Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Anthony Blinken bertemu dengan Xi Jinping untuk membahas masalah bilateral dan global serta mengembangkan hubungan Tiongkok-AS

Anthony Blinken bertemu dengan Xi Jinping untuk membahas masalah bilateral dan global serta mengembangkan hubungan Tiongkok-AS

Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken bertemu pada hari Jumat dengan Presiden Tiongkok Xi Jinping dan para pejabat senior Tiongkok, menekankan pentingnya “manajemen yang bertanggung jawab” atas perbedaan antara Amerika Serikat dan Tiongkok mengingat perbedaan pendapat antara kedua belah pihak mengenai sejumlah perjanjian bilateral yang kontroversial. , perselisihan regional dan global. masalah.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken bertemu dengan Presiden Tiongkok Xi Jinping di Aula Besar Rakyat, Jumat, 26 April 2024, di Beijing, Tiongkok. (AP)

Blinken bertemu dengan Xi di Beijing setelah mengadakan pembicaraan dengan Menteri Luar Negeri Tiongkok Wang Yi dan Menteri Keamanan Publik Wang Xiaohong.

HT meluncurkan Crick-it, destinasi terpadu untuk menonton kriket kapan saja, di mana saja. Temukan sekarang!

Pembicaraan antara kedua belah pihak telah meningkat dalam beberapa bulan terakhir, meskipun perbedaan pendapat semakin meningkat.

Blinken memberikan catatan positif atas kemajuan yang dicapai baru-baru ini dalam kerja sama bilateral, termasuk komunikasi militer, pemberantasan narkotika, dan kecerdasan buatan.

Dia menambahkan: “Kami berkomitmen untuk menjaga dan memperkuat jalur komunikasi untuk memajukan agenda ini, dan sekali lagi menangani perbedaan-perbedaan kami secara bertanggung jawab untuk menghindari kesalahpahaman, kesalahpahaman atau salah perhitungan.”

Xi menekankan bahwa Tiongkok dan Amerika Serikat harus mencari titik temu “daripada terlibat dalam persaingan yang sengit.”

“Tiongkok senang melihat Amerika Serikat yang percaya diri, terbuka, sejahtera, dan sejahtera,” kata pemimpin Tiongkok tersebut. “Kami berharap Amerika Serikat juga dapat memandang perkembangan Tiongkok secara positif.

Sebelumnya, Blinken dan Wang juga menekankan pentingnya menjaga jalur komunikasi tetap terbuka, dan menyatakan penyesalan mereka atas perpecahan yang terus berlanjut dan semakin mendalam yang mengancam keamanan global. Perpecahan ini menjadi sorotan awal pekan ini ketika Presiden AS Joe Biden menandatangani rancangan undang-undang bantuan luar negeri besar-besaran yang berisi beberapa elemen yang dianggap bermasalah oleh Tiongkok.

READ  Topan terbesar dalam satu dekade melanda Australia dengan rekor kecepatan angin: Pembaruan teratas | berita Dunia

Komentar mereka menunjuk pada daftar panjang kontroversi yang harus dibahas, termasuk Taiwan dan Laut Cina Selatan, perdagangan dan hak asasi manusia, dukungan Tiongkok terhadap Rusia, serta produksi dan ekspor opioid sintetis.

“Secara umum, hubungan antara Tiongkok dan Amerika Serikat sudah mulai stabil,” kata Wang kepada Blinken di awal perundingan yang berlangsung selama lima setengah jam tersebut. Namun pada saat yang sama, faktor-faktor negatif dalam hubungan tersebut masih terus meningkat dan terakumulasi, dan hubungan tersebut menghadapi segala macam ketidakseimbangan.”

Dia bertanya, “Haruskah Tiongkok dan Amerika Serikat mempertahankan arah yang benar untuk bergerak maju menuju stabilitas atau kembali ke kondisi yang terpuruk?” Diminta. “Ini adalah pertanyaan besar yang dihadapi kedua negara kita dan menguji ketulusan dan kapasitas kita.”

Wang juga mengulas, tanpa menjelaskan lebih lanjut, keluhan-keluhan Tiongkok yang terkenal mengenai kebijakan dan posisi AS di Laut Cina Selatan, Taiwan, hak asasi manusia, dan hak Tiongkok untuk menjalin hubungan dengan negara-negara yang dianggap tepat.

