Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Apakah lubang hitam Bima Sakti telah muncul?

Apa yang terjadi dengan galaksi kita?

Para astronom telah lama menduga sebuah lubang hitam supermasif berjarak 26.000 tahun cahaya di konstelasi Sagitarius, di balik awan debu dan gas yang menutupi pusat Bima Sakti. Dalam kegelapan ini, setara dengan jutaan bintang dikirim selamanya, meninggalkan medan gravitasi hantu dan ruang-waktu berputar dengan keras. Tidak ada yang tahu ke mana pintu itu mengarah atau apa, jika ada, di sisi lain.

Umat ​​manusia sekarang bersiap untuk melihat lebih dekat kekacauan ini. Selama dekade terakhir, tim internasional yang terdiri lebih dari 300 astronom telah melatih Event Horizon Telescope, jaringan observatorium radio yang membentang di seluruh dunia, pada busur A* (diucapkan A-star), sumber gelombang radio yang redup. – lubang hitam yang seharusnya. – Di pusat galaksi kita. Pada hari Kamis pukul 9 pagi ET, tim yang dipimpin oleh Shepherd Doelman, seorang astronom di Pusat Astrofisika Harvard-Smithsonian, akan merilis temuan terbarunya pada enam konferensi pers simultan di Washington dan di seluruh dunia.

Tim bertekad untuk tidak berbicara kepada media. Tetapi pada bulan April 2019, grup yang sama mengejutkan dunia dengan produksi mereka Gambar pertama lubang hitam Torus energi supermasif di galaksi Messier 87, atau M87, mengelilingi kehampaan.

“Kami melihat apa yang kami pikir tidak terlihat,” kata Doelman saat itu. Foto ini sekarang disimpan di Museum of Modern Art di New York.

Taruhan yang tidak diketahui adalah bahwa tim sekarang telah berhasil menghasilkan gambar Arch A*, kue malapetaka kami. Jika tim Dr. Shepherd melihat “tak terlihat” lagi, pencapaian itu akan mengungkapkan banyak hal tentang bagaimana galaksi beroperasi dan apa yang terbentang di relung gelapnya.

READ  Ilmuwan Israel memperingatkan kembalinya Delta di musim panas

Hasilnya bisa mengejutkan dan informatif, kata Jana Levine, ahli teori gravitasi di Barnard College di Universitas Columbia, yang bukan bagian dari proyek tersebut. “Saya belum bosan dengan gambar lubang hitam,” katanya.