Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Apa yang harus Anda lakukan jika Anda dinyatakan positif COVID atau terpapar orang yang terinfeksi? – NBC Chicago

Apa yang harus Anda lakukan jika Anda atau seseorang yang pernah berhubungan dekat dengan Anda dinyatakan positif virus corona?

Ini adalah pertanyaan yang diajukan banyak orang ketika kasus COVID meningkat di Illinois dan di seluruh AS menjelang liburan dan beberapa pertanyaan tentang berapa lama mereka harus dikarantina, jika demikian, dan untuk berapa lama mereka dapat menular.

Berikut adalah panduan dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit tentang apa yang harus dilakukan jika Anda dites positif atau Anda merasa telah terpapar dengan orang yang terinfeksi.

Seberapa cepat gejala muncul?

Menurut CDC, gejala COVID dapat muncul di mana saja dari dua hingga 14 hari setelah seseorang terpapar virus.

Siapa pun yang menunjukkan gejala harus menjalani tes COVID.

Kapan sebaiknya Anda melakukan tes COVID?

Mereka yang telah divaksinasi lengkap dan berada di sekitar seseorang dengan COVID-19 disarankan untuk dites lima hingga tujuh hari setelah terpapar, menurut pedoman terbaru dari CDC, meskipun pedoman sebelumnya antara tiga dan lima hari.

Mereka yang mengalami gejala harus diuji saat gejala berkembang, tetapi jika tes negatif dan gejala berlanjut, tes lain mungkin diperlukan setelah beberapa hari, terutama bagi mereka yang menggunakan Alat tes di rumah.

“Kalau ada yang asimtomatis dan hasil tesnya negatif, tergantung seberapa parahnya kan? Kalau gejalanya parah, kami juga tidak mau tes di rumah,” kata dr Niemi Rajagopal. Wakil Ketua Divisi Kedokteran Keluarga dan Komunitas untuk Kesehatan Kabupaten Cook. “Kami ingin Anda menghubungi kantor dokter Anda dan memastikan mereka memiliki pendapat di sini karena tentu saja ada hal lain seperti flu yang dapat meniru gejala atau memiliki gejala yang serupa. Tetapi jika Anda memiliki gejala, gejalanya ringan dan tahan lama dan Anda menggunakan [at-home] Jika tesnya negatif, kami ingin Anda mengambil tindakan pencegahan dan kemudian melakukan tes ulang dalam tiga hingga lima hari. Itu sebabnya sebagian besar kit ini datang dengan dua tes.”

Kapan seseorang yang terinfeksi COVID menular?

Seseorang dengan COVID-19 dianggap menular mulai dua hari sebelum mereka mengembangkan gejala, atau dua hari sebelum tanggal tes positif jika mereka tidak memiliki gejala.

Berapa lama Anda harus mengisolasi atau mengisolasi?

Hal pertama yang pertama, mereka yang yakin telah melakukan kontak dengan seseorang yang memiliki COVID dan tidak kebal harus melakukan karantina sendiri. Mereka yang dites positif, terlepas dari status vaksinasi, harus diisolasi, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Berikut adalah rinciannya:

karantina pertanian

READ  Lubang hitam mungkin menyembunyikan rahasia yang membingungkan tentang alam semesta kita

Mereka yang berada dalam jarak 6 kaki dari seseorang dengan COVID selama total kumulatif setidaknya 15 menit selama periode 24 jam harus tinggal di rumah selama 14 hari setelah kontak terakhir dengan orang tersebut dan memantau gejalanya. Jika memungkinkan, mereka yang dikarantina harus menjauh dari orang-orang yang tinggal bersama mereka, terutama mereka yang berisiko tinggi tertular penyakit COVID yang lebih serius.

Jika gejala berkembang dalam jendela karantina, segera isolasi dan hubungi penyedia layanan kesehatan Anda, sesuai dengan pedoman CDC.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, mereka yang telah divaksinasi lengkap tidak perlu dikarantina, tetapi harus diuji di mana saja dari lima hingga tujuh hari setelah terpapar terlepas dari gejalanya.

Otoritas kesehatan setempat juga dapat membuat keputusan akhir tentang berapa lama karantina harus berlangsung. Dan pengujian dapat memainkan peran.

