijau

Washington:

Tiga anggota Kongres yang berpengaruh, termasuk Raja Krishnamurthy dan Pramila Jayapal dari India-Amerika, telah memperkenalkan undang-undang bipartisan di Dewan Perwakilan Rakyat AS untuk mengurangi tumpukan permohonan kartu hijau dan mengakhiri diskriminasi berbasis negara dalam visa kerja.

Kedua langkah tersebut, jika disahkan dan ditandatangani menjadi undang-undang, akan membantu ribuan orang Indian Amerika yang saat ini menunggu puluhan tahun untuk mendapatkan kartu hijau atau izin tinggal permanen. Anggota Kongres Rich McCormick adalah anggota parlemen ketiga yang bergabung dengan orang India-Amerika dalam memperkenalkan RUU tersebut pada hari Senin.

H.R. 6542, Undang-Undang Efisiensi dan Keamanan Visa Imigran tahun 2023 yang bersifat bipartisan, akan memperkuat perekonomian AS dan meningkatkan daya saing internasionalnya sekaligus mengurangi simpanan kartu hijau dengan memungkinkan pemberi kerja di AS untuk fokus mempekerjakan imigran berdasarkan kemampuan mereka, bukan tempat kelahiran mereka, seperti yang dilaporkan oleh tekan. Pernyataan itu mengatakan.

Dia menambahkan bahwa RUU tersebut akan menghapuskan batasan 7 persen per negara untuk visa imigran berbasis kerja, dan meningkatkan batasan 7 persen per negara untuk visa yang disponsori keluarga menjadi 15 persen.

“Saat kita berupaya membangun perekonomian masa depan, kita tidak bisa membiarkan pekerja berketerampilan tinggi terpuruk dalam tumpukan kartu hijau (green card), sehingga tidak mampu sepenuhnya memantapkan diri mereka sebagai orang Amerika dan memberikan kontribusi penuh kepada negara kita,” kata Krishnamurthy.

“Saya bangga bermitra dengan rekan-rekan saya dalam undang-undang bipartisan untuk mengakhiri diskriminasi berbasis negara terkait visa imigran berbasis pekerjaan guna mengurangi simpanan visa sekaligus memperkuat perekonomian dan tenaga kerja kita,” tambahnya.

Sistem visa berbasis pekerjaan memberikan izin tinggal permanen (atau “kartu hijau”) kepada individu yang pekerjaannya berkontribusi terhadap pertumbuhan ekonomi Amerika dan meningkatkan keunggulan kompetitif kita.

READ  "Tuhan tahu yang terbaik": presiden Pakistan menyangkal menandatangani undang-undang rahasia tentara

Untuk memenuhi syarat, perusahaan yang mensponsori secara umum harus menyatakan dan menunjukkan ketidakmampuannya menemukan pekerja AS yang memenuhi syarat untuk mengisi posisi tersebut. Oleh karena itu, meskipun sistem visa berbasis ketenagakerjaan di Amerika dimulai “berdasarkan prestasi,” apa yang terjadi selanjutnya tidak ada hubungannya dengan prestasi atau keterampilan – visa dialokasikan berdasarkan negara kelahiran imigran yang dituju, kata pernyataan itu.

Sekitar 95 persen imigran berbasis pekerjaan saat ini tinggal dan bekerja di Amerika Serikat dengan visa sementara sambil menunggu visa tersedia. Beberapa dari orang-orang ini tetap berstatus sementara selama bertahun-tahun, bahkan puluhan tahun, karena batasan yang diterapkan pada negara kewarganegaraan mereka.

Sistem bertahap baru, yang dibuat dalam UU EAGLE bipartisan, akan membantu meringankan beban simpanan bagi mereka yang menunggu lebih lama, kata pernyataan itu.

Seperti halnya Undang-Undang Keadilan bagi Imigran Berketerampilan Tinggi yang disahkan oleh Dewan Perwakilan Rakyat pada bulan Juli 2019, undang-undang tersebut menghapuskan batasan 7% per negara untuk visa imigran berbasis pekerjaan; Batasan tujuh persen per negara untuk visa yang disponsori keluarga dinaikkan menjadi 15 persen.

Seperti versi Undang-Undang Keadilan bagi Imigran Berketerampilan Tinggi yang disahkan Senat pada bulan Desember 2020, RUU tersebut mencakup masa transisi yang lebih panjang yaitu sembilan tahun untuk memastikan bahwa tidak ada negara yang dikecualikan dari penerimaan visa sementara pembatasan di setiap negara dihapuskan secara bertahap. Dia berkata.

RUU tersebut memperkuat program visa sementara H-1B dan memberikan pilihan bagi individu yang menunggu dalam simpanan visa imigran selama dua tahun untuk mengajukan kartu hijau, meskipun permohonan tersebut tidak dapat disetujui sampai visa tersebut tersedia, menurut pernyataan tertulis.

READ  Saat pesawat tempur AS jatuh di landasan

(Cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)