Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Apakah menekan pikiran negatif merupakan jalan menuju peningkatan kesehatan mental?

Apakah menekan pikiran negatif merupakan jalan menuju peningkatan kesehatan mental?

ringkasan: Sebuah studi baru menantang keyakinan konvensional seputar penindasan pikiran negatif dan kesehatan mental. Para peneliti melatih peserta untuk menekan rasa takut dan kecemasan, dan memperhatikan bahwa pikiran-pikiran ini menjadi kurang jelas dan kesehatan mental para peserta meningkat.

Bertentangan dengan kepercayaan klinis yang berlaku, menekan pikiran-pikiran ketakutan tidak menyebabkan kembalinya pikiran-pikiran tersebut secara intens. Khususnya, peserta yang mempraktikkan teknik penekanan pikiran setelah penelitian terus merasakan manfaatnya bagi kesehatan mental mereka.

Fakta-fakta kunci:

  1. Sebuah studi yang dilakukan oleh Universitas Cambridge menemukan bahwa menekan pikiran-pikiran menakutkan akan mengurangi kejelasan pikiran-pikiran tersebut dan meningkatkan kesehatan mental partisipan.
  2. Hasilnya menunjukkan bahwa tidak ada efek “rebound” yang signifikan; Pikiran negatif yang ditekan tidak kembali dengan kekuatan yang meningkat.
  3. Manfaat penekanan pikiran terhadap kesehatan mental paling terlihat pada peserta yang melanjutkan praktik di luar lingkungan penelitian.

sumber: Universitas Cambridge

Sebuah studi baru yang dilakukan oleh para ilmuwan di Universitas Cambridge menunjukkan bahwa keyakinan umum bahwa mencoba menekan pikiran negatif berbahaya bagi kesehatan mental kita mungkin salah.

Para peneliti di Unit Ilmu Kognitif dan Otak Medical Research Council (MRC) melatih 120 sukarelawan di seluruh dunia untuk menekan pikiran tentang peristiwa negatif yang membuat mereka khawatir, dan menemukan bahwa peristiwa tersebut tidak hanya menjadi kurang jelas, namun kesehatan mental para peserta juga meningkat. .

Profesor Michael Anderson berkata: “Kita semua akrab dengan gagasan Freudian bahwa jika kita menekan perasaan atau pikiran kita, pikiran-pikiran ini akan tetap berada di alam bawah sadar kita, sehingga berdampak buruk pada perilaku dan kesejahteraan kita.”

“Tujuan utama dari psikoterapi adalah untuk menghilangkan pikiran-pikiran ini sehingga orang tersebut dapat mengatasinya dan menghilangkan kekuatannya. Dalam beberapa tahun terakhir, kita telah diberitahu bahwa menekan pikiran-pikiran pada dasarnya tidak efektif dan hal itu justru membuat orang memikirkan hal-hal tersebut. pikiran.” lagi – Itu ide klasik “jangan pikirkan gajah merah muda”.

Ide-ide ini telah menjadi dogma dalam pengobatan klinis, dengan pedoman nasional yang membahas tentang pikiran menghindar sebagai perilaku maladaptif utama yang harus dihilangkan dan diatasi dalam kasus depresi, kecemasan, dan PTSD, misalnya, kata Anderson.

Ketika Covid-19 muncul pada tahun 2020, seperti banyak peneliti lainnya, Profesor Anderson ingin melihat bagaimana penelitiannya dapat digunakan untuk membantu orang-orang selama pandemi. Minatnya terletak pada mekanisme otak yang dikenal sebagai kontrol penghambatan – kemampuan untuk mengesampingkan respons refleksif kita – dan bagaimana hal itu dapat diterapkan pada pengambilan memori, khususnya menghentikan pengambilan pikiran negatif ketika dihadapkan dengan pengingat yang kuat akan hal tersebut.