Misalnya, di Chicago, mereka yang bepergian ke atau dari bagian tertentu negara yang belum divaksinasi harus melakukan karantina sendiri setibanya di Chicago, tetapi lamanya mereka harus melakukannya tergantung pada apakah mereka akan menjalani tes COVID atau tidak. .

Kota Peringatan Perjalanan Ini merekomendasikan bahwa mereka yang bepergian dari negara-negara peringatan yang ditunjuk:

  • Lakukan tes dengan tes virus setelah 3-5 hari perjalanan, tetap di rumah dan karantina mandiri selama 7 hari penuh.
  • Meski hasil tes negatif, tetap di rumah dan isolasi mandiri selama 7 hari penuh.
    • Jika Anda dites positif, isolasi diri Anda untuk melindungi orang lain dari infeksi.
  • Jika Anda tidak dites, tetap di rumah dan isolasi diri selama 10 hari setelah bepergian.

Departemen Kesehatan Illinois yang – yang:

  • Karantina dapat berakhir setelah hari ke-10 tanpa pengujian dan jika tidak ada gejala yang dilaporkan selama periode pemantauan harian.
  • Karantina dapat berakhir setelah hari ketujuh jika tes RT (reverse transcription)-PCR negatif dan jika tidak ada gejala yang dilaporkan selama periode pemantauan harian. Sampel terdekat yang dapat diambil dan diuji adalah pada hari keenam, dengan penghentian karantina paling lambat pada hari kedelapan. Namun, opsi ini tidak direkomendasikan untuk anak-anak di taman kanak-kanak atau sekolah dari taman kanak-kanak hingga kelas 12.

“Karena risiko penyakit parah dan penularan massal, IDPH merekomendasikan periode karantina 14 hari penuh menggantikan opsi yang dijelaskan di atas dalam pengaturan tempat tinggal kelompok dengan populasi berisiko, seperti perawatan terampil dan fasilitas pemasyarakatan,” Departemen Kesehatan Masyarakat Illinois menyatakan di situs webnya.Internet.

Untuk sekolah, bimbingan berbeda. Dalam pengaturan ini, pedoman IDPH menyatakan sebagai berikut:

  1. Setiap siswa atau pegawai sekolah yang menunjukkan kasus yang dikonfirmasi atau kemungkinan kasus harus tetap di rumah selama setidaknya 10 hari setelah tanggal mulai jika gejala atau tanggal tes positif tidak menunjukkan gejala, atau seperti yang diarahkan oleh otoritas kesehatan sekolah setempat.
  2. Setiap siswa atau anggota staf sekolah yang tidak diimunisasi dan dalam kontak dekat harus tinggal di rumah selama setidaknya 14 hari atau seperti yang diarahkan oleh otoritas kesehatan sekolah setempat, yang dapat merekomendasikan opsi seperti pengecualian selama 10 hari tanpa tes tetapi dengan gejala yang diperiksa setiap hari atau tujuh hari dengan hasil tes Negatif pada hari ke 6. Sebagai alternatif pengecualian, sekolah dapat mengizinkan kontak dekat tanpa gejala berada di lingkungan sekolah, acara ekstrakurikuler, atau acara lain yang diselenggarakan oleh sekolah jika kasus dikonfirmasi atau kemungkinan kasus dan kontak telah disembunyikan selama periode pemaparan dan dengan ketentuan bahwa tes Kontak negatif pada hari 1, 3, 5 dan 7 setelah paparan. Individu yang telah divaksinasi lengkap atau yang telah dites positif COVID-19 dalam 90 hari sebelumnya dan yang saat ini tidak menunjukkan gejala tidak dianggap sebagai kontak dekat.
  3. Setiap siswa atau pegawai sekolah yang menunjukkan gejala COVID-19, sebagaimana ditetapkan oleh CDC, harus tinggal di rumah sampai hasil tes COVID-19 negatif, atau setidaknya 10 hari, hingga demam selama 24 jam. sampai 48 jam setelah diare atau muntah berhenti.
READ  Miliarder Bitcoin Mendukung Skema 'Menembak' untuk Menghidupkan Kembali Mammoth Berbulu

isolasi

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), orang yang dites positif COVID harus tinggal di rumah sampai aman bagi mereka untuk berada di sekitar orang lain, termasuk bahkan anggota lain di rumah mereka.

