Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Antroposen Bulan: Manusia mungkin telah memulai periode geologi baru di Bulan

Antroposen Bulan: Manusia mungkin telah memulai periode geologi baru di Bulan

Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Selama ribuan tahun, bulan telah menginspirasi manusia dari jauh, namun cahaya terang di langit malam Bumi – yang terletak lebih dari 200.000 mil (321.868 kilometer) jauhnya – masih sulit dipahami. Semuanya berubah pada 13 September 1959, ketika pesawat ruang angkasa tak berawak bekas Uni Soviet, Luna 2, mendarat di bulan.

Wahana Luna 2 menciptakan kawah ketika mendarat di permukaan bulan antara dua wilayah bulan Mare Imperium dan Mare Serenitatis, menurut situs “luar angkasa” Amerika. NASA.

Momen penting dari debu bulan tersebut menandakan dimulainya upaya umat manusia untuk menjelajahi Bulan, dan beberapa ilmuwan kini berpendapat bahwa itu juga merupakan awal dari zaman geologi baru – atau periode waktu dalam sejarah – yang disebut Lunar Anthropocene, menurut sebuah makalah komentar yang diterbitkan di jurnal Ilmu alam bumi Pada tanggal 8 Desember.

“Idenya sangat mirip dengan diskusi Anthropocene di Bumi – mengeksplorasi sejauh mana dampak manusia terhadap planet kita,” kata penulis utama studi Justin Holcomb, peneliti postdoctoral di Kansas Geological Survey di University of Kansas. Dalam situasi saat ini.

“Konsensusnya adalah bahwa Antroposen di Bumi dimulai pada suatu titik di masa lalu, baik ratusan ribu tahun yang lalu atau pada tahun 1950-an,” kata Holcomb. “Demikian pula, di Bulan, kami yakin Antroposen Bulan telah dimulai, namun kami ingin mencegah kerusakan signifikan atau menunda identifikasinya hingga kami dapat mengukur besarnya korona bulan yang disebabkan oleh aktivitas manusia, dan hal ini akan sangat terlambat.”

Para ilmuwan telah mencoba selama bertahun-tahun untuk menyatakan Antroposen yang pasti di Bumi, dan mereka baru-baru ini berhasil mewujudkannya Panduan baru ke lokasi di Kanada Hal ini diyakini oleh beberapa peneliti merupakan awal dari babak transformatif dalam sejarah planet kita.

Gagasan tentang Antroposen bulan muncul pada saat badan antariksa sipil dan entitas komersial menunjukkan minat baru untuk kembali ke Bulan, atau bagi sebagian orang, mendarat di Bulan untuk pertama kalinya.

READ  Kerangka dinosaurus setinggi 82 kaki ditemukan di halaman belakang seorang pria di Portugal

Penulis makalah ini berpendapat bahwa lingkungan Bulan, yang telah dibentuk oleh manusia pada awal Antroposen Bulan, akan berubah secara lebih radikal seiring dengan meningkatnya eksplorasi.

Penggemar alam terbuka dan pengunjung taman nasional mungkin sudah familiar dengan konsep “Jangan tinggalkan jejak“- Menghargai dan melestarikan lingkungan alam, membiarkan barang apa adanya, dan membuang sampah dengan benar.

Namun bulan penuh dengan jejak penjelajahan.

Sejak pendaratan Luna 2, lebih dari seratus pesawat ruang angkasa telah jatuh dan melakukan pendaratan lunak di Bulan dan “manusia telah menyebabkan gangguan permukaan setidaknya di 58 lokasi tambahan di Bulan,” menurut surat kabar tersebut. Pendaratan di permukaan bulan sangatlah sulit, terbukti dengan banyaknya dampak yang meninggalkan bekas dan menimbulkan kawah baru.

NASA/GSFC/Universitas Negeri Arizona

Umat ​​​​manusia telah meninggalkan jejaknya di Bulan dalam banyak hal, termasuk kawah yang ditinggalkan oleh pesawat ruang angkasa, jejak modul bulan, jejak kaki astronot, eksperimen ilmiah, dan bahkan foto keluarga yang dibawa kembali oleh para astronot.

Perlombaan Luar Angkasa Perang Dingin meluncurkan serangkaian misi ke bulan, yang sebagian besar tidak berawak. Misi Apollo NASA adalah yang pertama mengirim manusia mengelilingi Bulan pada tahun 1960an sebelum mendaratkan astronot dengan selamat di permukaan bulan untuk pertama kalinya pada tahun 1969 dengan Apollo 11. Pada akhirnya, 12 astronot NASA berjalan di permukaan bulan antara tahun 1969 dan 1972.

Dengan kedatangan manusia datanglah sejumlah besar benda yang mereka tinggalkan, termasuk peralatan ilmiah untuk eksperimen, komponen pesawat ruang angkasa, bendera, foto, dan bahkan… Bola golfKantong berisi kotoran manusia dan teks agama, menurut surat kabar tersebut.

Dari Bumi, Bulan tampak tidak berubah. Bagaimanapun, planet ini tidak memiliki atmosfer pelindung atau magnetosfer seperti dunia yang mendukung kehidupan kita. Mikrometeorit sering menghantam permukaan karena Bulan tidak memiliki cara untuk melindungi dirinya dari batuan luar angkasa.