Dr Zulkaida Mamat – yang merupakan mahasiswa PhD di laboratorium Profesor Anderson dan di Trinity College, Cambridge – percaya bahwa pengendalian penghambatan sangat penting dalam mengatasi trauma dalam pengalaman yang menimpanya dan banyak pengalaman lain yang ia temui dalam hidup. Dia ingin memeriksa apakah ini adalah kemampuan bawaan atau sesuatu yang dipelajari dan karena itu dapat diajarkan.

READ  Perusahaan baru dengan misi liar: Membawa kembali mamut berbulu

“Karena pandemi ini, kami melihat adanya kebutuhan di masyarakat untuk membantu masyarakat mengatasi peningkatan kecemasan,” kata Dr. Mamat. Telah terjadi krisis kesehatan mental, epidemi masalah kesehatan mental yang tersembunyi, dan keadaannya semakin parah. Dengan latar belakang ini, kami memutuskan untuk melihat apakah kami dapat membantu masyarakat mengatasi masalah ini dengan lebih baik.

Profesor Anderson dan Dr Mamat merekrut 120 orang dari 16 negara untuk menguji apakah mungkin – dan bermanfaat – bagi orang-orang untuk berlatih menekan pikiran takut mereka. Temuan mereka dipublikasikan hari ini di Kemajuan ilmu pengetahuan.

Dalam studi tersebut, setiap peserta diminta untuk memikirkan sejumlah skenario yang mungkin terjadi dalam hidup mereka selama dua tahun ke depan – 20 “kekhawatiran dan ketakutan” negatif yang mereka khawatirkan akan terjadi, 20 “harapan dan impian” positif, dan 20 “harapan dan impian” yang positif. dan 36 peristiwa netral, biasa-biasa saja, dan rutin. Kekhawatiran tersebut haruslah kekhawatiran yang saat ini menjadi perhatian mereka, dan yang telah berulang kali mengganggu pikiran mereka.

Setiap peristiwa harus menjadi peristiwa tersendiri dan merupakan sesuatu yang mereka bayangkan dengan jelas akan terjadi. Untuk setiap skenario, mereka harus memberikan kata isyarat (pengingat jelas yang dapat digunakan untuk mengingat peristiwa selama pelatihan) dan rincian kunci (satu kata yang mengungkapkan rincian peristiwa utama). Misalnya:

  • Negatif – Mengunjungi orang tua di rumah sakit akibat COVID-19, dengan keterangan “rumah sakit” dan detail “pernapasan”.
  • Netral – kunjungan ke ahli kacamata, dengan indikasi “Ahli Kacamata” dan detail “Cambridge”.
  • Positif – Melihat adiknya menikah, dengan mengacu pada “pernikahan” dan detail “pakaian”.

Peserta diminta untuk menilai setiap peristiwa berdasarkan sejumlah poin: kejelasan, kemungkinan terjadinya, jarak di masa depan, tingkat kecemasan terhadap peristiwa tersebut (atau tingkat kegembiraan dalam peristiwa positif), frekuensi berpikir, tingkat kecemasan saat ini, dan waktu yang lama. – Rentang dampak dan intensitas emosional.

Peserta juga mengisi kuesioner untuk menilai kesehatan mental mereka, meskipun tidak ada satu pun yang dikecualikan, sehingga memungkinkan peneliti untuk mengamati berbagai peserta, termasuk banyak yang mengalami depresi berat, kecemasan, dan stres pasca-trauma terkait pandemi ini.

Kemudian melalui Zoom, Dr. Mamat mengajak setiap peserta melakukan latihan selama 20 menit yang meliputi 12 repetisi “Jangan Bayangkan” dan 12 repetisi kejadian, setiap hari selama tiga hari.

Untuk uji coba “tanpa visualisasi”, peserta diberikan salah satu kata isyarat dan diminta untuk terlebih dahulu mengingat peristiwa tersebut dalam pikiran mereka. Kemudian, sambil terus menatap langsung pada isyarat tersebut, mereka diminta untuk berhenti memikirkan peristiwa tersebut – mereka tidak boleh mencoba membayangkan peristiwa itu sendiri atau menggunakan pikiran-pikiran yang mengganggu untuk mengalihkan perhatian mereka, melainkan harus mencoba untuk memblokir gambar atau gambar apa pun. pemikiran yang mungkin muncul di benak Anda. Ini mungkin memicu pengingat. Pada bagian percobaan ini, satu kelompok partisipan diberi peristiwa negatif untuk ditekan, sedangkan kelompok lainnya diberi peristiwa netral.

