Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Anne Hidalgo: Mengapa Bernard-Henri Levy menyentuh saya?

Seorang penulis besar Rusia berkata: “Semua keluarga bahagia adalah sama, masing-masing dengan caranya sendiri.”

Pada saat keluarga manusia kita menderita penderitaan yang luar biasa, film Bernard-Henri Levy, Gagasan lain tentang dunia, Hal ini memungkinkan kita untuk mengukur sejauh mana perempuan (terutama perempuan) dan laki-laki berjuang melawan perang, kesengsaraan, dan perusakan lingkungan dengan martabat yang mengambil seribu wajah, tetapi tampaknya disambut, setiap kali, dengan kurangnya bantuan yang sama, perhatian, dan keberanian politik.

Saya memikirkan wanita-wanita Kristen di Nigeria yang menangisi suami mereka yang dibunuh oleh para pejuang Islam paling radikal.

penawaran terbatas. 2 bulan untuk 1 euro tanpa komitmen

Saya memikirkan anak-anak dari daerah kumuh Dhaka, menyaksikan air naik, di rumah mereka, bisa dibilang, di sudut jalan mereka.

Atau, para pengungsi Rohingya ini, yang dianiaya karena mereka Muslim, dan terima kasih kepada Perdana Menteri Sheikh Hasina, satu-satunya perempuan kepala negara di negara Muslim, disambut dan selamat, tetapi kesedihannya hilang selamanya.

Semua kemanusiaan yang penuh air mata, compang-camping, dan mimpi besar ini runtuh dan komunitas internasional tetap acuh tak acuh. Itulah inti dan semua kekuatan dalam film ini berlatar tahun 2020: Dibutuhkan tangan kita – dan mendorong kita untuk tetap membuka mata dan melihat.

Hal yang sama berlaku untuk para pejuang Rojava, yang berjuang untuk kita melawan ISIS, yang dihancurkan oleh presiden Turki yang gelap, mereka bertarung seperti passionaria atau seperti singa betina, tetapi hanya gurun yang tampaknya beresonansi: Bernard-Henri Levy, di sana juga, pergi untuk bertemu mereka menghabiskan waktu bersama mereka. Dengarkan mereka dan foto mereka.

Secara umum, kameranya menangkap wajah-wajah feminis India yang disebut Gayatri Spivak sebagai “bawahan”, yaitu mereka yang tidak bersuara, benar-benar terbuang. Melihat mereka melalui kamera Bernard-Henri Levy dan co-director mereka Mark Russell, kita dapat melihat nyala api yang berani dari martabat tertinggi mereka, dan memunculkan gagasan lain tentang dunia, sungguh: lebih adil, lebih bersatu, lebih manusiawi.

READ  Françoise Hardy: Menurut Anda mengapa tidak ada yang ingin membunuhnya seperti ibunya?

Jika kita tidak menganggap serius bahaya iklim (yang memprovokasi perang) atau tantangan keadilan sosial (ideologi yang memberi kekuatan pada meriam), kita masih akan berbicara dalam bahasa yang berbeda, tetapi kita akan menderita kejahatan yang sama – dan kejahatan ini adalah diperankan oleh Bernard-Henri Levy.

Berbeda dengan gambar yang ia sobek dari tanah puing yang menjadi Somalia atau Suriah, sang filosof menggambarkan Paris, gurun pasir, di tengah pandemi. Dia menggambarkan Rompi Kuning mengekspresikan sebuah revolusi yang dia katakan, kembali dari salah satu perang yang terlupakan ini, yang dia tidak “pahami dengan baik”. Kami memberi tahu diri kami sendiri bahwa kami tidak hanya harus menciptakan dunia lain, tetapi juga mencapai, di sini, masa depan yang lebih berkelanjutan dan adil, tanpa masker kesehatan, tanpa keluhan yang tak tertahankan.

“Keluarga bahagia …” kata Tolstoy. Saya percaya bahwa keluarga heroik berusaha untuk tidak menemukan kebahagiaan mereka, tetapi nilai-nilai mereka, masing-masing dengan cara yang sama. Dalam sebuah adegan dari film kita melihat anak muda Komandan Masoud. Massoud the Younger membawa nasib sebuah negara, Afghanistan, ke gerbang kembalinya Taliban ke ketidakjelasan yang dilawan ayahnya.

Saya menyambut pemuda ini ke Paris, kota cahaya, kota toleransi global, yang telah dihantam keras oleh Islamisme. Bersama dengan dewan kota, dia memutuskan untuk memberi nama sebuah gang untuk menghormati “singa Panshir”. Dengan filmnya yang terombang-ambing antara laporan pers dan pernyataan resmi, Bernard Henry Levy memberi penghormatan kepada dua Massoud, Sheikh dan Kadet. Dia juga membayar hutangnya kepada orang tua, dimulai dengan ayahnya, yang menjadi sukarelawan dalam Perang Saudara Spanyol, dan kemudian pahlawan kampanye Italia. Dan dia menghormati para ayah yang dia pilih untuk dirinya sendiri, mereka yang, bersama Malraux yang merupakan tokoh penghubung hebat dari filsuf, percaya bahwa Prancis tidak pernah sehebat yang dicoba untuk semua orang. Pria.

READ  Viani "dalam keadaan linglung": hari yang "runtuh"

Aplikasi L’Express

Untuk melanjutkan analisis dan decoding di mana pun Anda berada

Unduh aplikasinya

Unduh aplikasinya

Filmnya menyentuh dan menyentuh saya. Dia memberi saya untuk melihat, melupakan dunia ini, dan seorang pria yang masih mencoba untuk menemui mereka dengan kecanggihan tertentu dan tanpa jiwa perhitungan.


opini

Ekonomi

Nicolas Pozzo (P. CHAGNON / KOKTAIL SEHAT)Nicolas Pozzo

Digital

Frédéric Velu adalah kolumnis untuk L'Express dan editor surat kabar Monday.Frederic Veluvius

prinsip kehati-hatian

"Semua tenaga medis dan paramedis, mau atau tidak, harus divaksinasi."Nicolas Pozzo

Masa depan geopolitik

Ilmuwan politik Amerika George Friedman, pendiri Geopolitical Futures, sebuah situs analisis dan peramalan yang didedikasikan untuk perkembangan internasional.George Friedman (Berjangka Geopolitik)