Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Apakah Israel menyadari bahwa mereka tidak bisa “menghilangkan” Hamas?  |  Berita perang Israel di Gaza

Apakah Israel menyadari bahwa mereka tidak bisa “menghilangkan” Hamas? | Berita perang Israel di Gaza

Pada awal Januari, Israel mengumumkan akan menarik sebagian pasukannya dari Gaza utara setelah “membongkar” aktivitas militer Hamas di wilayah tersebut.

Tiga bulan telah berlalu sejak dimulainya perang di Gaza, yang menewaskan lebih dari 20.000 warga Palestina, dan Israel semakin mengalihkan perhatiannya ke Gaza tengah dan selatan, dengan mengepung dan menargetkan kota Khan Yunis pada khususnya.

Namun pada 16 Januari, Hamas menembakkan 25 roket dari Jalur Gaza utara ke kota Netivot di Israel selatan. Meskipun tidak ada korban sipil, serangan tersebut menyokong klaim Israel bahwa Israel sedang dalam perjalanan untuk menghancurkan Hamas, bahkan setelah lebih dari seratus hari perang.

Sejak serangan mematikan Hamas terhadap pusat pemukiman dan situs militer Israel pada 7 Oktober, yang menewaskan 1.139 orang, pemerintahan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu bersikeras pada keinginannya untuk “menghilangkan” kelompok bersenjata Palestina.

Pada saat itu, banyak analis memperingatkan bahwa menghancurkan kelompok tersebut adalah tujuan yang tidak realistis dan hanya akan memperburuk kerugian yang ditanggung penduduk sipil di Gaza. Kini, tanda-tanda baru bahwa Hamas kembali mampu menargetkan Israel dari Gaza utara memperkuat ekspektasi tersebut.

“Saya menduga [the rocket attacks] “Ini mengirimkan pesan kepada Israel secara umum bahwa tujuan mereka untuk melenyapkan Hamas telah gagal,” kata Omar Rahman, pakar Israel dan Palestina di Dewan Urusan Global Timur Tengah, sebuah wadah pemikir.

“Jika Anda masih bisa menembakkan rudal dan jika Anda masih bisa menyerang pasukan – di utara semua tempat di mana Israel telah melakukan pengepungan selama 112 hari – maka [the war aim of destroying Hamas] “Gagal,” katanya kepada Al Jazeera.

Hilangkan terowongan?

Israel berjanji untuk menghancurkan jaringan terowongan Hamas yang luas di bawah Jalur Gaza. Namun sejauh ini, Israel gagal secara signifikan menghalangi pergerakan pejuang bawah tanah Hamas, menurut Oren Ziv, komentator dan jurnalis Israel di majalah +972, sebuah publikasi yang berbasis di Tel Aviv.

READ  Rusia menyambut baik keputusan India untuk tidak mendukung batas harga minyak Rusia G7 | berita Dunia

“Saya menghargai bahwa Israel tidak memiliki gambaran lengkap tentang dari mana terowongan itu terhubung dan bagaimana caranya. Fakta bahwa kita masih melihat serangan dari Gaza utara berarti sistem terowongan tersebut masih berfungsi,” kata Ziv kepada Al Jazeera.

Menurut pejabat militer Israel, selain pernyataan warga Palestina di Gaza sebelumnya dan pernyataan resmi Hamas, terowongan di Jalur Gaza memiliki panjang ratusan kilometer.

Selama beberapa dekade, mereka telah digunakan untuk menyelundupkan segala jenis perbekalan sipil, serta senjata dari Mesir.

Menyembunyikan tahanan

Hamas menggunakan terowongan tersebut untuk tujuan lain, termasuk menyergap pasukan Israel di Gaza dan menyembunyikan 240 tahanan yang ditangkap oleh pejuangnya pada 7 Oktober.

Banyak tahanan yang dibebaskan sebagai imbalan atas pembebasan tahanan Palestina selama gencatan senjata singkat yang dicapai pada bulan November.

Israel percaya bahwa sekitar 100 tahanan masih berada di dalam terowongan, dan memperkirakan bahwa 25 dari mereka terbunuh di penangkaran – mungkin akibat pemboman yang kejam dan tanpa pandang bulu di Jalur Gaza.

Meskipun taktik perang Israel membahayakan para tahanan, tentara Israel berusaha meledakkan sejumlah terowongan di Gaza dan membanjiri beberapa di antaranya dengan air dari Laut Mediterania. Namun para tahanan yang dibebaskan khawatir bahwa strategi ini akan menenggelamkan warga Israel yang masih berada di sana, menurut percakapan yang terjadi antara mereka dan Netanyahu, yang bocor ke pers.

“Pemerintah Israel terus membesar-besarkan apa yang bisa mereka capai melalui cara-cara militer. “Mereka mampu melepaskan sandera Israel melalui cara militer, tetapi dengan pengecualian satu sandera, hal ini belum terbukti,” kata Hugh Lovatt, pakar hubungan Israel-Palestina di Dewan Hubungan Luar Negeri Eropa.

“Aksi militer telah menyebabkan pembunuhan para sandera,” katanya kepada Al Jazeera.

READ  Kawanan Burung Jatuh Dari Langit Dan Mati Dalam Rekaman Aneh

Biaya manusia

Terlepas dari cobaan berat yang dihadapi para tahanan, warga sipil Palestina menanggung beban terberat dari tujuan perang Israel yang tidak jelas dan tidak realistis, kata Lovatt.

Dia mengatakan bahwa Israel mengklaim telah membunuh 9.000 pejuang Hamas dari total lebih dari 25.000 warga Palestina yang terbunuh di Jalur Gaza, menurut Kementerian Kesehatan Gaza. Namun, 70 persen korbannya diyakini adalah perempuan dan anak-anak.

“Perasaan saya adalah Israel akan merawat setiap laki-laki yang meninggal [in Gaza] Seperti Hamas,” kata Lovat kepada Al Jazeera.

Lovat mengatakan dia meragukan angka Israel yang menyebutkan 9.000 pejuang Hamas tewas sejauh ini. Dia menambahkan, “Bahkan jika kita menganggap jumlah ini akurat, ini masih menyisakan sebagian besar anggota kelompok bersenjata yang masih hidup dan siap berperang.” Lovatt mencatat bahwa menurut CIA, Hamas memiliki sekitar 35.000 pejuang di Gaza saja. “Ini menunjukkan masih banyak pejuang di Gaza yang akan selamat dari operasi militer Israel.”

Meskipun para analis sepakat bahwa Hamas tidak akan “dibasmi”, mereka mengakui bahwa kemampuan militer kelompok tersebut telah berkurang dan berisiko mengalami pengurangan lebih lanjut.

Namun mereka menekankan bahwa taktik perang Israel pada akhirnya akan menguatkan Hamas, bukan menghancurkannya.

Al-Rahman, dari Dewan Urusan Global Timur Tengah, mengatakan kepada Al Jazeera: “Israel mampu mengurangi kapasitas militer Hamas, namun hukuman kolektifnya terhadap penduduk sipil di Gaza memicu generasi perlawanan dengan segala cara yang mungkin.”

“Dan jika menyangkut kapasitas, itu adalah sesuatu yang selalu dapat dibangun kembali.”