Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Apakah pertumbuhan Netflix benar-benar berakhir? dari beraneka ragam

Apakah pertumbuhan Netflix benar-benar berakhir?

Investor membeli saham Netflix (NASDAQ 🙂 (NASDAQ: AAPL), yang turun 69% pada tahun 2022. Kekecewaannya sangat besar. Terutama jika kita memperhitungkan bahwa ia kehilangan 200.000 pelanggan di kuartal pertama dan diperkirakan akan kehilangan 2 juta lagi di kuartal saat ini.

Untuk sebuah perusahaan yang telah berkembang pesat selama sebagian besar dekade terakhir, pemegang saham sekarang mulai khawatir bahwa hari-hari pertumbuhan yang cepat mungkin akan segera berakhir. Saya pikir Netflix masih memiliki peluang besar. Tidak akan semudah sebelumnya, menambah ketidakpastian.

Mari kita periksa apakah pertumbuhan Netflix telah benar-benar berakhir.

Tampaknya Amerika Serikat dan Kanada sudah jenuh
Dalam tiga bulan pertama tahun 2022, Netflix kehilangan 640.000 anggota di wilayah UCAN (AS dan Kanada). Dengan berlalunya setiap kuartal, tampaknya semakin banyak pasar ini telah mencapai tahap stabilisasi dalam hal penambahan bersih kepada pelanggan.

Per 31 Maret, Netflix memiliki 74,6 juta keanggotaan UCAN dan 30 juta keluarga lainnya yang menurut manajemen membagikan kata sandi mereka. Jika digabungkan, 105 juta rumah ini mendekati 116 juta rumah TV kabel di kedua negara pada puncak industri pada tahun 2010.

Yang lebih mengkhawatirkan adalah gangguan yang lebih tinggi dari perkiraan yang dialami Netflix di wilayah UCAN selama kuartal pertama. Tren ini mendukung argumen bahwa kekuatan penetapan harga perusahaan, bagian penting dari tesis investasi, mungkin sudah melemah.

Sisi baiknya, bagaimanapun, rencana perusahaan untuk menawarkan langganan yang lebih murah didukung oleh iklan. Ini akan membantu menarik klien yang kurang mampu. Sementara itu, perusahaan dapat mengubah akun berbagi kata sandi menjadi keluarga yang membayar.

Pasar internasional akan mendorong pertumbuhan
Sementara pertumbuhan mungkin goyah di dua negara paling matang Netflix, AS dan Kanada, ekspansi ke pasar luar negeri akan menjadi pendorong utama ke depan. Di wilayah Asia Pasifik (APAC), Netflix saat ini memiliki 33,7 juta langganan dan menghasilkan 11,7% dari total pendapatannya sebesar $7,9 miliar pada kuartal pertama. Tidak hanya APAC pasar yang paling sedikit ditembus untuk Netflix, tetapi juga satu-satunya wilayah yang mengalami pertumbuhan keanggotaan pada kuartal terakhir.

READ  Investasi lingkungan dan aset kripto: Deutsche Börse ingin membuat terobosan baru

Di India, negara yang diperkirakan memiliki 653 juta pengguna internet tahun ini, Netflix berusaha gencar menggaet pelanggan baru. Perusahaan baru-baru ini memangkas harga di sana untuk bersaing lebih baik dengan Amazon (NASDAQ: Prime Video dan Walt Disney’s Hotstar. Pertumbuhan pasti bisa datang dari negara-negara berpenghasilan rendah di mana Netflix menawarkan paket telepon seluler saja, tetapi peluang pendapatan pasti akan terbatas dibandingkan dengan yang lebih makmur. UCAN, misalnya.

Saat ini ada sekitar 750 juta langganan broadband di seluruh dunia (dan terus bertambah – kecuali di China di mana Netflix tidak tersedia). Jika perusahaan dapat mencapai penetrasi pasar yang sama dengan UCAN di pasar lain di seluruh dunia, jumlah anggota Netflix dapat meningkat secara signifikan dari 221,6 juta saat ini.

Tantangan besar
Untuk menjadi jelas, semua ini tidak akan mudah. Selama sebagian besar dekade terakhir, Netflix telah menjadi pilihan terbaik dan satu-satunya yang tersedia untuk streaming. Kurangnya persaingan berarti bahwa perusahaan menarik pelanggan hanya karena menawarkan pengalaman pengguna yang lebih baik daripada TV kabel tradisional. Namun, sekarang karena pemirsa memiliki banyak pilihan, Netflix perlu membedakan dirinya dengan cara lain.

Ini berarti bahwa perusahaan harus terus menghabiskan banyak uang untuk konten untuk menghasilkan film, dokumenter, dan serial terbaik. Di era kebijakan moneter longgar, suku bunga rendah, dan inflasi rendah, ini bukanlah tugas yang sulit. Namun dalam lingkungan ekonomi saat ini, Netflix dapat menjadi mahal untuk mencari dan bermitra dengan produser dan penulis terbaik. Terutama ketika pesaing lain yang didanai dengan baik mencoba untuk mendapatkan orang dan konten yang sama.

Akibatnya, margin operasi Netflix, yang telah tumbuh tiga poin persentase setiap tahun selama beberapa tahun terakhir, akan tetap di sekitar 19% hingga 20% pada tahun 2022 dan 2023. Sementara tujuan perusahaan yang telah lama ditunggu-tunggu untuk menghasilkan arus kas bebas tetap Positif Mulai tahun ini di atas meja, itu tidak akan benar-benar memuaskan pemegang saham jika keanggotaan tidak ditingkatkan.

READ  Pembaruan H2: Truk Daimler atau NIKOLA - Sebenarnya terlihat seperti pemenang, tapi ...

Reed Hastings dan timnya telah membuktikan berkali-kali bahwa mereka dapat mengubah arah di masa-masa sulit untuk mendorong pertumbuhan. Jadi sulit untuk bertaruh melawan tim manajemen ini. Namun, saya pikir ada cara yang lebih baik bagi investor untuk memanfaatkan tren aliran yang stabil.

ayat Apakah pertumbuhan Netflix benar-benar berakhir? penampilan pertama Motley Fall Deutschland.

Neil Patel memiliki saham Amazon. Motley Fool memiliki dan merekomendasikan saham di Amazon, Netflix, dan Walt Disney (NYSE :). Artikel ini dipublikasikan di 20/05/2022 di Fool.com Ini telah diterjemahkan untuk pembaca Jerman kami.

Motley Fall Deutschland 2022

Artikel ini pertama kali muncul di The Motley Fool