Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Apakah masa remaja Anda penuh tekanan? Jadwal sekolah mungkin menjadi alasannya

Jika Anda pergi ke sekolah menengah di AS, Anda mungkin ingat pelajaran ekstrakurikuler pagi hari, menginap selama periode aljabar pertama, atau sesi belajar larut malam (tidak seperti “sesi belajar” terjaga lainnya yang orang tua kami katakan kepada kami bahwa kami mengambil). Sebagai orang dewasa, Anda mungkin bertanya-tanya apakah ada waktu yang lebih baik untuk menjelajahi Shakespeare daripada jam 8 pagi, atau memperpanjang seri Taylor tepat setelah Anda pingsan di kursi, setengah tertidur daripada naik bus matahari terbit.

Ternyata, waktu mulai sekolah menengah pertama di Amerika dibangun di atas fondasi ilmiah yang goyah, seperti yang dijelaskan oleh jurnalis dan orang tua Lisa Lewis dalam buku barunya, remaja kurang tidur. Dia merinci mengapa sekolah menengah AS cenderung memulai lebih awal, ilmu di balik mengapa itu buruk bagi anak-anak, dan bagaimana waktu mulai sekolah yang lebih lambat dapat bermanfaat tidak hanya bagi remaja, tetapi, yah…semua orang. Mungkin yang paling penting, ini memberikan dasar untuk mengadvokasi perubahan di komunitas Anda.

Roda bus berputar dan berputar

Awal mula kita adalah semacam kebetulan sejarah. Pada paruh pertama abad ke-20, sekolah cenderung kecil dan lokal – sebagian besar siswa dapat berjalan kaki. Lewis menunjukkan bahwa pada tahun 1950, masih ada 60.000 sekolah satu kamar di seluruh negeri. Pada tahun 1960, jumlah itu telah menyusut menjadi sekitar 20.000.

Menurut Lewis, tren ini semakin cepat karena pihak berwenang di Amerika Serikat khawatir bahwa pendidikan – terutama dalam sains dan matematika – tertinggal dari musuh bebuyutannya, Uni Soviet. Menjelaskan bagaimana laporan tahun 1959 yang ditulis oleh James Bryant Conant, seorang ahli kimia dan pensiunan presiden Harvard, merekomendasikan agar sekolah menengah memiliki Ukuran kelas lulus Setidaknya 100 – jauh dari sekolah lokal kecil. Proses integrasi sekolah yang sudah dimulai dipercepat. Sekolah-sekolah tetangga terus ditutup. Dan bus sekolah kuning terjebak di jalan menuju status ikoniknya saat ini.

Untuk mengurangi biaya yang terkait dengan bus, Lewis menjelaskan jumlah distrik yang waktu mulai sekolahnya diatur sedemikian rupa sehingga mereka dapat menggunakan bus yang sama untuk mengangkut siswa SD, SMP, dan SMA. Pada saat itu, ada konsensus masyarakat bahwa remaja membutuhkan lebih sedikit tidur daripada junior, sehingga sekolah menengah mendapatkan periode tidur lebih awal.

Dan sains mengatakan…

Pada 1950-an dan 1960-an, para ilmuwan harus menyelidiki tidur remaja. Tapi itu mulai berubah pada 1970-an, dimulai dengan percobaan kamp tidur musim panas Stanford yang dipimpin oleh mahasiswa doktoral Mary Carskadon, sekarang profesor psikiatri dan perilaku manusia di Brown University. Lewis membawa pembaca melalui sorotan dari studi multi-tahun, di mana para ilmuwan melacak pola dan metrik tidur mulai dari pemantauan gelombang otak hingga tes kognitif pada anak-anak yang sama di atas 10 tahun, dari tahun 1976 hingga 1985.

Hasil mengejutkan datang dari pandangan pertama pada tidur remaja ini. Misalnya, remaja membutuhkan waktu tidur yang sama atau bahkan lebih banyak daripada anak yang lebih muda. Rata-rata, semua anak dalam penelitian, tanpa memandang usia, tidur 9,25 jam per malam. Penelitian selanjutnya menunjukkan bahwa jumlah tidur yang ideal untuk remaja adalah antara 8 dan 10 jam per malam. Namun, Lewis melaporkan bahwa pada tahun 2019, hanya 22 persen siswa sekolah menengah yang dilaporkan secara teratur mendapatkan setidaknya delapan jam tidur, menurut CDC.

Temuan besar lainnya dari pengalaman Stanford Summer Sleep Camp adalah bahwa anak-anak yang lebih besar mendapat dorongan energi di kemudian hari. Penelitian selanjutnya menunjukkan bahwa ketika anak-anak mencapai pubertas, otak mereka menunda pelepasan melatonin – hormon yang membuat kita mengantuk. Untuk remaja, melatonin naik larut malam dan turun di pagi hari, mengubah ritme sirkadian mereka. Kecenderungan siswa sekolah menengah untuk begadang dan tidur di pagi hari tidak selalu berarti kemalasan atau pembangkangan—itu bersifat biologis.

Namun di sinilah kita, beberapa dekade kemudian, dengan rata-rata waktu mulai sekolah pada tahun 2017 dimulai pada pukul 8 pagi dan 40 persen sekolah dimulai lebih awal. Itu adalah perubahan dramatis dari seabad yang lalu ketika sekolah menengah di Amerika Serikat bagian barat dimulai pada jam 9 pagi, kata Lewis.

Mengapa sekolah tidak beradaptasi dengan arus informasi baru ini? Nah, beberapa sekolah memilikinya. Lewis mencantumkan banyak contoh di seluruh buku, menunjukkan sekolah mana yang telah menuai banyak pengaruh positif, bahkan di zaman smartphone dan media sosial.

Lewis menjelaskan satu penelitian, yang diterbitkan pada tahun 2018, di mana siswa tidur 34 menit ekstra setiap malam sekolah ketika wilayah Seattle menggeser waktu mulai menjadi 8:45 pagi. Ini mungkin kedengarannya tidak banyak, tetapi banyak siswa dan keluarga memberikan umpan balik positif, seperti mereka lakukan. guru, dan yang satu menggambarkan suasana pagi sebagai “optimis” – suatu sifat yang mungkin sering disalahpahami oleh banyak dari kita.

READ  Helikopter Mars NASA terbang dalam perjalanan yang "melelahkan" setelah mengalami kerusakan Mars