Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Apakah semua orang yang Anda kenal menderita “flu parah”?  CDC mengatakan 15 negara bagian mempunyai tingkat penyakit pernapasan yang “sangat tinggi” atau “tinggi”. Apakah negara bagian Anda termasuk hotspot?

Apakah semua orang yang Anda kenal menderita “flu parah”? CDC mengatakan 15 negara bagian mempunyai tingkat penyakit pernapasan yang “sangat tinggi” atau “tinggi”. Apakah negara bagian Anda termasuk hotspot?

Oleh Alexa Lardieri Wakil Editor Kesehatan US Dailymail.Com

18:44 12 Desember 2023, diperbarui 19:38 12 Desember 2023

  • Carolina Selatan dan Louisiana memiliki tingkat infeksi virus corona, influenza, dan virus pernapasan tertinggi
  • Kunjungan darurat untuk penyakit-penyakit ini terus meningkat di Amerika Serikat sejak akhir Oktober
  • Baca selengkapnya: Peta interaktif menunjukkan betapa sibuknya rumah sakit anak-anak di AS

Jika rekan kerja Anda sepertinya menyebut Anda sakit atau teman Anda membatalkan rencana mereka karena cuaca buruk, Anda tidak sendirian.

Jutaan orang Amerika di seluruh negeri tertular berbagai penyakit pernafasan, yang datang lebih awal dan pada tingkat yang lebih tinggi dibandingkan sebelum pandemi.

Lebih dari selusin negara bagian mengalami peningkatan jumlah virus, termasuk influenza, virus pernapasan syncytial (RSV), dan COVID-19, dengan tingkat infeksi “tinggi” atau “sangat tinggi.”

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit melaporkan bahwa 15 negara bagian mengalami tingkat infeksi yang tinggi – berdasarkan persentase kunjungan mingguan ke penyedia layanan kesehatan atau rumah sakit yang mencakup pasien yang mengeluhkan batuk atau sakit tenggorokan terkait demam.

Carolina Selatan dan Louisiana telah diberi status “Level 12”, yang berarti tingkat penyakit mereka “sangat tinggi.”

Bagan di atas menunjukkan persentase kunjungan unit gawat darurat untuk Covid-19, RSV, dan influenza
Grafik di atas menunjukkan persentase tes positif Covid-19, RSV, dan influenza

Tingkat penyakitnya berkisar antara 9 hingga 10, dan 13 negara bagian tambahan – termasuk Alabama, California, Florida, Texas, dan New Jersey – dianggap memiliki tingkat penyakit pernafasan yang “tinggi”.

Negara Bagian New York memiliki tingkat “rendah” di seluruh negara bagian, namun Kota New York secara terpisah diberi peringkat tingkat “tinggi”.

Meskipun musim dingin sering kali menyebabkan banyak penyakit menimpa orang Amerika, tingkat penyakit yang diamati pada musim dingin ini lebih tinggi dibandingkan tingkat sebelum pandemi dan telah menyerang negara tersebut lebih awal dari awal musim biasanya.

Selain jumlah kasus, kunjungan ke unit gawat darurat untuk penyakit pernapasan ini meningkat dua kali lipat sejak akhir Oktober.

READ  Penemuan planet baru seukuran Bumi yang mengorbit bintang yang akan berumur 100 miliar tahun

Persentase kunjungan rumah sakit karena ketiga virus tersebut meningkat dari gabungan 2,3 persen selama pekan yang berakhir 21 Oktober menjadi 4,5 persen untuk pekan yang berakhir 2 Desember.

Tingkat infeksi Covid adalah yang tertinggi, dengan 2% kunjungan ke unit gawat darurat disebabkan oleh virus tersebut, diikuti oleh 1,8% karena influenza, dan 1% karena virus pernapasan.

Tingkat kunjungan ke rumah sakit karena influenza dan virus pernapasan syncytial – virus yang menyebabkan sakit tenggorokan, sakit kepala, sesak napas, mengi dan batuk yang semakin parah – meningkat lebih dari dua kali lipat sejak penurunan pada akhir Oktober.

Namun, persentase hasil tes RSV yang positif turun menjadi 11,8 persen pada pekan yang berakhir Desember dari angka tertinggi baru-baru ini sebesar 12,8 persen pada minggu sebelumnya.

Meskipun tingkat tes positif virus pernapasan syncytial telah menurun, tingkat infeksi Covid dan influenza masih meningkat.

Pekan yang berakhir pada tanggal 2 Desember menunjukkan 11,5% hasil tes positif untuk Covid dan 6,8% hasil tes positif untuk influenza – masing-masing meningkat dari 10,6% dan 6,2%, dari pekan yang berakhir pada tanggal 25 November.

Rawat inap karena Covid juga terus meningkat selama sebulan terakhir. Pekan yang berakhir pada tanggal 2 Desember menunjukkan 22.500 orang dirawat di rumah sakit karena virus tersebut.

CDC baru-baru ini melaporkan bahwa mereka sedang melacak varian virus corona baru – JN.1.

Badan tersebut memperkirakan varian tersebut menyumbang 15% hingga 29% dari kasus Covid di AS pada 8 Desember.

Saat ini varian tersebut merupakan varian dengan pertumbuhan tercepat di negara tersebut dan kehadirannya akan terus meningkat, kata badan tersebut.

