Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Apa harapan Perdana Menteri Pakistan Shahbaz Sharif atas kunjungannya ke China?

Apa harapan Perdana Menteri Pakistan Shahbaz Sharif atas kunjungannya ke China?

Di tengah kekacauan politik di dalam negeri dengan tanda-tanda perubahan besar, Perdana Menteri Pakistan Shahbaz Syarif Dia berangkat ke Beijing pada hari Selasa untuk kunjungan resmi dua hari, pemimpin asing pertama yang mengunjungi China sejak Presiden Xi Jinping memenangkan masa jabatan ketiga.

Ini adalah kunjungan pertama Sharif ke “saudara besi” Pakistan sejak menjabat sebagai perdana menteri, pada saat pemerintahnya dan militer Pakistan sibuk berusaha menyelamatkan hubungan dengan Amerika Serikat. Hubungan Pakistan dengan Amerika Serikat dirusak oleh rentetan propaganda anti-Amerika oleh mantan Perdana Menteri Imran Khanyang menyalahkan pemerintahan Joe Biden karena menggulingkannya.

keseimbangan halus

Kunjungan luar negeri terakhir seorang perdana menteri Pakistan oleh Imran Khan adalah pada Februari 2022, dua bulan sebelum ia kehilangan kekuasaan. Pergi untuk menghadiri pembukaan Olimpiade Musim Dingin di Beijing – beberapa hari sebelum perang Rusia di Ukraina — Xi dan Presiden Rusia Vladimir Putin menekankan persahabatan mereka sebagai satu “tanpa batas.” Khan juga mengunjungi Moskow segera setelah itu, kunjungannya bertepatan dengan invasi Putin ke Ukraina.

Sejak itu, dunia telah berubah, dan Pakistan menghadapi tantangan untuk menyeimbangkan hubungan dekatnya dengan China—yang digambarkan oleh pemerintahan Biden sebagai tantangan terbesarnya setelah Rusia dalam strategi keamanan nasionalnya—dan kemitraan jangka panjangnya dengan Amerika Serikat.

Menulis Fajar Pada hari Selasa, Maleeha Lodi, mantan duta besar Pakistan untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Amerika Serikat, memperingatkan bahwa Pakistan akan menjadi bagian dari “aliansi anti-China,” mencatat bahwa hal ini tak terhindarkan “membatasi ruang untuk memperluas hubungan ketika tujuan akhir Washington hari ini adalah untuk menghadapi kekuatan.” Meningkatnya globalisasi China sementara Islamabad melihat masa depan strategisnya terletak di China.”

Kebutuhan keuangan dan keterikatan di koridor

Pada tingkat bilateral, dari Khan hingga Sharif, tujuan kunjungan yang disebutkan adalah sama: melihat bantuan ekonomi ke China.

READ  Temui Gandhi Turki: Kemal Kilicdaroglu berusia 74 tahun yang memberi Erdogan kesempatan untuk mencalonkan diri sebagai presiden

Sebagai mitra dalam Inisiatif Sabuk dan Jalan, Khan yakin dia akan menegosiasikan kembali persyaratan Koridor Ekonomi China-Pakistan (CPEC), yang dia dan para menterinya kecam sebagai tidak konsisten dengan kepentingan Pakistan. Dia juga ingin mengayunkan rencana penyelamatan keuangan dari Beijing untuk meringankan kesengsaraan ekonomi Pakistan. Bagaimanapun, itu adalah bahu yang dingin. Sementara China mengatakan akan memberikan bantuan ekonomi, ia menambahkan bahwa lebih banyak negosiasi diperlukan.

Saat itu, itu Koran Pagi Cina Selatan “China tidak dapat menggantikan pemerintah Pakistan dalam menjaga rakyatnya,” kata Zheng Xiaohe, wakil direktur Pusat Studi Strategis Internasional di Universitas Renmin, seperti dikutip.

Sheriff berada dalam posisi yang lebih baik, setidaknya secara teori. Pemerintahannya mengamankan kelanjutan paket IMF yang telah dihentikan setelah pemerintah Khan gagal memenuhi persyaratan. Selain itu, setelah naik banding, paket tersebut ditingkatkan dari $6 miliar sebelumnya menjadi $6,5 miliar. Dana Moneter Internasional juga mengeluarkan $1,1 miliar ke Pakistan pada Agustus, yang membantunya menghindari default utang.

Koridor ekonomi dirundingkan oleh Nawaz Sharif, saudara Shahbaz Sharif, ketika dia menjadi Perdana Menteri dari 2013-2016. China tidak senang dengan partisipasi hangat pemerintah Khan, dan kecaman berkala terhadap proyek penting ini dalam Inisiatif Sabuk dan Jalan Xi.

Digambarkan sebelumnya sebagai proyek senilai $42 miliar dan kemudian diubah menjadi proyek yang lebih ambisius senilai $67 miliar, Koridor Ekonomi China-Pakistan telah berjuang untuk melewati penghalang senilai $25 miliar – masalah ekonomi China adalah bagian dari masalah, tetapi yang lain memiliki masalah. Berurusan dengan keengganan atau ketidakmampuan Pakistan untuk berinvestasi seperti yang diinginkan Beijing. Banyak proyek juga mengalami kesulitan lokal.