“Hak pembangunan Tiongkok yang sah telah ditekan secara tidak wajar, dan kepentingan mendasar kami menghadapi tantangan,” katanya. “Kekhawatiran Tiongkok adalah konsisten. Kami selalu menyerukan untuk menghormati kepentingan mendasar satu sama lain dan mendesak Amerika Serikat untuk tidak ikut campur dalam urusan dalam negeri Tiongkok, tidak menghalangi pembangunan Tiongkok, dan tidak melanggar garis merah Tiongkok dalam hal kedaulatan, keamanan, dan kepentingan pembangunan Tiongkok.” .”

Blinken menanggapinya dengan mengatakan bahwa pemerintahan Biden memprioritaskan dialog AS-Tiongkok bahkan pada isu-isu kontroversial. Dia mencatat bahwa beberapa kemajuan telah dicapai dalam satu tahun terakhir namun mencatat bahwa perundingan akan tetap sulit.

READ  Bintang Pak Tik Tok menghadapi reaksi atas klip kebakaran hutan

“Saya berharap diskusi ini menjadi sangat jelas dan langsung mengenai bidang-bidang yang tidak kita sepakati dan posisi Amerika Serikat, dan saya yakin Anda akan melakukan hal yang sama atas nama Tiongkok,” kata Blinken kepada Wang.

Dia menambahkan: “Tidak ada alternatif dalam penilaian kami selain mengarahkan diplomasi tatap muka untuk mencoba bergerak maju, tetapi juga untuk memastikan bahwa kami sejelas mungkin tentang bidang-bidang di mana kami memiliki perbedaan setidaknya menghindari kesalahpahaman.” Untuk menghindari kesalahan perhitungan.

Departemen Luar Negeri kemudian mengatakan Blinken dan Wang melakukan “diskusi mendalam, substantif dan konstruktif mengenai bidang-bidang perselisihan serta bidang kerja sama” dan memperjelas bahwa Blinken tetap pada pendiriannya mengenai kekhawatiran AS.

Juru bicara Departemen Luar Negeri Matthew Miller mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Blinken “menegaskan bahwa Amerika Serikat akan terus membela kepentingan dan nilai-nilai kami serta kepentingan sekutu dan mitra kami, termasuk masalah hak asasi manusia dan ekonomi.”

Blinken tiba di Tiongkok pada hari Rabu, mengunjungi Shanghai tak lama sebelum Biden menandatangani paket bantuan luar negeri senilai $95 miliar yang mencakup beberapa hal yang mungkin akan membuat marah Beijing, termasuk $8 miliar untuk melawan meningkatnya agresi Tiongkok terhadap Taiwan dan di Laut China Selatan. Mereka juga berusaha memaksa perusahaan induk TikTok yang berbasis di Tiongkok untuk menjual platform media sosial tersebut.

Tiongkok dan Amerika Serikat merupakan pemain utama di kawasan Indo-Pasifik. Washington semakin khawatir dengan meningkatnya agresi Beijing dalam beberapa tahun terakhir terhadap Taiwan dan negara-negara tetangganya yang lebih kecil di Asia Tenggara, yang memiliki sengketa teritorial dan maritim yang signifikan di Laut Cina Selatan.

READ  Suriah meluncurkan pertahanan udaranya setelah "serangan Israel" yang membuat bandara Damaskus dan Aleppo tidak dapat beroperasi

Tiongkok keberatan dengan bantuan AS ke Taiwan dan segera mengecam bantuan tersebut sebagai provokasi serius. Mereka juga menentang keras upaya pemaksaan penjualan TikTok.

RUU ini juga mengalokasikan $61 miliar bagi Ukraina untuk mempertahankan diri dari invasi Rusia. Pemerintahan Biden telah mengeluh keras bahwa dukungan Tiongkok terhadap sektor industri militer Rusia telah memungkinkan Moskow melemahkan sanksi Barat dan mengintensifkan serangan terhadap Ukraina.

Para pejabat AS mengatakan bahwa hubungan Tiongkok dengan Rusia akan menjadi topik pembicaraan utama selama kunjungan Blinken, dan sebelum pertemuan dimulai pada hari Jumat, Presiden Rusia Vladimir Putin mengumumkan bahwa ia akan mengunjungi Tiongkok pada bulan Mei.