Di atas menunjukkan tingkat rawat inap karena COVID-19 dan influenza
Di atas menunjukkan tingkat rawat inap untuk RSV
Gambar di atas menunjukkan proporsi kematian mingguan yang terkait dengan COVID-19, influenza, dan virus pernapasan

JN.1 sangat mirip dengan varian BA.2.86 sebelumnya, hanya terjadi satu mutasi pada protein lonjakan virus.

READ  Para astronom mungkin telah menemukan panas 'gelap'

Varian baru ini pertama kali terdeteksi di AS pada bulan September, dan pada bulan Oktober hanya mencakup 0,1% kasus Covid.

Karena penyebarannya yang cepat, CDC percaya bahwa virus ini lebih mudah menular atau lebih baik dalam menghindari sistem kekebalan tubuh manusia, namun tidak ada bukti bahwa varian tersebut menimbulkan peningkatan risiko bagi manusia dan tidak ada indikasi bahwa varian ini lebih berbahaya dibandingkan varian sebelumnya.

Selain itu, tes dan pengobatan Covid diharapkan efektif melawan JN.1 dan vaksin yang diperbarui diharapkan dapat meningkatkan perlindungan terhadap varian tersebut.

Kemunculan ketiga virus tersebut membuat para ahli kesehatan khawatir, yang mengatakan bahwa “epidemi rangkap tiga” yang terjadi pada musim dingin lalu adalah salah satu musim virus terburuk yang pernah mereka saksikan.

Namun, ada juga peningkatan yang mengkhawatirkan pada tahun ini dalam jumlah kasus pneumonia pada masa kanak-kanak di Ohio dan Massachusetts – kadang-kadang disebut sebagai “sindrom paru-paru putih” – dan para ahli kesehatan mengatakan bahwa hanya masalah waktu sebelum kasus tersebut mulai menyebar ke negara lain. daerah. Amerika.

Raj Rajnarayanan, pakar penyakit menular di Arkansas yang melacak varian Covid, memperingatkan bahwa dengan begitu banyak patogen yang menyebar di Amerika Serikat, Anda dapat melihat sebuah “sindrom” – di mana lebih dari tiga patogen menyebabkan wabah sekaligus.

Anak-anak dan orang lanjut usia biasanya paling terkena dampak wabah seperti ini karena sistem kekebalan tubuh mereka masih berkembang dan lemah.

Data Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan yang dianalisis oleh DailyMail.com menunjukkan bahwa 79 dari 711 rumah sakit yang memiliki unit anak – atau 11 persen – berada pada atau di atas kapasitas penuh pada pekan yang berakhir tanggal 25 November, angka terbaru yang tersedia.

READ  Kapsul sampel asteroid mendarat di Bumi, penerbangan luar angkasa yang memecahkan rekor, misi Artemis II
Rekomendasi Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengenai penutup wajah bervariasi berdasarkan tingkat rawat inap di suatu wilayah – dan 31 negara bagian pun mengikuti hal yang sama. Kasus berwarna merah menunjukkan mereka yang mengikuti rekomendasi CDC dan kasus berwarna coklat menunjukkan mereka yang tidak atau memiliki rekomendasi terbatas untuk penggunaan masker wajah.

Meskipun angka ini turun dari 15 kasus pada waktu yang sama tahun lalu, angka ini masih berada di awal musim dan jumlah tersebut diperkirakan akan meningkat seiring dengan terus meningkatnya kasus.

Karena meningkatnya angka penyakit, Direktur CDC Dr. Mandy Cohen telah mengeluarkan seruan baru bagi warga Amerika untuk memakai masker lagi pada musim liburan ini – meskipun semakin banyak bukti bahwa penutup wajah tidak melindungi terhadap virus pernapasan.

Dia mendesak masyarakat untuk mendapatkan vaksin Covid, influenza, dan virus pernapasan terbaru, sambil menambahkan: “Gunakan lapisan perlindungan ekstra seperti menghindari orang yang sakit, mencuci tangan, meningkatkan ventilasi, dan memakai masker.”

Namun, para ahli kesehatan menyebut saran Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) untuk sekali lagi memakai masker sudah ketinggalan jaman dan tidak ilmiah, dan beberapa orang mengatakan sekarang ada terlalu banyak bukti yang menunjukkan bahwa masker tidak berfungsi sehingga badan kesehatan tersebut terus merekomendasikannya. tanpa henti. .

Monica Gandhi, pakar penyakit menular di Universitas California San Francisco, mengatakan kepada DailyMail.com bahwa CDC terlalu “lambat” untuk mengejar ilmu pengetahuan.

Dia mengatakan kepada DailyMail.com bahwa CDC perlu “mengevaluasi kembali pedoman yang sudah ketinggalan zaman” dan menghapus rekomendasi penyembunyian yang luas.

Negara-negara dengan tingkat “sangat tinggi” atau “tinggi”.

  • Louisiana (“sangat tinggi”)
  • Carolina Selatan (“Sangat Tinggi”)
  • Alabama
  • Kalifornia
  • Colorado
  • Florida
  • Georgia
  • Mississippi
  • Nevada
  • Jersey baru
  • Meksiko Baru
  • Kota New York
  • Karolina utara
  • Tennessee
  • Texas
  • Wyoming
  • Kota New York

Negara-negara dengan tingkat “lebih rendah”.

  • Delaware
  • Hawai
  • Idaho
  • Kansas
  • WHO
  • Michigan
  • Minnesota
  • montana
  • nebraska
  • New Hampshire
  • Oregon
  • Pulau Rhode
  • Dakota Selatan
  • Utah
  • Vermont
  • Kepulauan Virginia
  • Virginia Barat