Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Apakah ‘penurunan kekebalan’ vaksin AstraZeneca di balik kebangkitan Covid di Eropa?

Perdana Menteri Belanda Mark Rutte telah mengumumkan setidaknya tiga minggu tindakan penutupan yang menargetkan restoran, toko, dan acara olahraga untuk membendung rekor peningkatan infeksi. Virus corona infeksi.

Langkah-langkah “mengganggu dan berjangkauan luas” datang ketika badan pengendalian penyakit Uni Eropa mengatakan 10 negara di blok 27 negara menghadapi kasus “keprihatinan serius” Covid-19, memperingatkan bahwa pandemi itu memburuk di seluruh benua. Dalam penilaian risiko mingguannya, Pusat Pengendalian Penyakit Eropa memasukkan Belgia, Bulgaria, Kroasia, Republik Ceko, Estonia, Yunani, Hongaria, Belanda, Polandia, dan Slovenia dalam kategori kekhawatiran tertinggi.

Menurut sebuah laporan di Penjaga oleh Profesor Kedokteran Molekuler Eric Topol menunjukkan bahwa di antara alasan munculnya kembali virus di benua itu, selain strain Delta yang sangat menular, mungkin karena melemahnya kekebalan terhadap beberapa vaksin. Terlepas dari kenyataan bahwa sebagian besar Eropa mulai memvaksinasi kemudian, sebuah penelitian baru-baru ini menemukan bahwa dengan vaksin Astra Zeneca, penurunan antibodi anti-obesitas terjadi jauh lebih awal, dan ada hubungan yang jelas antara tingkat antibodi dan superinfeksi. Vaksin AstraZeneca mencapai ambang batas antibodi untuk peningkatan 500 unit/mL setelah 96 hari, sedangkan vaksin Pfizer membutuhkan waktu 257 hari. Laporan tersebut menyatakan bahwa efek penurunan, serta peluang untuk memulihkan kemanjuran yang sangat tinggi (95%) dari vaksin mRNA (khususnya Pfizer/BioNtech) dengan suntikan booster (ketiga), telah dibuktikan dengan tegas oleh data Israel.

Laporan tersebut juga menunjukkan bagaimana “Amerika mungkin menjadi yang berikutnya”; Amerika Serikat biasanya melihat peningkatan tajam dalam Covid setelah tetangganya di Eropa.

Sejak muncul di China pada Desember 2019, virus corona telah menewaskan lebih dari lima juta orang dan menyebabkan kehancuran ekonomi di seluruh dunia. Eropa menghadapi penurunan tajam dalam situasi epidemi, terutama di Jerman dan Eropa Tengah dan Timur. Orang yang tidak divaksinasi adalah yang paling terpengaruh.

READ  AS sumbangkan 500 juta vaksin Covid ke 92 negara melalui COVAX: Sumber

Mengumumkan penguncian sebagian negaranya, Rutte mengatakan kepada bangsa itu bahwa krisis memerlukan “pukulan parah selama beberapa minggu karena virus menyebar ke mana-mana, di seluruh negeri, di semua sektor dan segala usia”. Kasus telah meningkat sejak pemerintah Belanda mencabut sebagian besar tindakan Covid-nya kurang dari dua bulan lalu pada 25 September, mencapai rekor tertinggi lebih dari 16.000 pada Kamis dan Jumat.

“Untungnya, sebagian besar telah divaksinasi, jika tidak, penderitaan di rumah sakit tidak akan terukur saat ini,” kata Rutte.

Baca semua file berita terbaruDan berita terbaru Dan Berita virus corona Di Sini. Ikuti kami Situs jejaring sosial FacebookDan Indonesia Dan kabel.