Para peneliti mengatakan bahwa menyatakan Antroposen bulan dapat menunjukkan bahwa bulan berubah dengan cara yang tidak terjadi secara alami akibat eksplorasi manusia.

“Proses kebudayaan mulai mengambil alih latar belakang alami proses geologis di Bulan,” kata Holcomb. “Proses ini melibatkan pergerakan sedimen, yang kami sebut sebagai 'regolith', ke permukaan bulan. Biasanya, proses ini melibatkan dampak meteorit dan peristiwa pergerakan massa, antara lain. Namun, jika kita memperhitungkan dampak dari penjelajah, pendarat, dan pergerakan manusia, Hal ini sangat mengganggu tanah.

Bulan juga memiliki ciri-ciri seperti eksosfer tipis yang terdiri dari debu, gas, dan es di wilayah yang terkena bayangan permanen yang rentan dan dapat terganggu jika eksplorasi terus dilakukan, tulis para penulis dalam makalah mereka. “Misi masa depan harus mempertimbangkan mitigasi dampak berbahaya terhadap lingkungan bulan.”

Perlombaan luar angkasa baru sedang memanas, dengan beberapa negara mengarahkan misi pendaratan robot dan berawak untuk menjelajahi kutub selatan bulan dan wilayah bulan lainnya yang belum dijelajahi dan tidak dapat diakses.

Misi Chandrayaan-3 India Pendaratan bersejarah yang sukses Di bulan pada tahun 2023 setelahnya Luna 25 Rusia Pesawat luar angkasa dan perusahaan Jepang Aispace HAKUTO-R Kedua pendaratan itu jatuh. tahun ini, Berbagai misi menuju bulantermasuk Pendarat Penembak Jitu Bulan Jepang. Diperkirakan akan melakukan upaya pendaratan pada 19 Januari.

Pesawat ruang angkasa Peregrine dari Astrobotic Technology diluncurkan minggu ini di tengah… Keberatan Bangsa Navajo Kendaraan tersebut membawa sisa-sisa manusia yang telah dibayar oleh agen untuk dikirim ke permukaan bulan, sehingga memicu perdebatan baru tentang siapa yang mengendalikan bulan. Tetapi Masalah pembayaran Menyadari hal ini beberapa jam setelah lepas landas berarti Peregrine tidak akan dapat melakukan pendaratan di bulan, dan nasibnya saat ini tidak pasti.

Program Artemis NASA bermaksud untuk… Manusia akan kembali ke bulan pada tahun 2026. Ambisi badan tersebut termasuk membangun keberadaan manusia yang berkelanjutan di bulan, dengan habitat yang didukung oleh sumber daya seperti air es di kutub selatan bulan. Ambisi luar angkasa Tiongkok Termasuk juga pendaratan di bulan.

READ  Sebuah penelitian mengungkapkan bahwa penurunan polusi udara menyebabkan peningkatan pemanasan global

“Dalam konteks Perlombaan Luar Angkasa yang baru, lanskap bulan akan sangat berbeda dalam 50 tahun,” kata Holcomb. “Akan ada banyak negara yang hadir, sehingga menimbulkan banyak tantangan. Tujuan kami adalah untuk menghilangkan mitos Bulan yang statis dan menekankan pentingnya dampak yang kami berikan, tidak hanya di masa lalu tetapi juga sedang berlangsung dan di masa depan. Kami bertujuan untuk memulai diskusi mengenai dampak kami di Bulan sebelum terlambat.”

Jejak manusia di Bulan dipandang sebagai artefak yang pada dasarnya memerlukan perlindungan. Para peneliti telah lama menyatakan keinginannya untuk melestarikan lokasi pendaratan Apollo dan membuat katalog barang-barang yang mereka tinggalkan untuk melestarikan “warisan luar angkasa”. Tapi jenis pelestarian ini Sulit untuk berhenti Karena tidak ada negara atau entitas yang “memiliki” bulan.

“Tema yang berulang dalam pekerjaan kami adalah pentingnya material bulan dan jejak kaki di Bulan sebagai sumber daya yang berharga, serupa dengan catatan arkeologi yang berkomitmen untuk kami lestarikan,” kata Holcomb. “Konsep Antroposen Bulan bertujuan untuk meningkatkan kesadaran dan refleksi mengenai dampak kita terhadap permukaan bulan, serta dampak kita terhadap pelestarian artefak sejarah.”

NASA/JSC

Sepatu seorang astronot meninggalkan bekas di bulan selama misi Apollo 11.

Pendaratan Apollo 11 di bulan menandai pertama kalinya manusia menginjakkan kaki di dunia lain. Para peneliti mengatakan bahwa jejak kaki yang ditinggalkan astronot di debu bulan mungkin merupakan jejak paling simbolis dari perjalanan umat manusia yang sedang berlangsung, yang kemungkinan besar akan mencakup planet seperti Mars di masa depan.

“Sebagai arkeolog, kami memandang jejak kaki di bulan sebagai perpanjangan perjalanan umat manusia keluar dari Afrika, sebuah tonggak penting dalam keberadaan spesies kita,” kata Holcomb. “Tanda-tanda ini terkait dengan narasi evolusi secara keseluruhan. Dalam konteks ini kami berupaya menarik minat tidak hanya para ilmuwan planet tetapi juga para arkeolog dan antropolog yang biasanya tidak terlibat dalam diskusi ilmu pengetahuan planet.”