Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Apple meluncurkan layanan cloud untuk integrasi berkelanjutan melalui XCode

Di WWDC 2021, Apple mengumumkan beberapa inovasi untuk pengembang perangkat lunak. XCode 13 mendatang mengintegrasikan layanan integrasi berkelanjutan yang memindahkan pembuatan, pengujian, dan penyediaan aplikasi ke cloud. Untuk area augmented reality, Reality Kit 2 menyediakan fungsi untuk membuat model 3D dari rangkaian gambar. Terakhir, Apple menyoroti sinkronisasi di Swift dan ekstensi untuk SwiftUI.

XCode Cloud akan menjadi bagian dari XCode 13, yang saat ini dalam versi beta dan akan dirilis pada pertengahan Juli. Layanan ini dapat digunakan untuk membangun dan menguji aplikasi di cloud. Untuk yang terakhir, ia menawarkan pengujian paralel yang berjalan pada versi yang ditiru dari semua perangkat Apple saat ini. Salinan kemudian dapat dibuat untuk pengujian internal atau untuk penguji beta eksternal melalui TestFlight.

Tim dapat menentukan alur kerja individu untuk proses pengembangan mereka. Proses build dapat dimulai secara otomatis setelah mengubah kode dan tim dapat dilaporkan jika ditemukan masalah. Layanan ini terintegrasi langsung ke rilis utama mendatang dari lingkungan pengembangan XCode, yang saat ini tersedia dalam versi 12.5.

XCode Cloud dapat digunakan langsung dari lingkungan pengembangan.

(Foto: Apel)

Menurut Apple, semua data disimpan terenkripsi di cloud dan konten sementara yang diperlukan untuk build akan dihapus setelah proses build selesai. Akses dilindungi oleh lisensi biner.

Versi 2 RealityKit untuk simulasi dan pembuatan konten 3D untuk aplikasi augmented reality memperkenalkan Object Capture, API baru untuk macOS Monterey yang membuat model 3D dari gambar. Model dioptimalkan untuk digunakan dalam aplikasi AR dan dapat dilihat di AR Quick Look atau diintegrasikan ke dalam aplikasi augmented reality menggunakan XCode atau Reality Composer. Pengembang mesin game Unity dan Maxon, perusahaan di balik Cinema 4D, sudah menggunakan Object Capture.

Siapa pun yang mengembangkan game untuk platform Apple dapat menggunakan konsol game virtual baru untuk iPhone dan iPad dan alat kompresi tekstur baru di bawah Apple’s Metal. Ada juga peningkatan untuk Apple Silicon.

Untuk bahasa pemrograman open source Swift, Apple menyoroti konkurensi di WWDC. Pola Async-Await-Pattern akan diperkenalkan ke dalam bahasa di versi 5.5, dan persiapan pertama telah dilakukan di Swift 5.4, yang antara lain await Itu tidak lagi diizinkan sebagai pengidentifikasi, tetapi dicadangkan untuk digunakan sebagai kata kunci.

Kerangka kerja GUI SwiftUI juga mendapatkan beberapa tambahan, termasuk tampilan daftar dan tabel multi-kolom. Bagaimanapun, alat pembelajaran Swift Playgrounds adalah integrasi SwiftUI untuk membangun antarmuka di masa depan. Swift Playground 4 akan dirilis akhir tahun ini dan tidak hanya memungkinkan Anda membuat aplikasi, tetapi juga mempublikasikannya langsung ke App Store.

Swift Playground 4 memungkinkan Anda mengunggah aplikasi dari iPad ke App Store.

(Foto: Apel)

Selain itu, ada beberapa tambahan yang tertunda untuk integrasi App Store, tetapi mereka tidak mengatasi protes yang berkembang yang diberlakukan sesaat sebelum WWDC karena pertahanan Apple App Store. Setidaknya ada pedoman yang diperbarui, dan Apple memperluas kode etik pengembangnya “untuk mempertahankan App Store sebagai pasar yang adil bagi pengembang dan pengguna.” Perusahaan memperbarui pedoman identifikasi pengembang dan memperkenalkan tindakan terhadap manipulasi peringkat.

Alat baru harus menyederhanakan proses pembuatan halaman produk untuk App Store. Rekomendasi pribadi dalam pemilihan editorial, hasil pencarian, dan halaman produk di App Store pada akhirnya harus memastikan bahwa aplikasi lebih baik ditemukan oleh kelompok sasaran masing-masing.

Rincian lebih lanjut tentang portofolio pengembangan perangkat lunak Apple dapat ditemukan dari WWDC 2021 jumpa pers Pemindahan.


(rm)

ke halaman rumah

READ  Rift Apart juga akan ke PC bukan hanya PS5?