Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

AP: Gierdich dan Vrsochek di bawah pengawasan Pegasus

Menjelang pemilihan parlemen 2019, ponsel Roman Kierdich diretas. Ponsel pintar Jaksa Ewa Wrzosek juga menjadi sasaran serangan, menurut sebuah artikel di Associated Press tentang penggunaan agen mata-mata Pegasus di Polandia. “Korupsi luar biasa” – komentar kasus Giertych.

AP mencatat bahwa para peneliti dari organisasi Citizen Lab yang berafiliasi dengan University of Toronto telah menemukan jejak peretasan perangkat. Citizen Lab tidak merinci siapa yang memerintahkan serangan terhadap perangkat Giertych dan Wrzosek, juga pembuat komputer – NSO – tidak menyatakan siapa kliennya, tetapi mengindikasikan bahwa itu hanya bekerja dengan lembaga pemerintah.

Namun, Kierdich bersikukuh bahwa serangan itu diperintahkan oleh pemerintah Polandia. “The Associated Press telah mengungkapkan bahwa ponsel yang saya gunakan pada tahun 2019 telah terinfeksi 18 kali oleh PEGAZUS. Pemerintah Polandia memeriksa panggilan saya jam demi jam, hari demi hari. Mereka menggunakan mikrofon ponsel. Sudah waktunya. Menulis di Twitter.

Ketika ditanya tentang kasus tersebut, juru bicara menteri koordinator Secret Services tidak mengkonfirmasi atau menyangkal temuan perusahaan surat kabar tersebut. AP menunjukkan bahwa hanya beberapa jam sebelum aryn mengirimkan jawabannya atas pertanyaan yang berkaitan dengan pengawasan Giertych dan Wrzosek, kantor kejaksaan di Lublin mengajukan ke pengadilan untuk penangkapan sementara Roman Giertych. Saat ditanya apakah kedua kasus tersebut terkait, aryn tidak menjawab.

READ  5 Februari, Rumania: Jumlah infeksi SARS-CoV-2 tinggi - 2.580 kasus baru - 05.02.2021

Aryn, setelah artikel itu dimuat oleh AP, memberikan komentar. “Di Polandia, pengaturan operasional dilakukan dalam kasus-kasus yang dijelaskan secara adil dan legal, setelah mendapat persetujuan Jaksa Agung dan dikeluarkannya keputusan oleh pengadilan. Tulis juru bicara itu. “Layanan Polandia tidak berhak membuat rekomendasi untuk penggunaan metode operasional untuk perjuangan politik”.

Dia mengenang, “Tuan Roman G. telah mendengar tuduhan serius dalam penyelidikan kriminal ekonomi. Kasusnya umumnya kriminal.”

Menurut AP, ponsel Giertych diretas 18 kali dalam beberapa bulan terakhir tahun 2019. Saat itu, ia diwakili oleh pengacara Donald Dusk dan Radoslav Sikorsky. Sebagian besar kegiatan berlangsung sebelum pemilihan parlemen.

Peneliti Citizen Lab John-Scott Railton menekankan bahwa tingkat keparahan serangan terhadap ponsel Giertych itu “mengejutkan”. Kegiatan “satu jam per hari dan satu jam per hari” menyarankan, menurut pendapatnya, bahwa itu adalah “keinginan putus asa untuk memantau komunikasi Kierkegaard.”

Citizen Lab, melalui pengacara Ewa Wrzosek, juga menyatakan bahwa ponsel tersebut dipukul sebanyak enam kali.Siapa yang memprakarsai penyelidikan memalukan terhadap pemerintah saat ini untuk mengklarifikasi apakah pemilihan presiden dalam epidemi akan membahayakan kesehatan dan kehidupan kutub. Pada Januari 2021 – bersama dengan selusin pengacara lainnya – dia tinggal Dikirim ke kantor pengacara lain.

Saya bahkan lebih terkejut bahwa saya menjadi korban serangan cyber pemerintah. Ini adalah informasi yang mengejutkan dan tidak dapat dipercaya. Saya terlalu cepat untuk mengatakan secara terbuka tindakan apa yang akan saya ambil, tetapi saya pasti tidak akan berhenti begitu saja, karena ada banyak indikasi bahwa ini adalah pelanggaran kriminal terhadap privasi saya sebagai warga negara, pengacara, dan anggota Lex Super. Asosiasi Omnia. – Ewa Wrzosek berkomentar dalam sebuah wawancara dengan Virtualna Bolska.

READ  Jan Hryniak bersamamu. Pemindai Reyserzymia miał 52 lata

Wrzosek menekankan bahwa pengawasan hanya dapat dilakukan di Polandia sehubungan dengan kegiatan dan kegiatan kriminal.Saya pasti mengharapkan informasi tentang apakah ada tindakan yang diambil terhadap saya. Jika layanan pemerintah menggunakan alat seperti itu secara legal, harus ada investigasi. Jika tidak, kita akan berurusan dengan penyalahgunaan kekuasaan oleh pejabat pemerintah. Saya berbicara tentang petugas CBA karena, seperti yang mereka katakan, mereka memiliki alat ini. Dia menekankan dalam sebuah wawancara dengan Patrick Mikhailsky.

Pada bulan November, Wrzosek membagikan informasi yang dia terima dari Apple di Twitter. Ini menunjukkan bahwa itu mungkin di bawah pengawasan Pegasus. “Saya menerima peringatan tentang kemungkinan serangan siber di ponsel saya dari layanan pemerintah. Sebuah tanda bahwa saya mungkin menjadi target serangan untuk apa yang saya lakukan atau siapa saya. Saya akan menganggap serius peringatan itu karena mendahului insiden lain, ” tulis Wrzosek.

Pegasus diciptakan oleh organisasi Israel NSO untuk memerangi terorisme dan kejahatan terorganisir. Pada akhir November, surat kabar “Calcalist” mengumumkan pengurangan yang signifikan dalam jumlah negara di mana kelompok NSO dapat mengekspor perangkat lunak Pegasus oleh otoritas Israel, memungkinkannya untuk melacak pengguna seperti smartphone. Daftar tersebut dikurangi dari 102 menjadi 37 negara, dan hanya negara-negara tanpa pelanggaran hak asasi manusia yang dimasukkan. Larangan tersebut antara lain meliputi Polandia dan Hongaria.

Pada bulan Juli, hasil konferensi pers internasional dari 17 outlet media dirilis di mana perangkat lunak Pegasus memungkinkan setidaknya 1 pemantauan.600 wartawan termasuk 80 wartawan, 3 presiden, 10 perdana menteri dan seorang raja dan 85 aktivis hak asasi manusia dan 65 pemimpin bisnis dari berbagai negara.

READ  GTA 6 telah resmi dikonfirmasi. Rockstar sedang mengerjakan episode baru

Dengan bantuan Pegasus, Anda tidak hanya dapat mendengarkan percakapan dari ponsel cerdas yang terinfeksi, tetapi juga mendapatkan akses ke data lain yang tersimpan di dalamnya, mis. Email, foto atau rekaman video, serta kamera dan mikrofon.