Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Api berkobar di parlemen Afrika Selatan bahkan setelah 6 jam

Kebakaran terjadi di bekas gedung parlemen sekitar pukul 0300 GMT pada hari Minggu.

kota tanjung:

Kebakaran hebat di dua gedung parlemen Afrika Selatan di Cape Town menyebabkan atap gedung lama Majelis Nasional runtuh pada hari Minggu, dengan api masih menyala delapan jam kemudian.

Tidak ada korban luka yang dilaporkan dalam kebakaran tersebut, yang juga menyebar ke sayap yang menampung Majelis Nasional saat ini, tempat parlemen berada.

“Atap gedung majelis lama telah runtuh dan hilang,” Jean-Pierre Smith, anggota komite keselamatan dan keamanan kota Cape Town, mengatakan kepada wartawan.

Penyebab kebakaran belum diketahui, tetapi penyelidikan telah dibuka.

Presiden Cyril Ramaphosa mengatakan kepada wartawan di tempat kejadian bahwa seorang telah ditangkap.

“Seseorang sekarang telah ditangkap dan sedang diinterogasi,” katanya.

Bangunan bersejarah ini menampung koleksi buku-buku langka dan salinan asli dari lagu kebangsaan Afrika sebelumnya “Die Stem Suid-Afrika” (“Suara Afrika Selatan”), yang sudah rusak.

“Seluruh bangunan rusak parah oleh asap dan air,” kata Smith, menambahkan bahwa “api tidak dapat dipadamkan.”

Itu dimulai sekitar pukul 0300 GMT pada hari Minggu di sayap tertua Gedung Parlemen, yang selesai dibangun pada tahun 1884 dan berisi ruang-ruang tertutup kayu tempat para anggota parlemen pernah duduk.

Kemudian menyebar ke bagian kompleks yang lebih baru yang saat ini digunakan.

READ  Video yang menunjukkan iring-iringan mobil Presiden Rusia Vladimir Putin bergegas ke Kremlin memicu spekulasi

“Petugas pemadam kebakaran saat ini berusaha untuk mengendalikan api di sayap baru karena api mempengaruhi Aula Majelis Nasional,” kata juru bicara Parlemen Moloto Muthabu dalam konferensi pers online.

Bangunan megah berwarna merah putih itu masih diselimuti awan hitam tebal di tengah hari.

meter dari makam Tutu

Sebuah tim pemadam kebakaran, yang pertama mencapai lokasi, terlibat dalam memadamkan api selama beberapa jam sebelum harus mundur dan memanggil bala bantuan.

Sekitar 70 petugas pemadam kebakaran kemudian dikerahkan, beberapa di antaranya menggunakan derek untuk menyemprotkan air ke api.

Mantan walikota Cape Town dan menteri saat ini, Patricia de Lille, memperingatkan bahwa itu akan berlangsung beberapa jam sebelum api dapat dikendalikan.

Di dalam kamar, hujan abu abu jatuh dari langit-langit ke lantai, yang sudah dipenuhi puing-puing.

Layanan darurat khawatir api akan menyebar dengan cepat melalui kamar-kamar tua yang didekorasi dengan kayu, karpet tebal, dan tirai.

Gambar yang disiarkan di televisi sebelumnya menunjukkan api raksasa melompat dari langit-langit.

Daerah di sekitar api lingkungan kelas atas dengan cepat ditutup.

Karangan bunga meluas ke alun-alun di mana bunga masih dipajang di depan Katedral St. George di dekatnya, tempat pemakaman Uskup Agung Desmond Tutu diadakan pada hari Sabtu.

Setelah requiem sederhana, tanpa embel-embel, dengan peti mati murah – menurut instruksi terkenal sederhana Toto – abunya dimakamkan di katedral pada hari Minggu.

Kebakaran kedua dalam setahun

Cape Town telah menjadi rumah bagi parlemen Afrika Selatan sejak 1910, termasuk Majelis Nasional dan Dewan Provinsi Nasional, sementara pusat pemerintahan berada di Pretoria.

Di Parlemen itulah presiden terakhir rezim apartheid di Afrika Selatan, F.W. De Klerk mengakhiri rezim minoritas kulit putih yang brutal pada tahun 1990.

READ  Perdana Menteri Imran Khan 'tidak berdaya', kata wartawan terlarang Pak; Mengkonfirmasi peningkatan "iklim ketakutan" untuk juru tulis

Gedung Parlemen di Cape Town terdiri dari tiga bagian, dengan tambahan yang lebih baru dibangun pada 1920-an dan 1980-an.

Kebakaran lain terjadi di sayap lama Parlemen pada bulan Maret, tetapi dengan cepat dapat dipadamkan.

Cape Town mengalami kebakaran besar lainnya pada bulan April, ketika api menyebar ke Table Mountain yang terkenal yang menghadap ke kota, menghancurkan bagian dari perpustakaan Universitas Cape Town yang menampung koleksi arsip Afrika yang unik.

(Kecuali untuk headline, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)