READ  Cara mengobati plantar fasciitis

Untuk uji coba visualisasi, peserta diberikan kata-kata prima dan diminta untuk membayangkan peristiwa tersebut sejelas mungkin, memikirkan seperti apa peristiwa tersebut dan membayangkan bagaimana perasaan mereka dalam peristiwa tersebut. Untuk alasan etis, tidak ada peserta yang diberikan peristiwa negatif untuk dibayangkan, melainkan hanya peristiwa positif atau netral.

Pada akhir hari ketiga, dan tiga bulan kemudian, peserta kembali diminta untuk menilai setiap peristiwa berdasarkan kejelasan, tingkat kecemasan, intensitas emosional, dll., Dan mengisi kuesioner untuk menilai perubahan dalam depresi, kecemasan, kekhawatiran dan memengaruhi. dan kesejahteraan, aspek kunci kesehatan mental.

“Sangat jelas bahwa peristiwa-peristiwa yang dirahasiakan oleh para peserta tidak begitu jelas, dan tidak terlalu mengganggu secara emosional, dibandingkan peristiwa-peristiwa lainnya, dan bahwa para peserta secara umum mengalami peningkatan dalam hal kesehatan mental mereka,” kata Dr. Mamat. Namun kami melihat efek terbesar di antara para peserta yang dilatih untuk menekan pikiran-pikiran menakutkan, bukan pikiran-pikiran netral.

Setelah pelatihan—baik segera atau tiga bulan kemudian—para peserta melaporkan bahwa peristiwa-peristiwa yang direpresi menjadi tidak terlalu nyata dan tidak terlalu menakutkan. Mereka juga mendapati diri mereka kurang memikirkan kejadian-kejadian ini.

Menekan pikiran meningkatkan kesehatan mental di antara peserta PTSD. Di antara peserta dengan stres pasca-trauma yang menekan pikiran negatif, skor indeks kesehatan mental negatif mereka menurun rata-rata sebesar 16% (dibandingkan dengan penurunan 5% untuk peserta serupa yang menekan peristiwa netral), sementara skor indeks kesehatan mental mereka meningkat. Kepositifan kira-kira 10%. (dibandingkan dengan penurunan 1% pada kelompok kedua).

Secara keseluruhan, orang-orang dengan gejala kesehatan mental yang lebih buruk pada awal penelitian mengalami peningkatan lebih baik setelah pelatihan penindasan, tetapi hanya jika mereka menekan rasa takut mereka. Temuan ini secara langsung bertentangan dengan gagasan bahwa represi adalah proses adaptif yang maladaptif.

Menekan pikiran negatif tidak menyebabkan “rebound”, dimana salah satu peserta mengingat kejadian tersebut dengan lebih jelas. Hanya satu dari 120 orang yang menunjukkan daya ingat elaboratif yang lebih tinggi terhadap item-item yang ditekan setelah pelatihan, dan hanya enam dari 61 peserta yang menekan rasa takut melaporkan peningkatan kejelasan item-item yang tidak terbayangkan setelah pelatihan, namun hal ini sejalan dengan tingkat dasar peningkatan kejelasan yang terjadi selama peristiwa yang tidak terjadi Itu benar-benar ditekan.

“Apa yang kami temukan bertentangan dengan narasi yang diterima,” kata Profesor Anderson. “Meskipun diperlukan lebih banyak penelitian untuk mengkonfirmasi temuan ini, tampaknya mungkin dan mungkin bermanfaat untuk secara efektif menekan pikiran takut kita.”