Setelah mengambil alih, pemerintah Sharif melakukan audit kriminal terhadap Koridor Ekonomi China-Pakistan dan menyalahkan pendahulunya atas “penghancuran efektif” proyek multi-miliar dolar itu. Seperti yang saya sebutkan Tribun Ekspres Di Pakistan, hanya tiga dari 15 proyek di Gwadar, senilai lebih dari $300 juta, telah selesai, sementara 12 proyek senilai sekitar $2 miliar, terkait dengan listrik dan pasokan air, masih belum selesai. Sharif memutuskan untuk memotivasi pekerjaan.

READ  Menteri Pertahanan Rusia terkena serangan jantung setelah berbicara dengan Putin, klaim Ukraina | Berita Dunia

Pembunuhan warga China baru-baru ini di Karachi dan di tempat lain adalah awan terbaru dalam proyek tersebut, dengan kekhawatiran keamanan yang tinggi.

Menulis di Cina Waktu Global Sebelum kunjungannya, Sharif menyebutkan bagaimana sebagai Ketua Menteri Punjab dia menyelesaikan “beberapa proyek energi dan transportasi umum utama dalam waktu singkat”. Ini mencantumkan pembangkit listrik tenaga batu bara Sahiwal, Taman Surya Quaid-e-Azam dan proyek transmisi massal Jalur Oranye pertama di Lahore di Pakistan.

“Sebagai pengubah permainan bagi Pakistan dan dengan demikian untuk kawasan yang lebih luas, Koridor Ekonomi Pakistan adalah andalan agenda pembangunan pemerintah saya… Fase berikutnya dari pengembangan CPEC berkualitas tinggi akan mencakup bidang-bidang utama seperti industri, energi , pertanian, teknologi informasi dan komunikasi, perkeretaapian dan jalan raya,” tulis Sharif dalam editorial artikelnya “Jaringan dan pengembangan Pelabuhan Gwadar sebagai pusat perdagangan, transshipment, investasi dan konektivitas regional.” Dia menambahkan, “Keselamatan dan keamanan China personel dan proyek di Pakistan tetap menjadi prioritas utama kami. Hilangnya nyawa orang China yang berharga di Pakistan adalah kerugian kami… dan pemerintah saya tidak akan menyia-nyiakan upaya untuk membawa para pelaku tindakan keji ini ke pengadilan.”

Tetapi Sharif akan memiliki banyak bujukan, karena China tampaknya telah menurunkan harapan dan rencananya untuk CPEC.

Sharif juga mengatakan bahwa karena China adalah mitra perdagangan dan investasi terbesar Pakistan, “kami ingin memperluas hubungan ini” dan di bawah ketentuan FTA yang ada, Pakistan telah ditawarkan “sebagai basis manufaktur untuk China dan perluasan industri dan pasokannya. jaringan rantai.”

Pentingnya kunjungan

Masalah koridor ekonomi tidak mempengaruhi aspek lain dari kemitraan strategis kedua negara. China terus mendukung Pakistan melawan India di Dewan Keamanan PBB (seperti yang terlihat dalam boikot berulang-ulang oleh Beijing atas proposal bersama Indo-Amerika untuk menunjuk dua operator Lashkar).

READ  Pemungutan suara dimulai. Trump Akan Membuat 'Pengumuman Besar' Pada 15 November

Kunjungan ‘perpisahan’ yang luar biasa dari Panglima Angkatan Darat Jenderal Qamar Javed Bajwa ke Beijing pada bulan September setelah kunjungan serupa ke Amerika Serikat – dia dijadwalkan untuk mundur pada akhir November – berfungsi sebagai kerangka kerja untuk hubungan militer yang langgeng antara kedua negara.

Kunjungan Sharif akan menemukan resonansi dalam kancah politik Pakistan yang sedang berlangsung, di mana Imran Khan telah berulang kali menggambarkan pengecualian saat ini sebagai “pemerintah yang diimpor”, mengacu pada tuduhannya bahwa Amerika Serikat berada di balik pemecatannya dari jabatannya. Khan telah berulang kali menyerukan sikap netral India dalam Perang Rusia-Ukraina sebagai tanggapan atas kegagalan Pakistan untuk mengadopsi kebijakan luar negeri “independen”, meskipun pelukan menantang Pakistan terhadap China di masa-masa sulit ini agak mirip dengan kebijakan India terhadap Rusia.

Para pemimpin politik di negara-negara dengan jenderal militer yang ambisius jarang pergi ke luar negeri selama kekacauan politik yang parah. Kunjungan Sharif berusaha untuk membuat poin politik – yang juga tidak akan hilang di Beijing – bahwa dia cukup percaya diri untuk melakukannya. Tapi dia juga berharap dia tidak akan kembali ke negara yang berubah drastis.