Pejabat kesehatan merekomendasikan “ruang sakit” atau area korban dan kamar mandi terpisah, jika memungkinkan.

Jadi bagaimana Anda menghitung masa isolasi 10 hari?

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, “Hari 0 adalah hari pertama Anda memiliki gejala.” Artinya hari pertama adalah hari penuh pertama setelah gejala muncul.

Bagi mereka yang telah dites positif COVID tetapi tidak memiliki gejala, Hari 0 adalah hari tes positif. Mereka yang mengembangkan gejala setelah hasil positif harus memulai perhitungan mereka kembali, namun, itu menjadi hari ke 0 dan kemudian hari pertama timbulnya gejala.

Kapan Anda harus menghubungi dokter?

CDC mendesak mereka yang memiliki atau mungkin memiliki COVID-19 untuk memperhatikan tanda-tanda peringatan darurat dan segera mencari perawatan medis jika mereka mengalami gejala termasuk:

  • kesulitan bernafas
  • Rasa sakit atau tekanan konstan di dada
  • kebingungan baru
  • Ketidakmampuan untuk bangun atau tetap terjaga
  • Kulit pucat, abu-abu, atau biru, bibir, atau dasar kuku, tergantung pada warna kulit

“Daftar ini tidak semua gejala yang mungkin terjadi,” kata CDC. “Silakan hubungi penyedia medis Anda untuk gejala lain yang parah atau mengkhawatirkan Anda.”

Anda juga dapat memberi tahu operator bahwa Anda atau seseorang yang Anda sayangi memiliki virus COVID.

Bagaimana jika saya dites positif dengan tes di rumah?

Mereka yang dites positif menggunakan tes di rumah diharuskan mengikuti pedoman CDC terbaru dan melaporkan hasilnya ke penyedia layanan kesehatan mereka, yang bertanggung jawab untuk melaporkan hasil tes ke departemen kesehatan negara bagian.

READ  Teleskop Webb memata-matai awan di bawah kabut Titan, bulan Saturnus

Namun, proses ini tidak mungkin terjadi untuk setiap tes, kata Komisaris Kesehatan Masyarakat Departemen Chicago Dr. Allison Arwady.

“Semua negatif ini realistis tidak dilaporkan,” kata Arwady. “Kami tidak menghitung, Anda tahu, itu adalah fantasi bahwa kami pernah menghitung setiap tes COVID.”

Dia menambahkan bahwa meskipun banyak tes di rumah belum dilaporkan, kemungkinan hasil positif akan diserahkan ke penyedia layanan kesehatan, dan kemudian ke departemen kesehatan.

Kapan Anda bisa berada di sekitar orang lain setelah Anda memiliki COVID?

Jika Anda memiliki gejala, CDC mengatakan Anda dapat berada di sekitar orang lain jika Anda memenuhi kriteria berikut:

  • 10 hari sejak gejala pertama kali muncul Dan
  • 24 jam tanpa demam tanpa menggunakan obat antipiretik Dan
  • Gejala COVID-19 lainnya membaik (perhatikan bahwa hilangnya rasa dan penciuman dapat bertahan selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan setelah pemulihan dan tidak termasuk di antaranya)

CDC mengatakan rekomendasi ini tidak berlaku untuk mereka yang menderita COVID parah atau sistem kekebalan yang lemah.

Jika Anda dites positif tetapi belum mengalami gejala apa pun selama isolasi Anda, CDC mengatakan:

  • Anda dapat bersama orang lain 10 hari setelah Anda dinyatakan positif COVID-19 (berdasarkan tanggal tes Anda)

Bagi mereka dengan penyakit serius atau sistem kekebalan yang lemah, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit mengatakan, dianjurkan untuk tinggal di rumah hingga 20 hari setelah gejala pertama kali muncul, tetapi orang-orang dalam kelompok ini harus berbicara dengan penyedia layanan kesehatan mereka sebelum Keputusan membuat.

Situs web CDC menyatakan bahwa “orang dengan sistem kekebalan yang terganggu mungkin memerlukan pengujian untuk menentukan kapan mereka mungkin berada di sekitar orang lain.” “Bicaralah dengan penyedia layanan kesehatan Anda untuk informasi lebih lanjut.”