Meski peserta tidak diminta untuk terus mempraktikkan teknik ini, banyak dari mereka yang memilih melakukannya secara spontan. Ketika Dr. Mamat menghubungi para peserta tiga bulan kemudian, dia menemukan bahwa manfaatnya, dalam hal menurunkan tingkat depresi dan emosi negatif, tetap dirasakan oleh semua peserta, namun lebih terasa di antara peserta yang terus menggunakan teknik ini dalam kehidupan sehari-hari.

READ  Mineral baru, yang belum pernah terlihat di Bumi sebelumnya, telah ditemukan di meteorit Somalia

“Follow-up adalah waktu favorit saya sepanjang PhD, karena setiap hari menyenangkan,” katanya. “Saya tidak pernah melihat seorang peserta berkata, ‘Oh, saya merasa tidak enak’ atau ‘Itu tidak ada gunanya.’ Saya tidak menanyakan atau menanyakan, ‘Apakah menurut Anda ini berguna?’ Mereka hanya secara spontan memberi tahu saya betapa bermanfaatnya hal ini. .”

Salah satu peserta sangat menyukai teknik ini sehingga dia mengajari putri dan ibunya cara melakukannya. Yang lain menyebutkan bagaimana dia pindah rumah tepat sebelum wabah virus corona merebak dan karena itu merasa sangat terisolasi selama pandemi.

“Dia mengatakan penelitian ini datang tepat pada saat dia membutuhkannya karena dia mempunyai semua pikiran negatif, semua ketakutan dan kekhawatiran tentang masa depan, dan ini sangat membantunya,” kata Dr. Mamat. “Hati saya benar-benar meleleh, dan seluruh tubuh saya merinding. Saya berkata kepadanya, ‘Jika semua orang membenci pengalaman ini, saya tidak peduli seberapa banyak yang Anda dapatkan dari pengalaman ini!'”

Pembiayaan: Penelitian ini didanai oleh Dewan Penelitian Medis Inggris dan Mind Science Foundation.

Tentang Berita Penelitian Kesehatan Mental

pengarang: Sarah Collins
sumber: Universitas Cambridge
komunikasi: Sarah Collins – Universitas Cambridge
gambar: Gambar dikreditkan ke Berita Neuroscience

Pencarian asli: Akses terbuka.
Tingkatkan kesehatan mental dengan pelatihan untuk menekan pikiran yang tidak diinginkan“Oleh Michael Anderson dkk. Kemajuan ilmu pengetahuan


ringkasan

Tingkatkan kesehatan mental dengan pelatihan untuk menekan pikiran yang tidak diinginkan

Kecemasan, stres pasca trauma, dan depresi meningkat secara signifikan di seluruh dunia selama pandemi COVID-19.

Orang-orang dengan kondisi ini mengalami pikiran-pikiran mengganggu yang mengganggu, namun pengobatan konvensional sering kali mendorong mereka untuk menghindari menekan pikiran-pikiran mereka, karena pikiran-pikiran yang mengganggu dapat muncul kembali dengan kuat dan berulang-ulang, sehingga memperburuk gangguan tersebut. Sebaliknya, kami berhipotesis bahwa pelatihan penekanan pikiran akan meningkatkan kesehatan mental.

Seratus dua puluh orang dewasa dari 16 negara menjalani pelatihan online selama tiga hari untuk menekan pikiran takut atau netral. Tidak ada peningkatan kekhawatiran yang paradoks. Sebaliknya, represi mengurangi ingatan akan rasa takut yang direpresi dan menjadikannya kurang jelas dan tidak menimbulkan kecemasan.

Setelah pelatihan, peserta melaporkan lebih sedikit kecemasan, pengaruh negatif, dan depresi dengan manfaat terakhir yang bertahan selama 3 bulan. Peserta dengan sifat kecemasan dan stres pasca-trauma terkait pandemi merasakan manfaat kesehatan mental terbesar dan bertahan lama.

Temuan ini menantang anggapan kuno bahwa menekan pikiran adalah tindakan yang maladaptif, sehingga memberikan pendekatan yang lebih mudah diakses untuk meningkatkan kesehatan mental.