Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Apakah dia akan menghapus monarki, kata PM Jamaika tetapi Pangeran William Kate Middleton dapat… |  berita Dunia

Apakah dia akan menghapus monarki, kata PM Jamaika tetapi Pangeran William Kate Middleton dapat… | berita Dunia

Perdana Menteri Jamaika Andrew Holness telah berjanji untuk menyelesaikan upayanya untuk mengakhiri monarki negara itu, tetapi menegaskan Pangeran William dan Kate Middleton selalu dipersilakan untuk kembali ke pulau Karibia meskipun menghadapi protes selama tur kerajaan yang kontroversial tahun lalu.

Kate Middleton Pangeran William: Kate Inggris, Putri Wales, dan Pangeran William, Pangeran Wales, di London (AP)

“Mereka selalu dipersilakan untuk berkunjung,” katanya, memuji anggota keluarga kerajaan, sambil mencatat bahwa dia ingin mengakhiri monarki setelah kematian Ratu.

“Saya pikir selalu ada cinta dan rasa hormat yang kuat untuk Ratu di Jamaika. Itu adalah saat yang tepat untuk melakukan itu dalam masa transisi,” kata Andrew Holness. Bersikeras bahwa dia mendapat dukungan rakyat, dia melanjutkan: “Faktanya adalah jajak pendapat baru-baru ini menunjukkan bahwa ada kecenderungan Jamaika menjadi republik. Jadi situasinya telah berkembang dari waktu ke waktu.”

Sebelumnya, jajak pendapat menunjukkan bahwa 49 persen orang Jamaika mendukung menjadi republik sementara 40 persen mendukung monarki dan 11 persen ragu-ragu. Jamaika adalah salah satu dari delapan negara Karibia yang mempertahankan ikatan sejarah dengan monarki Inggris.

Perdana menteri telah mengatakan tiga kali, “Kami telah memulai perjalanan. Kami telah menetapkan garis waktu indikatif. Kami ingin dapat melakukannya dalam satu tahun tetapi prosesnya tidak linier. Jadi kami sedang dalam perjalanan pendidikan publik. Kemudian kami akan memiliki komponen legislatif di mana kami akan mengajukan undang-undang yang perlu ada di parlemen sebelum disahkan selama enam bulan dan kemudian kami harus mengadakan referendum.”

Tanpa berbagi garis waktu kapan Jamaika akan menjadi republik, dia berkata, “Itu semua tergantung pada seberapa cepat prosesnya. Kami bermaksud untuk mengesahkan undang-undang tersebut setidaknya setahun setelah kami mengumumkan pembentukan dan inisiasi proses reformasi konstitusi. Tapi ini jelas telah diregangkan karena kami harus terlibat dalam periode panjang pendidikan publik dan konsultasi publik.”

READ  Bisakah Anda melihat jerapah yang tidak memiliki kembaran dalam ilusi optik ini?

Sebelumnya, Menteri Hukum dan Konstitusi Jamaika Marilyn Malahu Forte mengkritik Raja Charles dengan mengatakan, “Banyak orang Jamaika memiliki kasih sayang yang hangat dan mengenal Ratu Elizabeth II. Ketika Jamaika merdeka, Ratu Elizabeth sudah naik takhta. Tapi mereka tidak bersimpati dengan Raja Charles. Dia sama asingnya dengan kita. Polos dan sederhana.”