Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Apakah lubang hitam kecil bersembunyi di dalam bintang raksasa?

Sciencehabit membagikan laporan dari majalah Science: Musik Grunge: sumber validasi bagi generasi muda yang tidak puas. Dan sumber inspirasi ilmiah yang luar biasa bagi Earl Bellinger dari Institut Astrofisika Max Planck. Saat mendengarkan lagu Black Hole Sun karya Soundgarden tahun 1994 dua tahun lalu, dia memikirkan sebuah pertanyaan aneh: Mungkinkah lubang hitam kecil sejak awal waktu telah bersembunyi di jantung bintang-bintang raksasa? Sebuah studi baru yang dilakukan Bellinger dan rekannya menunjukkan bahwa gagasan tersebut tidak terlalu mengada-ada. Para astronom dapat mendeteksi lubang hitam yang terperangkap ini melalui getaran yang ditimbulkannya pada permukaan bintang. Dan jika jumlahnya cukup banyak di luar sana, mereka akan melakukannya Ini bisa jadi merupakan materi gelap misterius yang menyatukan alam semesta.

Para peneliti menemukan bahwa lubang hitam akan tenggelam ke dalam inti bintang, tempat atom hidrogen akan mengalami fusi untuk menghasilkan panas dan cahaya. Pada awalnya, sangat sedikit yang akan terjadi. Bahkan inti bintang padat sebagian besar merupakan ruang kosong. Lubang hitam yang lebih mikroskopis akan kesulitan menemukan materi untuk dikonsumsi dan pertumbuhannya akan sangat lambat, kata Bellinger. “Dibutuhkan waktu lebih lama daripada umur alam semesta untuk memakan sebuah bintang.” Namun planet yang lebih besar, kira-kira bermassa Ceres atau planet kerdil Pluto, akan bertambah besar dalam rentang waktu hanya beberapa ratus juta tahun. Materi tersebut akan melayang ke dalam lubang hitam, membentuk piringan yang memanas karena gesekan dan memancarkan radiasi. Ketika lubang hitam menjadi hampir sebesar Bumi, ia akan menghasilkan radiasi dalam jumlah besar, bersinar terang dan mengaduk inti bintang seperti sepanci air mendidih. “Ini akan menjadi lubang hitam – objek bertenaga fusi, bukan objek bertenaga fusi,” kata rekan penulis studi Matt Kaplan, fisikawan teoretis di Illinois State University. Dia dan rekan-rekannya menyebut entitas ini sebagai “Bintang Hawking”.

READ  Mesir tangkap tiga orang yang diduga mendistribusikan ribuan vaksin COVID-19

Bellinger mengatakan satelit Gaia milik ESA telah mengamati sekitar 500 bintang raksasa yang sangat dingin, yang dikenal sebagai bintang ekstrim merah. Untuk mengetahui apakah bintang-bintang ini memang menyembunyikan lubang hitam, katanya, para astronom dapat menyesuaikan frekuensi tertentu di mana bintang-bintang bergetar. Karena bintang Hawking akan bergerak di seluruh bagian dalamnya, dan tidak hanya di lapisan atas seperti raksasa merah biasa, ia diperkirakan akan berdenyut dengan kombinasi frekuensi tertentu. Gelombang seperti itu dapat dideteksi dari cara cahaya bintang berdenyut dan berdenyut. Bellinger mengajukan permohonan dana untuk mempelajari objek merah ekstrem yang diketahui dan melihat apakah ada di antara objek tersebut yang menampilkan karakteristik osilasi lubang hitam. Itu adalah ruang belajar Diterbitkan di Jurnal Astrofisika.