Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Apa itu “Pemikiran Xi Jinping”?

Dari sekolah dasar hingga universitas, China sekarang akan mengajarkan ‘Pemikiran Xi Jinping’Untuk “menanamkan doktrin Marxis” di kalangan pemuda negara itu dan memperkuat “tekad untuk mendengarkan dan mengikuti partai,” kata Kementerian Pendidikan dalam pedoman baru yang diterbitkan pada hari Selasa.

Secara resmi disebut “Pemikiran Xi Jinping tentang Sosialisme dengan Karakteristik Tiongkok untuk Era Baru,” ini adalah kumpulan kebijakan dan ide yang dikaitkan dengan Presiden Tiongkok Xi Jinping, yang sekarang dianggap oleh banyak orang sebagai pemimpin paling kuat di negara itu sejak Mao Zedong, pendiri dari Republik Rakyat.

Pemikiran Xi Jinping, pertama kali disebutkan pada Rapat Tertinggi Partai Komunis pada tahun 2017, menjadi bagian dari konstitusi China setahun kemudian.

Langkah tersebut ditafsirkan sebagai langkah terbaru Xi untuk memperluas peran Partai Komunis China di semua lapisan masyarakat – dari perusahaan hingga lembaga budaya, sekolah, dan perguruan tinggi. Kementerian Pendidikan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa upaya ini bertujuan untuk “mengembangkan pembangun sosialisme dan penerusnya di atas dasar moral, intelektual, material dan estetika yang komprehensif.”

Pemimpin China Xi Jinping di Tibet. (AFP)

Apa yang dipikirkan Xi Jinping?

Kantor berita resmi Tiongkok, Xinhua, menggambarkan gagasan Xi Jinping pada saat diadopsi pada 2018 sebagai “pencapaian terbaru dalam mengadaptasi Marxisme ke dalam konteks Tiongkok dan merangkum pengalaman praktis dan kebijaksanaan kolektif orang-orang Partai Komunis Tiongkok (CPC). “

Pemikiran tersebut menjelaskan delapan “masalah mendasar” pada “tingkat teoritis”, dan menjabarkan 14 “prinsip dasar” untuk memandu upaya pemerintah.

Di antara isu-isu inti yang tercantum adalah menjadikan China masyarakat yang “cukup sejahtera” melalui “modernisasi sosialis” dan “pembaruan nasional”, sehingga membangun China “menjadi negara sosialis modern besar yang makmur, kuat, demokratis, maju secara budaya, harmonis, dan indah dengan pertengahan abad ini.”

READ  Kasus Covid-19 di Maharashtra, Delhi, UP, Jharkhand, Kerala, Tamil Nadu hari ini berita terbaru

Dia juga mengatakan bahwa partai bermaksud untuk membangun militer “kelas dunia” yang “mematuhi perintah partai, dapat berjuang dan menang, dan mempertahankan perilaku yang sangat baik.”

Yang lain mengatakan: “Tujuan keseluruhan dari mempromosikan pemerintahan berbasis hukum secara komprehensif adalah untuk membangun sistem aturan hukum sosialis dengan karakteristik Cina dan membangun negara aturan hukum sosialis.” Partai itu juga dinyatakan sebagai “kekuatan tertinggi kepemimpinan politik”.

Empat belas prinsip dasar untuk melakukan upaya ini adalah sebagai berikut:

– Memastikan kepemimpinan partai dalam semua bisnis.

Komitmen pada pendekatan yang berpusat pada orang;

– terus memperdalam reformasi komprehensif;

Mengadopsi visi baru pembangunan.

– melihat bahwa orang-orang menjalankan negara;

– memastikan bahwa setiap dimensi pemerintahan didasarkan pada hukum;

kepatuhan pada nilai-nilai sosialis dasar;

Mengamankan dan meningkatkan taraf hidup melalui pembangunan.

– memastikan keharmonisan antara manusia dan alam;

– pendekatan komprehensif terhadap keamanan nasional;

Mengikuti kepemimpinan absolut partai dari kekuatan rakyat.

Mengikuti prinsip “satu negara, dua sistem” dan mempromosikan reunifikasi nasional.

Mempromosikan pembangunan komunitas dengan masa depan bersama bagi umat manusia.

– Menjalankan aturan penuh dan ketat atas partai.

Apakah semua pemimpin China telah menerapkan “ide” seperti itu?

tidak semuanya. Dari semua pemimpin komunis yang telah dilihat China sejauh ini sejak 1949 — Mao Zedong, Deng Xiaoping, Jiang Zemin, Hu Jintao, dan Xi Jinping — hanya Mao, Deng dan Xi yang memiliki filosofi mengikat mereka sendiri.

Di antara mereka juga, hanya Mao dan Xi yang memiliki kedudukan politik untuk memaksakan “ide” mereka saat mereka masih berkuasa; Filosofi Deng diterbitkan secara anumerta.

berita | Klik untuk mendapatkan penjelasan terbaik hari ini di kotak masuk Anda

READ  Mengapa penerbangan Kamala Harris ke Vietnam tertunda?