Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Arizona mendukung larangan aborsi yang sudah berlaku selama 160 tahun di negara bagian AS

Arizona mendukung larangan aborsi yang sudah berlaku selama 160 tahun di negara bagian AS

Mahkamah Agung Arizona mengatakan undang-undang setempat yang berasal dari era Perang Saudara AS dapat dipertahankan. (mengajukan)

Mahkamah Agung di Arizona, negara bagian yang menentukan pemilihan presiden, pada hari Selasa memutuskan bahwa larangan aborsi yang diberlakukan 160 tahun lalu dapat ditegakkan, yang berarti dokter yang melakukan prosedur tersebut dapat menghadapi hukuman lima tahun penjara.

Keputusan hukum tersebut menimbulkan kejutan politik yang besar, memastikan bahwa isu hak-hak reproduksi yang sangat memecah belah akan menjadi perhatian utama pada bulan November ketika Arizona menjadi salah satu negara bagian di mana Presiden Joe Biden dan penantangnya dari Partai Republik Donald Trump memiliki peluang besar untuk menang.

Dalam pernyataan yang dikeluarkan segera setelah berita itu tersiar, Biden mengkritik “larangan kejam” tersebut.

Mengutip keputusan Mahkamah Agung AS pada tahun 2022 yang mengakhiri jaminan akses terhadap aborsi secara nasional, Mahkamah Agung Arizona mengatakan undang-undang setempat yang ketat, sejak era Perang Saudara AS, dapat dipertahankan.

Arizona bahkan bukan negara bagian yang terpisah ketika undang-undang tersebut dirancang dan perempuan di Amerika Serikat pada saat itu tidak memiliki hak untuk memilih.

Partai Republik juga, kata Biden "mengobrak-abrik" Hak perempuan.  (mengajukan)

Biden mengatakan Partai Republik “merampas” hak-hak perempuan. (mengajukan)

Keputusan hukum yang dikeluarkan pada hari Selasa termasuk penundaan eksekusi selama 14 hari.

Yang menambah ambiguitas dalam kasus ini adalah fakta bahwa Jaksa Agung Chris Mayes, seorang Demokrat, telah bersumpah bahwa dia tidak akan melaksanakan hukuman yang dia sebut sebagai “penghinaan yang tidak masuk akal…penghinaan terhadap kebebasan.”

“Keputusan hari ini untuk menerapkan kembali undang-undang ketika Arizona belum menjadi negara bagian, Perang Saudara sedang berkecamuk, dan perempuan bahkan tidak dapat memilih akan dicatat dalam sejarah sebagai noda bagi negara bagian kita,” katanya.

READ  Sepasang suami istri asal India dan cucu mereka yang berusia 3 bulan tewas dalam kecelakaan multi-kendaraan saat pengejaran polisi di Kanada

“Perdebatan mengenai kebebasan reproduksi masih jauh dari akhir, dan saya berharap masyarakat Arizona dapat menyampaikan pendapatnya mengenai masalah ini.

“Dan biar saya perjelas, selama saya menjabat Jaksa Agung, tidak ada perempuan atau dokter yang akan dituntut berdasarkan undang-undang ketat di negara bagian ini.”

Biden mengatakan Partai Republik “merampas” hak-hak perempuan.

“Jutaan warga Arizona akan segera hidup di bawah larangan aborsi yang lebih ekstrem dan berbahaya,” kata Biden dalam pernyataannya.

Keputusan tersebut diambil sehari setelah Trump, calon presiden de facto dari Partai Republik, mengatakan ia lebih suka membiarkan negara-negara menetapkan aturan mereka sendiri mengenai aborsi.

Trump yang membual tentang perannya dalam keputusan Mahkamah Agung AS untuk membatalkan Roe v. Wade – kerangka kerja berusia setengah abad yang menetapkan hak nasional atas kebebasan reproduksi – mengatakan bahwa undang-undang tersebut kini sesuai dengan keinginan masyarakat Amerika.

“Pandangan saya sekarang adalah bahwa kita melakukan aborsi di mana semua orang menginginkannya dari sudut pandang hukum, dan negara bagian akan menentukannya melalui pemungutan suara atau undang-undang atau mungkin keduanya,” kata politisi Partai Republik itu dalam sebuah video yang diposting di situs Truth Social miliknya.

“Dan apa pun yang mereka putuskan harus menjadi hukum negara, dalam hal ini, hukum negara.”

Biden mengatakan jika dia terpilih kembali dan Partai Demokrat mendapatkan kembali kendali penuh di Kongres, dia akan mendorong hak aborsi federal menjadi undang-undang lagi.

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)